Kategori: Sragen

Dukung Pertanian Organik, Pemdes Sukorejo Sragen Akan Bangun Kadang Sapi dan Kolam Lele di Sawah


Solopos.com/Muh Khodiq Duhri

Solopos.com, SRAGEN-- Desa Sukorejo di Kecamatan Sambirejo, sudah dikenal sebagai sentra pertanian organik di Sragen. Desa ini kerap menjadi jujukan akademisi untuk meneliti pertanian organik. Desa ini juga kerap menjadi rujukan studi banding desa lain yang berminat mengembangkan sistem pertanian organik.

Di balik kisah sukses itu, ada perjuangan berat para petani setempat. Demi menjaga tanaman padi tetap subur, para petani harus mengangkut pupuk kandang dari rumah menuju sawah dengan jarak yang lumayan jauh. “Pertanian organik itu memang berat di ongkos tenaganya. Karena rata-rata kandang ada di rumah petani, mereka harus mengangkut pupuk kandang itu secara manual menuju sawah yang jaraknya cukup jauh,” papar Kepala Desa (Kades) Sukorejo, Sukrisno, kepada Solopos.com, Kamis (4/2/2021).

Selain menyangkut ongkos tenaga, faktor ketersediaan air juga menjadi persoalan tersendiri.

Baca juga: 3 Sungai Meluap Picu Banjir di 8 Desa di Sragen, 120 Ha Sawah Terendam

Atas dasar itu, Pemerintah Desa (Pemdes) Sukorejo, berencana mengembangkan inovasi untuk menjawab dua permasalahan yang dihadapi petani tersebut. “Kami ingin di area persawahan ada kandang ternak dan kolam lele. Kotoran ternak itu bisa diolah menjadi biogas dan dijadikan pakan lele. Selanjutnya, air dari kolam itu dialirkan ke persawahan dengan bantuan tenaga kincir yang digerakkan mesin bertenaga gas dari kotoran ternak. Kotoran ternak itu punya kemampuan untuk mengikat air di tanah,” ujar Sukrisno.

Atasi Kekurangan Air

Sukrisno menilai inovasi itu bisa dipakai untuk menyiasati dampak perubahan iklim yang memengaruhi ketersediaan air tanah. Inovasi itu juga bisa jadi jawaban atas masalah kekurangan air yang kerap menghantui petani di musim kemarau.

Sukrisno menjelaskan inovasi itu sudah diterapkan di tanah bengkok yang ia kelola. Hasilnya, tanaman palawija yang diberi pupuk organik itu tumbuh subur dan tahan terhadap hama penyakit.

Baca juga: Bukan 12 Tahun, Ini Usia Sebenarnya Bocah Perempuan Menikah Dini di Sukodono Sragen 

Pemdes Sukorejo menganggarkan dana sekitar Rp45 juta untuk merealisasikan inovasi di bidang pertanian organik itu pada tahun ini. “Satu ekor sapi bisa menghasilkan pupuk untuk tanaman seluas 2.500 meter persegi. Kami siapkan lahan seluas 2.500 meter persegi sebagai pilot project. Kebetulan kami sudah memiliki kolam ikan yang dibangun Dinas Peternakan dan Perikanan. Kami tinggal membuat kandang dan membuat kincir bertenaga gas untuk mengalirkan air di kolam menuju sawah,” papar Sukrisno.

Disinggung kapan inovasi itu mulai dilaksanakan, Sukrisno menjawab setelah anggaran dari Pemkab Sragen cair. “Menunggu anggaran cair. Sekarang masih dalam masa peralihan CMS [cash management system],” terang Sukrisno.

Share
Dipublikasikan oleh
Kaled Hasby Ashshidiqy