Sindiran Nylekit Ganjarist Soal Baliho Puan Maharani di Mana-Mana

Ganjarist memastikan tidak akan mengikuti langkah Puan Maharani, yakni masang banyak baliho, dalam mempromosikan Ganjar Pranowo sebagai capres.

 Baliho Puan Maharani di Kantor DPC PDIP Blitar jadi sasaran vandalisme. (suara.com/Istimewa)

SOLOPOS.COM - Baliho Puan Maharani di Kantor DPC PDIP Blitar jadi sasaran vandalisme. (suara.com/Istimewa)

Solopos.com, JAKARTA — Bertebarannya baliho Ketua DPR Puan Maharani di berbagai daerah di Indonesia mendapat sorotan Ganjarist, sukarelawan pendukung Ganjar Pranowo. Ketua Umum Ganjarist, Mazdjo Pray, menyindir Puan dengan mengatakan memimpin itu teruji di lapangan, bukan di baliho.

“Pemimpin yang kebanyakan baliho justru seperti menunjukkan dia selama ini tidak banyak melakukan apa-apa. Makanya kini sibuk promosikan diri,” kata Mazdjo Pray kepada wartawan, Senin (2/8/2021).

Ia memastikan bahwa Ganjarist tidak akan mengikuti gaya pendukung Puan Maharani dalam mempromosikan Ganjar Pranowo.”Ya enggaklah. Ya nggak ikutan pasanglah. Kami mendukung Pak Ganjar, justru karena beliau bukan politisi baliho, mirip gaya Pak Jokowi. Masa Ganjarist menyaingi baliho. Baliho adalah benda mati di pinggir jalan, sementara kami adalah rakyat jelata yang menyukai kinerja Pak Ganjar. Yang milih presiden nanti adalah rakyat, bukan baliho,” ucapnya.

Baca Juga: Baliho Puan Maharani di Mana-Mana, PDIP Sudah tentukan Capres?

Pray meyakini masyarakat dapat menilai soal baliho Puan Maharani yang berada di mana-mana. Ganjarist menginginkan pemimpin dalam negeri kuat di hati masyarakat.

“Baliho tidak membuat publik mengerti. Baliho cuma sarana promosi. Sama kayak iklan produk. Kami tidak ingin pemimpin Indonesia hanya kuat di baliho, bukan kuat di hati rakyat,” ujarnya.

Komentar Ganjar

Sementara itu, Ganjar enggan berkomentar banyak soal banyaknya baliho Ketua DPP PDIP, Puan Maharani. Dia hanya mengatakan belum ada arahan dari partai untuk kepala daerah memasang baliho.

“Belum dapat tuh saya (arahan partai untuk memasang baliho),” kata Ganjar singkat sembari masuk ke ruang kerjanya, Semarang, Senin (2/8/2021).

Di Kota Semarang, baliho Puan Maharani dengan tagline Kepak Sayap Kebhinnekaan terpasang di banyak tempat seperti Jl, Pahlawan, beberapa di Jl. Sultan Agung, Jl. Pandanaran, Jl. Majapahit dan lainnya.

Untuk diketahui, anggota DPR RI Fraksi PDIP Hendrawan Supratikno sudah memberi penjelasan soal baliho Puan Maharani. Menurut Hendrawan, selain baliho, ada billboard Puan Maharani yang dipasang kader PDIP di Senayan.

“Yang dipasang itu bermacam-macam. Billboard itu spontanitas kolektif fraksi. Yang baliho dan spanduk ada yang dipasang oleh DPD/DPC, kader di daerah dan para relawan,” kata Hendrawan, Senin (2/8).

“Anggota DPR yang memasang billboard,” katanya.


Berita Terkait

Berita Terkini

Prakerja Gelombang 22 Dibuka, Segera Daftar Lewat www.prakerja.go.id

Pendaftaran Kartu Prakerja gelombang 22 baru saja dibuka hari ini, Senin, 25 Oktober 2021 dan segera daftar di www.prakerja.go.id.

