Viral Video Pemukulan Pria Dekat Masjid, Ini Penjelasan Versi Polisi

 Solopos Digital Media - Panduan Informasi dan Inspirasi

SOLOPOS.COM - Solopos Digital Media - Panduan Informasi dan Inspirasi

Solopos.com, JAKARTA — Dalam beberapa hari ini viral video petugas polisi terlihat memukuli seorang pria dekat masjid. Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Dedi Prasetyo mengklarifikasi viral video aksi pemukulan sejumlah anggota Brimob terhadap seorang pria di dekat Masjid Al Huda, Jalan Kampung Bali XXXIII, Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada saat Aksi 22 Mei 2019.

Dia mengakui adanya penangkapan terhadap seorang terduga perusuh di dekat Masjid Al Huda pasca-kericuhan di depan Gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Namun, Polri membantah terkait narasi yang dibuat dalam video yang viral di media sosial (medsos) tersebut.

Dimana, dalam video yang viral di medsos, tertulis sebuah narasi bahwa telah terjadi pemukulan oleh pihak kepolisian terhadap seorang anak di bawah umur hingga tewas di dekat Masjid Al Huda, Jakarta Pusat. Dedi membantah narasi tersebut. Kejadian tersebut, dijelaskan Dedi, adalah penangkapan terhadap terduga perusuh atas nama A alias Andri Bibir (30).

“Bahwa viral video berkonten dan narasi seolah-olah kejadian tersebut mengakibatkan korban meninggal dunia akibat tindakan aparat. Ternyata pada kenyataannya orang yang dalam video tersebut adalah pelaku perusuh yang sudah kita amankan atas nama A alias Andri Bibir,” ujar Dedi saat dimintai konfirmasi, Sabtu (25/5/2019), sebagaimana dikutip Okezone.

Dedi menerangkan soal peran Andri Bibir yang ditangkap di dekat Masjid Al Huda. Kata Dedi, Andri Bibir mempunyai peran sebagai pemecah dan penyuplai batu ke perusuh lain untuk melawan Polri pada saat bentrokan.

Tak hanya itu, sambung Dedi, Andri Bibir juga berperan menyediakan air bersih untuk membilas para demonstran yang terkena tembakan gas air mata dengan maksud agar kerusuhan berlanjut.

“Dalam kerusuhan tanggal 22 Mei menyiapkan berbagai macam properti yang dia gunakan dalam rangka untuk melakukan kerusuhan dan penyerangan terhadap petugas antara lain batu. Batu itu disiapkan tersangka Andri Bibir untuk disuplai kepada teman-temannya yang melakukan demo. Demo ini tidak spontan, artinya by setting untuk menciptakan kerusuhan,” ujarnya.

“Dia juga menyiapkan jeriken berisi air agar teman-temannya yang terkena gas air mata bisa cuci muka dengan air di jerigen ini,” ucapnya.

Dedi mengklaim tindakan represif yang dilakukan aparat kepolisian dalam video tersebut karena Andri Bibir berusaha melarikan diri saat hendak diamankan.

“Andri Bibir ini waktu lihat anggota, langsung dia mau kabur karena merasa salah. Ketakutan dia. Dikepung oleh anggota pengamanan,” kata dia.

Pihak kepolisian telah menjebloskan Andri Bibir ke Rutan Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya guna menjalani proses hukum.

Sekadar informasi, sebuah video pemukulan seseorang oleh petugas berseragam lengkap dengan tameng dan senjata laras panjang viral di media sosial paska-kerusuhan 21-22 Mei di sekitaran Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat. Video tersebut diambil oleh seseorang dari lantai atas gedung di sekitar lokasi.

Dalam video berdurasi sekira 40 detik tersebut, terlihat petugas berseragam sedang menyisir jalan sempit hingga ke area dekat sebuah masjid. Di area dekat masjid, tergambar seseorang tertangkap oleh petugas.

