Profil Wihaji, Bupati Batang Kelahiran Sragen Cucu Abdi Dalem Mangkunegaran Solo

Wihaji merupakan putra daerah Kabupaten Sragen yang lahir pada 22 Agustus 1976 dan dia memimpin Kabupaten Batang bersama Suyono yang menjabat sebagai Wakil Bupati untuk periode 2017-2022.

 Wihaji, Bupati Kabupaten Batang, Jawa Tengah (Sumber: Batangkab.go.id)

SOLOPOS.COM - Wihaji, Bupati Kabupaten Batang, Jawa Tengah (Sumber: Batangkab.go.id)

Solopos.com,  BATANG – Kesuksesan Wihaji, pria asal Sragen yang menjabat sebagai Bupati Batang  patut diapresiasi. Dia menjabat sebagai Bupati Batang untuk periode 2017-2022 bersama Suyono sebagai wakil bupati.

Mengutip Batangkab.go.id, Sabtu (18/09/2021), Wihaji merupakan putra daerah Kabupaten Sragen yang lahir pada 22 Agustus 1976. Putra pertama dari empat bersaudara pasangan Parijiyo dan Parmiatun ini rupanya merupakan cucu dari salah satu Abdi Dalem Magkunegaran Solo.

Wihaji merupakan alumnus sekolah bergengsi di Solo, yaitu MTsN 1 dan MAN 1 Surakarta. Dia melanjutkan kuliah di jurusan Pendidikan Agama Islam, Faklutas Tarbiyah, Sekolah Tinggi Agala Islam Negeri (STAIN) Salatiga.

Baca Juga: KLHK Pantau Keberadaan Macan Tutul di Pegunungan Lasem Rembang

Selama masa studinya, Wihaji dikenal aktif menjadi pemimpin berbagai organisasi. Bahkan dia pernah menjadi Ketua Kelompok Studi Mahasiswa Fakultas (KSMF) yang pada waktu itu sebagai wadah untuk mengembangkan kemampuan intelektual bagi mahasiswa.

Setelah menyelasaikan studi S1-nya, Wihaji hijrah ke Jakarta dan tetap beraktivitas di organisasi mahasiswa tingkat pusat. Hingga akhirnya dirinya menikah dengan istrinya sekarang, Uni Kuslantasi. Pada tahun 2008 dirinya berhasil menyelsaikan program studi S2 di Universitas Negeri Jakarta (UNJ), jurusan Manajemen Lingkungan.

Saat Pemilu 2014, Wihaji mencoba peruntungan untuk mencalonkan diri sebagai Calon Legislatif (Caleg) DPR RI Golkar Dapil Jateng IV (Sragen-Karangayar-Wonogiri). Namun, upaya itu pupus karena dirinya kalah dalam perolehan suara.

Baca Juga: Bikin Penasaran! Wisata Curug Sirawe Batang Tawarkan Pesona Aliran Air Panas dan Dingin Terjun Bersama

Pilkada Batang

Hingga akhirnya pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkda) Kabupaten Batang berlangsung, Wihaji maju mencalonkan diri sebagai bakal calon Bupati Kabupaten Batang periode tahun 2017-2022 bersama Suyono yang saat itu menjabat sebagai Ketua DPC PPP. Mereka berdua diusung kolaisi Partai Golkar,  Hanura dan PPP.

Hasil Pilkada tersebut diluar dugaan karena pasangan Wihaji dan Suyono unggul dengan memperoleh suara sebesar 56,6 persen.Pasangan itu mengungguli tiga paslon lain, termasuk koalisi parpol besar, seperti PDIP dan Gerindra yang hanya memperoleh 26 persen suara.

Setelah dilantik pada tahun 2017, rekam jejak Wihaji selama 4 tahun terakhir ini sebagai Bupati Kabupaten Batang dinilai berhasil memberikan harapan masa depan Jawa Tengah dan Indonesia karena dirinya berhasil menarik investor dari dalam dan luar negeri melalui pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB).

Baca Juga: Istana Konglomerat Pertama Asia Tenggara di Semarang Kini Jadi Perkantoran, Ini Lokasinya!

Investor luar negeri yang berhasil dia gaet, di antaranya dua perusahaan raksasa dari Korea Selatan dan Swiss yang menanamkan modal di kabupaten yang berlokasi di jalur pantura tersebut.  Hal ini menjadi upaya untuk memulihkan perekonomian Kabupaten Batang terdampak karena pandemi  Covid-19 yang telah melanda Indonesia selama 1,5 tahun ini.

Kemudahan izin investasi dan transparasi menjadi satu strategi kerja, sehingga realisasi investasi di Kabupaten Batang mampu mengungguli daerah lain di Jawa Tengah. Berdasarkan data realisasi Laporan Kegiatan Penamaman Modal (LKPM) oleh periusahaan yang tercatat di Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Batang, nilai investasi mencapai lebih dari Rp 9 triliun. Hal ini membuat Kabupaten Batang masuk dalam peringkat pertama di Jawa Tengah dalam pemulihan perekonomian di Jawa Tengah.

