Survei BPS: Perempuan Lebih Patuh Protokol Kesehatan

Dari angka tersebut, perempuan menjadi kelompok yang lebih patuh menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-10.

SOLOPOS.COM - Ilustrasi seorang perempuan berkacamata mengenakan masker. [Shutterstock]

Solopos.com, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik atau BPS baru saja merilis survei bertajuk "Perilaku Masyarakat di Masa Pandemi Covid-19". Hasilnya, ternyata perempuan lebih mematuhi protokol kesehatan.

Survei tersebut dilakukan oleh BPS terhadap 90.967 responden. Adapun pelaksanaan survei sejak 7 sampai 14 September 2020.

Hasilnya, tingkat kepatuhan responden menggunakan masker selama sepekan terakhir menunjukkan 91.98 persen patuh memakai masker. Kemudian 6 persen mengaku jarang memakai masker dan 2.02 persen mengaku tidak pernah sama sekali menggunakan masker.

Dari angka tersebut, perempuan menjadi kelompok yang lebih patuh menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Waduh! Pakai Kuteks Bikin Berat Badan Naik, Kok Bisa ya?

Tercatat sebanyak 98. 8 persen perempuan mengaku selalu menggunakan masker saat bepergian. Sementara 'hanya' 88.5 persen kelompok laki-laki yang patuh menggunakan masker saat keluar rumah.

Ada sederet aturan protokol kesehatan seperti menggunakan masker, mencuci tangan sampai 20 detik, hingga menghindari kerumunan. Namun, aturan menjaga jarak menjadi bentuk aturan yang sepertinya paling sulit untuk diterapkan masyarakat.

Hanya sebanyak 77.5 persen responden perempuan mengaku bisa menerapkan jarak sosial dan hanya 68.7 persen responden laki-laki yang bisa menerapkan aturan tersebut.

"Lebih dari setengah responden berpendapat bahwa tidak ada sanksi menjadi alasan masyarakat untuk tidak menerapkan protokol kesehatan," tulis data yang dimuat BPS yang diterima Suara.com.

Serba Bisa! Petugas Damkar Solo Berhasil Lepaskan Cincin Kekecilan Di Jari Perempuan Pucangsawit

Adaptasi Kebiasaan Baru

Sebanyak 55 persen responden berdalih tidak ada sanksi menjadi alasan untuk tidak menerapkan protokol kesehatan. Sementara alasan kedua tertinggi atau sebesar 39 persen adalah tidak ada kejadian penderita Covid-19 di lingkungan sekitar.

Menariknya, teknis menjadi alasan ketiga tertinggi kenapa masyarakat tidak menerapkan protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19.

Sebanyak 33 persen responden mengaku enggan menggunakan masker, jaga jarak sosial hingga mencuci tangan sampai 20 detik. Karena hal itu dianggap menyulitkan pekerjaan jika harus menerapkan protokol kesehatan.

Tega Racuni Murid, Guru TK di China Dihukum Mati

Dari angka tersebut, 19 persen mengaku tidak menerapkan protokol kesehatan karena aparat dan pimpinan yang tidak memberi contoh.

Urusan keluar rumah, 24.63 persen mengaku lebih sering keluar rumah setelah aturan Adaptasi Kebiasaan Baru atau AKB keluar. Dari angka tersebut, 20.08 persen mengaku keluar karena urusna pekerjaan. Kemudian 1.47 persen urusan sosial dan 3.07 persen urusan leisure atau jalan-jalan.

 

Berita Terbaru

Masih Merasa Dampak Sakit, Penderita Long Covid Butuh Dukungan

Solopos.com, SOLO--Seorang perawat kesehatan mental asal London, Inggris, Ellisha Weldon, tak sadar jika dirinya terpapar Covid-19 pada awal pandemi...

Liburan Saat Pandemi Covid-19, Pilihlah Tempat Wisata yang Aman!

Solopos.com, SOLO - Libur panjang pada pekan ini bakal dimanfaatkan oleh sejumlah orang untuk berlibur. Namun, protokol kesehatan perlu...

Catat, Gali Informasi hingga Kelurahan Sebelum Berlibur

Solopos.com, SOLO--Sebelum memutuskan pergi berlibur, masyarakat sebaiknya mencari informasi risiko penularan Covid-19 suatu daerah hingga ke level kelurahan. Hal...

Jaga Imun di Masa Pandemi, Begini Cara Memicu Hormon Bahagia

Solopos.com, JAKARTA — Menjaga suasana hati pada masa pandemi Covid-19 ini penting dilakukan. Dengan menjaga mood tetap bahagia yang...

Begini Cara Physical Distancing Agar Efektif Cegah Corona

Solopos.com, SOLO – Upaya mencegah dan memutus mata rantai penularan virus corona (Covid-19) hingga saat ini terus dilakukan pemerintah....

Ingat, Pertimbangkan Zona Risiko Sebelum Piknik

Solopos.com, SOLO--Liburan di tengah pandemi Covid-19 memerlukan persiapan yang matang. Sebelum memutuskan piknik, ada baiknya masyarakat mempertimbangkan beberapa hal...

Ini Dia Metode 20-20-20, Rahasia Jaga Kesehatan Mata Saat Pandemi

Solopos.com, SOLO -- Saat pandemi Covid-19, kesehatan mata harus betul-betul diperhatikan. Seperti yang diketahui, pandemi Covid-19 mengharuskan masyarakat untuk...

Pentingnya Edukasi Anak Terkait Pandemi Covid-19 dan Protokol Kesehatan yang Harus Diterapkan

Solopos.com, SOLO - Anak-anak menjadi salah satu kalangan yang rentang terpapar Covid-19. Oleh karenanya, orang tua perlu memberikan edukasi...

Hindari Persebaran Covid-19, Ini Beragam Alternatif Liburan di Rumah

Solopos.com, SOLO--Menikmati liburan tanpa harus meninggalkan rumah selama pandemi Covid-19 bisa tetap menyenangkan. Masyarakat bisa menghabiskan waktu quality time...

Libur Panjang, Staycation di Rumah Aja Biar Aman dari Covid-19

Solopos.com, SOLO -- Masa libur panjang mulai 28 Oktober 2020 hingga 1 November 2020 sudah di depan mata. Apakah...