Seseorang tersebut dipukuli, ditendang, dan diseret oleh petugas berseragam. Dalam beberapa akun medsos, video tersebut dikaitkan dengan kematian seorang anak di bawah umur.


Berita Terkait

Berita Terkini

Maling Kotak Infak di Masjid Ngawonggo Klaten Lolos dari Kejaran Warga

Sebelum menggondol kotak infak, maling berjenis kelamin pria itu sempat mondar-mandir di depan masjid.  

Breaking News! Api Melalap Hunian Warga di Klandungan Sragen

Sedikitnya tiga rumah warga Desa Klandungan, Kecamatan Ngrampal, Sragen dilalap api.

Penumpang KRL Jogja-Solo Meningkat, Minggu Paling Ramai

Tren kenaikan volume penumpang KRL pada Oktober juga dipengaruhi oleh semakin terkendalinya kasus Covid-19 di Yogyakarta dan Solo.

Kenali Efek Aborsi Seperti Dilakukan Mantan Pacar Aktor Kim Seon Ho

Menurut American Pregnancy Association, efek aborsi juga dapat mempengaruhi kesehatan mental.

Tak Punya Sirkuit, Atlet Sepatu Roda Latihan di Bantaran Kali Madiun

Porserosi Kota Madiun berharap pemerintah membangun sirkuit sepatu roda agar atlet sepatu roda tidak latihan di fasilitas umum, salah satunya bantaran Kali Madiun.

Jangan Coba Buru Satwa Liar di Area Ini, Bisa Kena Denda Rp10 Juta Lur

Pemerintah Desa Karungan, Kecamatan Plupuh, Sragen mengeluarkan peraturan desa untuk melindungi satwa liar di wilayah mereka.

Beredar Info Solar Langka, Kapolres Sukoharjo Langsung Patroli ke SPBU

Aparat Polres Sukoharjo melakukan patroli ke sejumlah SPBU menanggapi informasi yang beredar di masyarakat bahwa solar saat ini langka.

Resmi Dab! Anak Usia 12 Tahun di Sleman Boleh Berwisata & ke Bioskop

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sleman secara resmi telah mengizinkan anak usia 12 tahun ke bawah masuk ke tempat wisata dan nonton bioskop.

Lima Besar Kandidat Penerima Kusala Sastra Khatulistiwa 2021

Penyair Raedu Basha mengatakan sastra Indonesia berkembang dari upaya anak-anak muda yang terus berusaha membuat sastra Indonesia berkembang.

Merawat BCB, Ratusan Anggota TNI AU Bersihkan Kawasan Mangkunegaran

Kepedulian Lanud Adi Soemarmo untuk menjaga, membersihkan, merawat, dan melestarikan bangunan cagar budaya (BCB) di Kota Solo

Capaian Vaksinasi Dosis Satu 40,92 Persen, Grobogan Bertahan Level 3

Kabupaten Grobogan sesuai Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 53 Tahun 2021 masih menerapkan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3.

Jaring Atlet Sepatu Roda, Perserosi Madiun Gelar Kompetisi Internal

Sebanyak 60 atlet mengikuti ajang kompetisi internal Sepatu Roda Pendekar Inline Skate Cup I di lantai III Pasar Besar Madiun, Rabu (20/10/2021), yang diselenggarakan Porserosi Kota Madiun.

PPKM Turun Level, Penumpang KRL Solo-Jogja dan Prameks Terus Meningkat

Jumlah penumpang KRL Solo-Jogja mengalami kenaikan setelah ada pelonggaran aturan seiring turunnya status PPKM ke level 2.

Rawan Kecelakaan, Ini Tiang Listrik di Tengah Jalan Depan TSTJ Solo

Keberadaan tiang listrik yang berada di tengah jalan sudah berlangsung sejak lama

Pelaku Tabrak Lari di Sleman Tertangkap, Ini Identitasnya

Polres Sleman akhirnya menangkap pelaku tabrak lari yang menewaskan seorang perempuan di daerah Moyudan.