Banggakan Omnibus Law, Presiden Jokowi: ASEAN Layak Meniru Indonesia

Presiden menyebut keberadaan Omnibus Law UU Cipta Kerja dan Undang-Undang Perpajakan menjadi kunci ekonomi Indonesia bertumbuh setelah Covid-19 mereda beberapa bulan terakhir.

Kumpulan Ucapan atau Kata-kata Hari Sumpah Pemuda 2021 Penuh Semangat

Berikut ini terdapat kumpulan ucapan atau kata-kata Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2021 yang penuh semangat.

Seleksi CASN di Buol Diwarnai Kecurangan, Bagaimana Daerah Lain?

Badan Kepegawaian Negara (BKN) menelusuri apakah praktik kecurangan dalam seleksi CASN juga terjadi di daerah lain atau tidak.

Jadi Syarat Naik Pesawat, Jokowi Minta Harga Tes PCR Jadi Rp300.000

Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta harga tes PCR diturunkan menjadi Rp300.000 dan berlaku dalam 3x24 jam.

Ribuan Buruh di 24 Provinsi Siap Demo Tuntut UMP Naik 10 Persen

KSPI bakal menambahkan jumlah peserta aksi hingga berujung pada aksi mogok kerja nasional apabila permintaan itu tidak ditanggapi pemerintah.

UNS Guyur Bonus Melimpah untuk Mahasiswa Peraih Medali PON XX Papua

Mahasiwa UNS peraih medali emas PON Papua mendapatkan pembebasan UKT, kesempatan studi lanjut gratis hingga jenjang S-3 di UNS, dan uang pembinaan Rp4,5 juta.

Jurnalis Suara.com Diintimidasi Jaksa Kejakti Lampung, Begini Ceritanya

Jurnalis Suara.com, Ahmad Amri, mengaku mengalami intimidasi dari seorang jaksa Kejaksaan Tinggi (Kejakti) Lampung berinisial A saat meliput di Kantor Kejakti Lampung, Jumat (22/10/2021) pagi.

Korban Tragedi Rumah Runtuh di Kalideres Minta Dibawa Pulang ke Kampung

Anak pertama, Andriawan, 19, dari tragedi rumah runtuh di Kalideres menuturkan pesan terakhir ibunya, sebelum ditemukan meninggal di bawah reruntuhan rumah, yakni minta tolong dibawa ke kampung.

Terkuak! Polisi Selidiki Motif dan Hubungan Sejoli Meninggal di Tasik

Kasus penemuan jenazah dua sejoli di kamar kontrakan Kabupaten Tasikmalaya pada Sabtu (23/10/2021) mulai menemukan titik terang, yakni polisi tengah menyelidiki motif dan hubungan dua sejoli tersebut.

Tradisi Revolusi Mental Orang Wolio yang Terlupakan

Orang Wolio dalam konteks sekarang mengacu pada orang Buton, Provinsi Sulawesi Tenggara, yang tinggal di Kota Baubau.

Mirip Pablo Escobar, Raja Narkoba Paling Dicari di Kolombia Tertangkap

Pasukan keamanan Kolombia menangkap seorang pengedar narkoba yang paling dicari di negara tersebut, Dairo Antonio Úsuga.

UNS Solo Bagikan Strategi Branding Media Sosial, Ini Poin Pentingnya

Branding sangat diperlukan untuk mengenalkan sebuah institusi maupun program kepada masyarakat luas, salah satunya ialah menggunakan media sosial.

Kecelakan Maut 2 Bus Transjakarta 2 Meninggal, Sopir Diduga Ngantuk

Kecelakaan maut dua bus Transjakarta di Cawang, Jaktim pada Senin (25/10/2021) pukul 08.45 WIB menyebabkan 37 orang terluka dan 2 orang meninggal diduga karena sopir mengantuk.

DPD Golkar Sudah Dukung Airlangga Capres 2024, DPP Kapan Deklarasi?

DPP Golkar menyebut DPD Golkar di semua tingkatan provinsi hingga desa menyosialisasikan Airlangga Hartarto sebagai capres 2024, namun DPP Golkar malah belum mendeklarasikan secara resmi.