Asteroid 2020 WC4 Dekati Bumi Besok, Segini Ukurannya
Ilustrasi asteroid berukuran besar. (Reuters)

Solopos.com, JAKARTA – Asteroid atau batu luar angkasa yang dikenal sebagai 2020 WC4 akan berada pada kategori dekat bumi pada Sabtu (28/11/2020) besok.

Mengutip Express UK, Jumat (27/11/2020), asteroid itu akan melesat melewati planet Bumi pada jarak sekitar 420.000 mil. Sebagai perbandingan, rerata Bulan berjarak 239.000 mil dari planet, yang dikenal dengan jarak bulan (lunar distance/LD).

Dengan demikian, WC4 hanya akan berjarak 1,8 LD dari bumi pada hari Sabtu nanti, sebelum melanjutkan perjalanannya mengelilingi matahari. Asteroid itu melaju dengan kecepatan 5,2 kilometer per detik atau sekitar 19.000 kilometer per jam.

Pengamatan NASA menyatakan asteroid itu hanya berukuran sekitar 6 meter. Dengan ukuran sebesar itu, bahkan jika asteroid menghantam bumi, tidak akan terjadi bencana. Asteroid itu hanya akan terbakar dan tampak seolah ada bintang jatuh.

Meskipun demikian, NASA telah mengidentifikasikannya sebagai near earth object (NEO), yang memungkinkan peneliti mempelajari sistem tata surya. NEO adalah komet dan asteroid yang telah didorong oleh tarikan gravitasi planet ke dalam orbit, yang memungkinkan mereka masuk ke Bumi.

“Kepentingan ilmiah tentang komet dan asteroid sebagian besar disebabkan oleh status mereka sebagai sisa-sisa puing yang relatif tidak berubah dari proses pembentukan tata surya sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu,” demikian pernyataan NASA.

Astronom Deteksi Semburan Radio Misterius dari Galaksi Bima Sakti

Pada bagian lain, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa Bumi tidak aman dari asteroid, dengan salah satunya adalah asteroid Apophis. Bulan lalu, seorang astronom dari Institut Astronomi Universitas Hawaii (IfA) mengungkapkan asteroid selebar 370 meter itu masih bisa menghantam Bumi.

Peluang Kecil Menghantam Bumi

Para ilmuwan awalnya mengesampingkan tabrakan 2068, tetapi penelitian menunjukkan ada peluang kecil - kira-kira 1:530.000 - asteroid Apophis dapat menghantam Bumi. Studi baru diumumkan setelah mendeteksi percepatan Yarkovsky kecil di permukaan asteroid.

Efek Yarkovsky adalah ketika asteroid atau benda langit mengubah orbitnya karena dorongan kecil panas, baik dari dirinya sendiri yang mengeluarkan gas atau dorongan dan dorongan gravitasi dari benda-benda angkasa termasuk Matahari dan Bumi.

Jerapah Putih Terakhir Bertahan di Kenya

Dalam hal ini, para ilmuwan telah menemukan reaksi termal kecil yang dapat sedikit mengubah arah Apophis dan mengirimkannya ke Bumi. Sebelumnya, astronom menyimpulkan tabrakan yang mungkin terjadi pada 2068 tidak mungkin terjadi, tetapi penelitian itu menunjukkan kemungkinannya masih ada.

"Pengamatan lebih lanjut untuk memperbaiki amplitudo efek Yarkovsky dan bagaimana pengaruhnya terhadap orbit Apophis sedang berlangsung. Para astronom akan tahu dengan baik sebelum tahun 2068 jika ada kemungkinan dampaknya,” kata peneliti dalam sebuah pernyataan.

Sumber: Bisnis.com



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom