Update Covid-19 Solo: Sebulan Tambah 1.000-an Kasus, Total Meninggal 100 Orang

Hingga Kamis ini, jumlah uji swab yang sudah menyasar 30.623 orang, engan angka positif sebanyak 2.186.

SOLOPOS.COM - Ilustrasi--Setop Covid-19. (freepik)

Solopos.com, SOLO — Satuan Petugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Solo menyebut tambahan kasus hingga 1.000-an orang tercapai hanya dalam waktu kurang dari satu bulan. Update pada Kamis 29 Oktober 2020 lalu, kumulatif kasus Covid-19 di Solo menyentuh 1.140 orang. Sementara pada Kamis (26/11/2020), total kasusnya sudah berada di angka 2.186, dengan jumlah kematian sebanyak 100 orang.

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Akhir Tahun, Wali Kota Solo: Jangan Keluar Kota atau Mudik!

Sedangkan, jumlah pasien sembuh/pulang 1.214, isolasi mandiri 706, dan rawat inap 166 orang. Artinya, kasus aktif menyentuh 39,8% dengan jumlah penderita bergejala sebanyak 19%.

“Pandemi hampir 9 bulan, tapi catatan kasus 1.000 itu tercapai dalam sebulan terakhir. Berarti ada dua kemungkinan, tracing masif yang kami lakukan berhasil menemukan kasus baru. Di samping terdapat lonjakan signifikan karena masyarakat yang mulai abai protokol kesehatan,” terang Ketua Pelaksana Satgas Penanganan Covid-19 Solo, Ahyani, dihubungi Kamis malam.

Lebih lanjut dikatakannya tambahan kasus pada Kamis mencapai 63 orang yang menyebar di sejumlah kelurahan. Sedikitnya setiap kasus membawa 2-3 ekor sehingga rantainya kian panjang. Tak hanya keluarga tapi bisa sampai tetangga bahkan rekan kerja.

Sebulan Naik 1.000 Kasus Covid-19, Wali Kota Solo Ancam Tutup Pusat Kuliner

Update Covid-19 Solo

Hingga Kamis ini, jumlah uji swab yang sudah menyasar 30.623 orang. Dengan angka positif sebanyak 2.186 artinya positivity rate-nya mencapai 7,1%. Sedangkan tingkat kematian atau case fatality rate (CFR) di angka 4,5% lebih tinggi dari nasional yang hanya 3,2%.

“Sepertinya semua daerah di Jawa Tengah sama, karena kasus aktif di provinsi kita kan tertinggi se-Indonesia. Kamis ini ada tambahan 3 orang meninggal dunia, mereka lebih dulu jadi suspek kemudian terkonfirmasi positif dan meninggal dunia,” ucap Ahyani. Dari 54 kelurahan yang ada, hanya satu kelurahan yakni Kampung Baru yang belum mencatatkan kasus. Kelurahan Jebres dan Mojosongo masih menyumbang kasus tertinggi dari lainnya.

Di sisi lain, Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo mengancam bakal menutup sentra kuliner apabila pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan di area itu tak mematuhi protokol kesehatan. Hal itu diungkapkannya setelah ia melihat banyaknya PKL yang abai memakai masker saat berjualan. Dia khawatir tempat-tempat kuliner menjadi lokasi persebaran virus SARS CoV-2. Operasi yustisi yang biasa dilakukan di jalan-jalan akan diperluas hingga ke warung-warung.

Update Solo: Bed Isolasi Pasien Covid-19 di Soloraya Masih Aman

“Kami akan razia sampai ke warung makan, restoran, dan sejenisnya. Kalau nekat tidak protokol kesehatan, kami tutup. Kalau masih nekat lagi akan kami cabut izinnya. Ini akan kami masukkan di Surat Edaran (SE). Paling tidak penjualnya wajib menggunakan masker dan sarung tangan. Jadi seperti saat awal Pandemi dulu. Enggak masalah kalau pengetatan ini diprotes sejumlah pihak. Kami lakukan demi kepentingan bersama,” tegas Rudy, sapaan akrabnya.

Berita Terbaru

PMI Sragen Terapkan Protokol Kesehatan Ketat Sampai Dijaga Aparat

Solopos.com, SRAGEN — Palang Merah Indonesia (PMI) Sragen sangat ketat dalam menerapkan protokol kesehatan. Masyarakat yang ini mendonorkan darah...

Kisah Penyintas Covid-19 Sragen Kini Jadi Agent of Change di Desanya

Solopos.com, SRAGEN -- Salah seorang perangkat desa (perdes) di Desa Slendro, Kecamatan Gesi, Sragen, Yatno, 33, menceritakan pengalamannya sebagai...

Edukasi Warga Soal Vaksin, Satgas Covid-19 Sukoharjo Bentuk Pokja Vaksinasi

Solopos.com, SUKOHARJO -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Sukoharjo membentuk kelompok kerja atau pokja vaksinasi. Pokja ini bertugas mengedukasi...

Galang Donor Plasma, PMI Sragen Himpun Data Penyintas Covid-19 

Solopos.com, SRAGEN -- Palang Merah Indonesia atau PMI Sragen menghimpun data para penyintas Covid-19 untuk menjadi donor plasma. PMI...

PPKM Boyolali, Penyitaan Alat Usaha Sebagai Bentuk Edukasi

Solopos.com, BOYOLALI -- Selama pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM, Satpol PP Kabupaten Boyolali harus menyita peralatan dagang...

Akan Jadi Orang Pertama di Klaten yang Divaksin Covid-19, Begini Kata Bupati Sri Mulyani

Solopos.com, KLATEN - Bupati Klaten, Sri Mulyani, menyatakan selalu siap divaksin Covid-19, dalam waktu dekat. Sesuai rencana, Sri Mulyani...

Anggota DPRD Klaten Ini Blusukan Sembari Sosialisasikan Protokol Kesehatan

Solopos.com, KLATEN -- Upaya meningkatkan kedisiplinan mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19 terus dilakukan berbagai pihak, tak terkecuali para anggota...

Anggap PPKM Efektif Tekan Covid-19, Sragen Dukung Perpanjangan

Solopos.com, SRAGEN — Pemerintah Kabupaten Sragen mendukung perpanjangan penerapan pembatasan kegiatan masyarakat. Pasalnya, Pemkab Sragen menganggap PPKM efektif menekan...

Tempat Hiburan Sukoharjo Tutup Total Sampai 31 Januari 2021

Solopos.com, SUKOHARJO -- Pemkab Sukoharjo mewajibkan seluruh tempat hiburan umum tutup hingga 31 Januari 2021. Tempat hiburan ini meliputi...

Jangan Lengah! Vaksinasi Covid-19 Tak Lantas Bikin Orang Jadi Kebal

Solopos.com, KLATEN -- Pemberian vaksin atau vaksinasi Covid-19 di tengah pandemi dinilai sangat penting dilakukan. Namun meski ditujukan menekan...