Pencapaian lain Wihaji, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indek Pembangunan Manusia (IPM) di Kabupaten Batang mulai tahun 2017 hingga 2020 menunjukan tren positif, yakni dari angka 67,35 menjadi 68,65. Bahkan, dia mampu menekan angka kemiskinan hingga 9,13 persen dari sebanyak 81.510 jiwa pada tahun 2017 turun menjadi 70.570 jiwa pada tahun 2020.


Berita Terkait

Berita Terkini

Beredar Video Tol Batang-Semarang Akan Ditutup Total, Ini Faktanya

PT Jasamarga Semarang Batang (JSB) memberikan klarifikasi terkait beredar video yang menyebutkan Tol Batang-Semarang akan ditutup pada 25 Oktober hingga 4 November.

Ratusan Ribu Batang Rokok Disita Bea Cukai Kudus

Sebanyak 358.560 batang rokok ilegal disita Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai (KPPBC) Tipe Madya Kudus, Jawa Tengah.

Tak Kuat Tanjakan, Truk Kontainer Sebabkan Kecelakaan di Tol Semarang

Kecelakaan melibatkan truk kontainer dengan empat mobil terjadi di Tol Semarang, Jawa Tengah (Jateng).

Petani Di Grobogan Tewas Tersetrum Jebakan Tikus di Sawah

Warijo, 56, warga Desa Krangganharjo, Kecamatan Toroh, Grobogan meninggal dunia setelah tersengat aliran listrik jebakan tikus di sawahnya.

109 Objek Wisata Banyumas Buka Lagi, Pemerintah Wajibkan Ini

Sebanyak 109 objek wisata di Kabupaten Banyumas mulai buka kembali di tengah PPKM level dua, tetapi wajib memiliki aplikasi PeduliLindungi.

Mantap! Seniman Soloraya Dominasi Bhayangkara Mural Festival

Polda Jateng menggelar Bhayangkara Mural Festival 2021, di mana urutan 11 terbaik didominasi seniman dari wilayah Soloraya.

Tak Hanya di Salatiga, Gempa Juga Guncang Semarang & Temanggung

Gempa bumi di daratan atau gempa darat tidak hanya terjadi di Kota Salatiga, Jawa Tengah (Jateng), tapi juga di wilayah Kabupaten Semarang dan Temanggung.

Waduh! Solar Kian Langka, Nelayan di Rembang Enggan Melaut

Nelayan di Kabupaten Rembang, Jawa Tengah (Jateng) harus menghentikan aktivitas melaut menyusul solar langka.

Menikmati Night View Purwokerto dari Puncak Agaran, Syahdu...

Bukit Agaran ini berada di Desa Melung, Kecamatan Kedungbanten, atau sekitar 15 km dari Purwokerto menuju arah utara.

Jangan Panik! Rentetan Gempa Salatiga Tak Berpengaruh ke Merapi

BPPTKG menyebutkan rentetan 15 kali gempa bumi yang terjadi di Salatiga dan Ambarawa tak berpengaruh pada aktivitas Gunung Merapi.

Rentetan 15 Kali Gempa Terjadi di Salatiga & Ambarawa, Ini Kata BMKG

Sejak Sabtu (23/10/2021) dini hari hingga siang pukul 14.00 WIB, rentetan 15 kali gempa bumi terjadi di wilayah Kota Salatiga dan Ambarawa.

Salatiga & Ambarawa Diguncang Gempa, Netizen: Setiap 15 Menit Gempa

Rentetan gempa bumi yang terjadi di Salatiga, Ambarawa, dan sekitarnya membuat warganet panik.

Salatiga-Ambarawa Diguncang Gempa, BMKG: Dangkal, Warga Tak Perlu Panik

BKMG menyebut gempa yang terjadi di Kota Salatiga dan Ambarawa merupakan jenis gempa dangkal akibat aktivitas sesar lokal Merapi-Merbabu.

Istimewanya Lentog Tanjung, Perpaduan Opor dan Semur yang Nikmat

Lentog tanjung merupakan hidangan lontong dicampur dengan sayur lodeh tahu dan gori atau nangka muda.

2 Gempa Susulan Kembali Goyang Ambarawa

Gempa susulan pada 09.34 WIB berkekuatan Magnitudo 3.0 dan gempa kedua pada pukul 09.51 WIB berkekuatan Magnitudo 3.3.

Dipicu Sesar Aktif, Inilah Rentetan 8 Kali Gempa Salatiga-Ambarawa

Dampak gempa berupa guncangan dirasakan di Ambarawa, Salatiga, Banyubiru, dan Bawen dalam skala intensitas II MMI dimana benda-benda ringan yang digantung bergoyang.