Tutup Iklan
Lagi, Tugu PSHT di Karangmalang Sragen Dirusak
Seorang anggota TNI bersama warga menunjukkan titik kerusakan tugu PSHT Sub Rayon Bantar, Pelemgadung, Karangmalang, Sragen, Selasa (7/7/2020). (Istimewa)

Solopos.com, SRAGEN – Perusakan tugu perguruan silat kembali terjadi di Kabupaten Sragen, Jawa Tengah, Selasa (7/7/2020) dini hari. Kali ini tugu PSHT di Karangmalang, Sragen, yang menjadi sasaran.

Informasi yang dihimpun Solopos.com, tugu yang dirusak adalah milik Persaudaraan Setia Hati Terate atau PSHT Sub Rayon Bantar di Desa Pelemgadung, Kecamatan Karangmalang, Sragen. Aksi perusakan tugu diduga dilakukan empat remaja yang mengendarai dua sepeda motor sekitar pukul 00.30 WIB.

“Saya sempat melihat ada empat remaja yang masih berusia belasan tahun mondar-mandir menggunakan dua sepeda motor sekitar pukul 00.30 WIB. Saat saya keluar rumah, mereka menggeber motor dengan kecepatan tinggi. Saat itu saya tidak tahu maksud dan tujuan empat anak remaja itu berkeliaran di jalan kampung kami,” ujar Joko Piroso, warga Bantar yang juga anggota PSHT Sub Rayon Bantar, saat ditemui Solopos.com, Selasa siang.

Ini Sosok Dita Leni Ravia, Remaja Cantik Bernama Unik dari Gunungkidul

Joko baru mengetahui maksud dan tujuan remaja itu berkeliaran di jalan kampungnya pada Selasa pagi sekitar pukul 05.00 WIB. Saat itu, dia melihat tugu PSHT yang berdiri di ujung jalan masuk Dukuh Bantar, Karangmalang, Sragen, rusak.

Tugu yang bagian atasnya berupa patung pesilat dalam posisi duduk bersila dengan kedua telapak tangan bertemu di bagian dada itu rusak diduga akibat pukulan benda tumpul. Kerusakan terlihat di bagian replika bunga yang dipakai sebagai tempat bersila patung pesilat tersebut.

“Saya sangat menyayangkan mengapa masih ada perusakan patung itu. Padahal, baru saja semua petinggi perguruan silat membuat kesepakatan untuk menjaga kamtibmas,” ucap Joko.

Tanggapan Polisi

Wonogiri, Sragen & Karanganyar Zona Kuning Covid-19

Kapolsek Karangmalang, AKP Mujiono, mengaku sudah mendapatkan informasi terkait perusakan tugu PSHT di Dukuh Bantar, Desa Pelemgadung, Karangmalang, Sragen. Setelah mendapat informasi itu, dia menerjunkan petugas untuk mengecek kerusakan tugu PSHT itu.

Menurutnya sesuai hasil kesepakatan dengan Forkompinda Sragen, bila terjadi perusakan tugu maka kerusakan itu diperbaiki bersama oleh semua perwakilan perguruan silat.

Gempa Jepara Terasa Sampai Wonogiri dan Klaten: Lantai Rumah Horeg Sinyal Erupsi Merapi Bunyi

Semua perguruan silat juga diminta tidak akan menjadikan perusakan tugu itu sebagai media provokasi. “Kami sarankan kerusakan tugu itu segera diperbaiki. Hanya rusak sedikit. Sesuai kesepakatan di Gedung DPRD, solusinya diperbaiki,” ujar AKP Mujiono.

Diberitakan sebelumnya, perwakilan pengurus 10 perguruan silat berdialog dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Sragen di Gedung DPRD Sragen pada Senin (6/7/2020) sore. Pertemuan itu menghasilkan tujuh poin kesepakatan untuk menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas).


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya




Kolom

Pasang Baliho