Tutup Iklan
Ulama Palestina Prof. Muraweh Mosa Naser Nassar berbincang dengan K.H. Ali Mufiz, Senin (22/4/2019). (Antara-Wisnu Adhi)

Solopos.com, SEMARANG — Ulama sekaligus akademisi dari International Aqsa Institute Palestina Prof. Muraweh Mosa Naser Nassar, Senin (22/4/2019), berkunjung ke Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) di Kota Semarang. Ia menyerukan perlunya keadilan bagi rakyat Palestina.

Muraweh Mosa datang bersama rombongan dan diterima langsung oleh Ketua DPP MAJT Prof. Noor Ahmad. Noor Ahmad kala itu tampak didampingi Sekretaris K.H. Muhyidin, mantan Gubernur Jawa Tengah K.H. Ali Mufiz, K.H. Hanif Ismail, dan Istajib AS.

Pada kesempatan tersebut, Muraweh Mosa mengatakan bahwa kemerdekaan Palestina dan Masjid Al Aqsha bukan hanya menjadi tanggung jawab umat Islam di Palestina, namun juga seluruh umat muslim seluruh dunia. Ia berharap, segera ada keadilan untuk rakyat Palestina sehingga bisa segera meraih kemerdekaan.

"Tahun 2012 lalu, ada sejumlah peneliti dari berbagai negara di luar Arab mengatakan kira-kira 10 tahun lagi Palestina akan merdeka. Insya Allah Palestina akan segera merdeka, maka kami berharap ada dukungan untuk Palestina," katanya.

Muraweh Mosa menyebutkan apapun yang terjadi rakyat Palestina akan tetap mempertahankan tanah airnya dan umat Islam dari berbagai negara juga akan memberikan bantuan. Ia mengakui solidaritas orang di luar Palestina memang luar biasa. Namun, ia mengingatkan agar dalam memberikan sumbangan kepada rakyat Palestina melalui lembaga resmi yang profesional.

"Kalau asal nyumbang tidak melalui lembaga profesional tidak akan sampai," ujar ulama yang juga sekretaris Komite Al Quds di Unio Internasional Cendekiawan Muslim itu.

Dalam pertemuan sekitar 60 menit itu, banyak hal yang disampaikan Muraweh Mosa, tidak hanya kondisi terkini negaranya, namun juga hubungan serta sikap negara-negara Islam sekitar Palestina, sejak Perang Dunia (PD) II sampai sekarang. Di sisi lain, dia juga bercerita tentang negara Indonesia, tentang keramahtamahan penduduk Indonesia.

"Ini adalah kunjungan ke delapan saya ke Indonesia, sambutan warga Indonesia luar biasa. Tidak hanya rakyat, namun juga pejabat negara, gubernur, dan wali kota atau bupati, sambutannya sangat bagus. Pernah saya difasilitasi helikopter dari Jakarta sampai Bogor agar saya tidak telat ke sebuah acara. Bagi saya, Indonesia adalah negara kedua saya setelah Palestina," terangnya.

Ketua DPP MAJT Profesor Noor Ahmad mengatakan bahwa peristiwa itu kesempatan yang bagus di mana MAJT kedatangan ulama dari Palestina. Kedatangan Muraweh Mosa telah memberikan banyak informasi akurat soal Palestina dan Masjid Aqsha dari dulu sampai sekarang. "Kita akan membuat Pojok Palestina di lingkungan MAJT ini. Sebelumnya kita sudah membuat Pojok China, sebagai bentuk kepedulian," katanya.

http://semarang.solopos.com/">KLIK dan https://www.facebook.com/SemarangPos">LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

 

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten