Tak Siapkan Tempat Karantina Pemudik, Bupati Karanganyar: Jangan Buat Segala Hal Jadi Ribet!
Bupati Karanganyar, Juliyatmono. (Solopos/Sri Sumi Handayani)

Solopos.com, KARANGANYAR -- Pemkab Karanganyar tidak akan menyediakan rumah karantina khusus untuk pemudik atau warga Karanganyar yang pulang dari perantauan selama momen Ramadan dan Lebaran 2021.

Bupati Karanganyar, Juliyatmono, menyampaikan hal itu saat ditanya kebijakan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) pemudik. "Saya kira tidak perlu [membuat rumah karantina]. Hampir sama dengan Lebaran tahun lalu," kata Bupati, Rabu (7/4/2021).

Meski begitu, Yuli, sapaan akrab Bupati, menegaskan pendataan dan keterbukaan terkait warga yang pulang dari perantauan itu penting. Oleh karena itu, ia berharap masyarakat membantu kerja pemerintah melalui Satgas Penanganan Covid-19 tingkat desa dan kecamatan.

Baca Juga: Pagaranyar Karanganyar Minta Pemudik Dimasukkan Prioritas Vaksinasi Covid-19

"Pendataan penting, keterbukaan. Jangan sembunyikan warga yang mudik. Sampaikan saja kepada perangkat terdekat. Tidak akan saya kembalikan ke perantauan. Akan kami perlakukan sebaik mungkin," tutur Yuli.

Pemkab Karanganyar tidak menyiapkan rumah karantina bagi pemudik, tetapi Yuli mempersilakan lingkungan tingkat RT maupun desa dan kecamatan menyiapkan lokasi karantina apabila diperlukan.

Yuli mencontohkan ada rumah kosong di lingkungan terdekat dapat dimanfaatkan untuk karantina pemudik. "Karantina tingkat RT mengacu PPKM Mikro. Kalau desa ada tempat karantina itu baik. Yang terpenting kepala desa/lurah selaku ketua satgas bijaksana dan melihat situasi di lapangan dengan tepat. Jangan membuat segala hal menjadi ribet," ujarnya.

Baca Juga: Antisipasi Kedatangan Pemudik di Karanganyar, Polisi akan Dirikan Pos di Titik Ini

Serahkan Ke Jogo Tonggo

Terpisah, Plt Camat Jatiyoso, Kusbiyantoro, menyampaikan belum ada warga Jatiyoso di perantauan yang mudik ke Karanganyar. Ia memprediksi warganya pulang pada awal puasa. Pemantauan akan mulai dilakukan akhir pekan ini.

"Saya serahkan ke jogo tonggo, pak RT/RW. Memantau dan mendata siapa yang di lingkungannya itu mudik. Memastikan nama, alamat, dan asal perantauan. Kalau asal perantauan termasuk zona mengkhawatirkan ya isolasi sepekan. Kalau asal perantauan zona aman ya tetap isolasi tetapi 2-3 hari. Kami tidak kaku," tutur Kusbiyantoro.

Baca Juga: Bupati Karanganyar Tidak Melarang Perantau Mudik Lebaran 2021

Ia mendata 6.000-an orang warga Jatiyoso yang merantau ke wilayah Jabodetabek dan luar Pulau Jawa. Biasanya, lanjut Kusbiyantoro, mereka akan pulang menumpang angkutan umum, mobil pribadi, dan travel.

"Rata-rata naik bus. Semalam kami cek di pool bus Ngadirojo, Wonogiri, itu belum ramai. Biasanya 50% sampai 60% perantau akan naik bus dan sisanya naik travel atau mobil pribadi. Kami tidak menyiapkan tempat karantina khusus karena butuh biaya dan waktu. Kami serahkan jogo tonggo."



Berita Terkini Lainnya








Kolom