WABAH MERS : Cegah MERS Masuk Jatim, Surabaya Siagakan Scanner
Virus MERS di Korea Selatan (Reuters)

Wabah MERS dicegah masuk Jatim.

Solopos.com, SURABAYA – Pemerintah Kota Surabaya menyiagakan peralatan scanner kesehatan yang ditempatkan di pintu masuk Kota Surabaya untuk mengantisipasi masuknya virus  Middle East Respiratory Syndrome Corona Virus (MERS- Cov).

Sebelumnya, RSUD dr. Soetomo Surabaya menerima pasien yang diduga terserang MERS. Pasien tersebut awalnya datang dari Pelabuhan Tanjung Perak, karena pasien merupakan anak buah kapal (ABK) MV Scotian Express yang sempat bersandar di Surabaya. Namun, berdasarkan penyelidikan Dinas Kesehatan Kota Surabaya, dugaan adanya penyakit tersebut dinyatakan negatif.

“Saya sudah perintahkan Dinas Kesehatan untuk ngecek, dan memang negatif. Namun saya tetap melakukan antisipasi, dan menyuruh Dinas Kesehatan agar meletakan alat scanner di Pelabuhan Perak dan Bandara Juanda,” kata Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, di Balai Kota Surabaya, Jumat (19/6/2015).

Risma, panggilan walikota Surabaya itu menambahkan, saat ini Pemkot Surabaya sedang belajar tentang tangap darurat dalam menghadapi bencana, baik bencana alam maupun penyakit menular. “Ini saya sedang belajar bagaimana mengahdapi dan mengantisipasi bencana, karena bencana itu tidak hanya alam tapi juga penyakit, lalu bencana yang disebabkan oleh bahan kimia,” imbuh Risma.

Diketahui, wabah MERS baru-baru ini telah melanda warga di Korea Selatan yang mengakibatkan sekitar 24 orang tewas, dan ratusan orang lainnya terinfeksi dan ribuan orang dalam karantina. Penyakit sindrom pernapasan tersebut disebabkan oleh virus Corona yang menyerang saluran pernapasan dari yang ringan hingga berat, yang ditandai oleh gejala demam, batuk, dan sesak nafas. Virus tersebut kali pertama dilaporkan pada September 2012 di Arab Saudi.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya









Kolom