Waspadai Macan Lain di Gunung Lawu, Ronda dan Perangkap Dipasang Kembali
Macan tutul Gunung Lawu yang meresahkan warga Jatiyoso, Karanganyar (Instagram-@info_wong_karanganyar)

Solopos.com, KARANGANYAR -- Warga, sukarelawan, polisi/TNI, dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jateng terus melanjutkan ronda rutin di Dusun Gondang, Desa Wonorejo, Kecamatan Jatiyoso, Karanganyar.

Ronda itu untuk mengantisipasi macan lain dari Gunung Lawu turun ke permukiman setelah seekor macan tutul betina tertangkap pada Sabtu (22/12/2018). Seperti diberitakan sebelumnya, BKSDA Jawa Tengah memasang perangkap kerangkeng di belakang rumah warga, Minggu (25/11/2018). 

Mereka meletakkan umpan seekor kambing di dalam kerangkeng. Macan tutul betina memangsa kambing itu hingga tertangkap.

Macan betina yang tertangkap dibawa ke Solo Zoo atau Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) pada Sabtu siang. Setelah memindahkan macan ke Solo Zoo, BKSDA Jawa Tengah kembali meletakkan perangkap kerangkeng ke tempat semula termasuk umpan seekor kambing hidup. 

Langkah itu mengantisipasi macan tutul lain turun ke permukiman. "Sabtu sore, pukul 17.00 WIB, ada warga melihat macan tutul di batas permukiman dan hutan. Jaraknya 500 meter dari perangkap. Kata warga ukurannya sedikit lebih besar [dari yang tertangkap]. Jadi ini masih terus dipantau setelah evakuasi macan betina. Sabtu malam hingga Senin pagi tidak terlihat aktivitas [macan]," kata Kapolsek Jatiyoso, Iptu Subarkah, mewakili Kapolres Karanganyar, AKBP Catur Gatot Efendi, Senin (24/12/2018).

Warga bersama TNI/Polri, BKSDA Jateng, dan sukarelawan Jatiyoso ronda sejak kejadian macan menyerang kambing warga pada akhir November. Sejak itu hingga kini mereka melaksanakan ronda selama satu bulan. 

Subarkah bercerita ronda dilakukan bergantian, yakni Polsek Jatoyoso tiga personel, Koramil Jatiyoso satu personel, Sukarelawan Jatiyoso 5-6 personel, BKSD Jateng dua personel, dan warga. 

"Warga menyiapkan minum kopi atau teh. Kami mendukung logistik dengan stok mi instan, gula, teh, dan lain-lain. Bagaimanapun anggota pasti butuh makan saat ronda. Ronda ini kan bentuk dukungan moral untuk warga," tutur dia.

Kapolsek berharap warga waspada kemungkinan macan lain muncul. Ditanya tentang pemburu, Subarkah mengklaim sudah berkoordinasi dengan Persatuan Penembak Indonesia (Perbakin) Karanganyar. 

Selain itu Forum Koordinasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimca) Jatiyoso sepakat membuat pengumuman berisi larangan bagi pemburu masuk hutan hingga batas waktu yang tidak ditentukan.

"Sampai hari ini nihil [tidak ada pemburu masuk hutan]. Warga apabila tahu anggota Perbakin atau pemburu masuk hutan silakan melapor ke polisi atau TNI. Kami pasang pengumuman larangan pemburu masuk hutan. Ini upaya rehabilitasi lingkungan," tutur dia.

Dia mengimbau warga tetap waspada. Dia melarang warga ke ladang seorang diri. Alasannya seekor macan pernah muncul pada pagi hari. Kejadian itu saat sebelum seekor macan betina tertangkap. 

"Jangan ke ladang sendirian. Silakan bawa alat untuk melindungi diri. Tetapi bukan untuk menyerang macan. Warga sudah tahu bawah macan hewan dilindungi jadi tidak boleh disakiti. Warga sangat paham." 

Avatar
Editor:
Suharsih


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom