Top 3 Kuliner Khas Pemalang, Nyummy Banget

Uniknya, kudapan khas di kawasan jalur persinggahan lalu lintas jalur pantai utara (pantura) ini memiliki 3 macam kudapan yang lengkap, mulai dari kue, buah dan juga jenis bubur

Senin, 1 November 2021 - 16:04 WIB Penulis: Yesaya Wisnu Editor: Chelin Indra Sushmita | Solopos.com

SOLOPOS.COM - Gambar Ilustrasi Nanas Madu (Instagram/@sayurbox)

Solopos.com, PEMALANG — Setiap daerah pasti memiliki kudapan atau jajanan ringan khas yang jarang ditemui di daerah lain. Salah satunya adalah kuliner khas Kabupaten Pemalang.

Uniknya, wilayah di jalur persinggahan lalu lintas jalur pantai utara (pantura) ini memiliki tiga macam kudapan yang lengkap, mulai dari kue, buah, dan juga bubur

Berikut ini tiga  macam kudapan yang ada di Kabupaten Pemalang:

Nanas Madu

Deretan nanas madu Pemalang dijual di Garut, Jawa Barat (Liputan6com)

Anda tentu pernah melihat penjual nanas madu di pinggiran jalan. Namun, tahukah Anda jika buah yang satu ini berasal dari Kabupaten Pemalang? Nanas madu ini kebanyakan berasal dari Kecamatan Belik, Kabupaten Pemalang.

Rasa nanas khas Pemalang ini berbeda dengan nanas pada umumnya, yaitu cenderung manis seperti madu. Sementara nanas pada umumnya memiliki rasa yang sedikit asam.

Baca Juga: Ternyata Banyak yang Tidak Tahu Pemalang, Kenapa ya?

Seperti yang telah diberitakan Solopos.com, potensi nanas madu Pemalang ini terbilang melimpah karena nyaris ada sepanjang tahun sehingga bisa menjadi salah satu sumber mata pencaharian warga. Bahkan nanas madu juga bisa dikonsumsi segala usia. Harganya yang terbilang murah meriah seharga Rp5.000 per satu buah nanas, membuat konsumen bisa membeli nanas dalam jumlah yang cukup banyak.

Kue Amprut

Titi Faryanti, Penjual Kue Amprut (Okezone.com)

Kue amprut merupakan kuliner khas Pemalang yang selalu disajikan di setiap perayaan Hari Raya Idul Fitri. Kue ini juga dikenal sebagai kue sagon. Melansir dari situs Okezone.com, kue amprut ini biasanya dimakan sebelum sungkeman kepada orang tua. Secara filosofi memakan kue amprut sebelum sungkem  itu merupakan tanda keseriusan untuk meminta maaf.

Baca Juga: Hutan Mangrove Pemalang Kena Sasaran Konservasi dari KKP

Teknisnya,  memakan kue amprut memerlukan keseriusan  agar tidak tersedak. Sama halnya saat sungkeman untuk minta maaf harus serius seperti makan Kue Amprut. Tidak boleh main-main, harus fokus dan penuh sopan santun.

Kue amprut ini banyak dicari oleh warga dari luar Pemalang. Salah satu penjual Kue Amprut Titi Faryanti yang merupakan pemilik sebuah toko cemilan khas Pemalang yang berlokasi di Perumahan Sugihwaras Indah No.61 Pemalang ini mengatakan bahwa pelanggannya yang dari luar Pemalang selalu mencari kue amprut sebagai oleh-oleh

Bubur Blohok

Ibu Sinok (kiri), penjual bubur blohok di Pasar Kabunan, Kabupaten Pemalang (Instagram/@kabarpemalang)

Sekilas, bubur ini mirip dengan bubur sumsum khas Jawa Tengah pada umumnya yang merupakan perpaduan dari tepung beras dengan santan gurih dan disuguhkan dengan gula merah sebagai kuah sehingga membuat cita rasa gurih dan manis berpadu. Namun, kuliner khas Pemalang ini memiliki keistimewaan hlo. 

Baca Juga: Menyampah, Sedekah Laut Warga Asemdoyong Dicibir Warganet

Salah satu penjual bubur blohok di Kabupaten Pemalang adalah Ibu Suciwati yang juga dikenal dengan sebutan Ibu Sinok. Berdasarkan pantuan Solopos.com di laman Instagram @kabarpemalang, Ibu Sinok ini biasa berjualan di Pasar Kabunan yang berlokasi di Desa Kabunan, Kecamatan Taman.

Ibu Sinok dulunya berjualan keliling, namun seiring berjalannya waktu dan ditambah dengan kondisi usia yang sudah senja mengharuskan dirinya harus berjualan dengan cara mager di salah satu lapak di pasar tersebut. Bubur-bubur yang dijual di lapaknya ditempatkan di sebuah baskom besar. Harganya juga terjangkau, satu porsi bubur blohok bisa dinikmati dengan harga mulai dari Rp2.500.

Pembeli bisa memilih jenis bubur untuk dicampur dalam satu porsi. Biasanya para pembeli yang datang ke tempat Ibu Sinok untuk take away (dibungkus) untuk disantap di rumah. Berdasarkan penuturannya, Ibu Sinok ini sudah berjualan lebih dari 30 tahun.

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif
HEADLINE jateng Wisatawan ke Borobudur Mencapai 1,2 Juta Orang 1 menit yang lalu

HEADLINE jateng Beli Oli Yamalube, Warga Jebres Solo Raih Yamaha Aerox 1 jam yang lalu

HEADLINE jateng Menengok Gedung Sarekat Islam di Semarang yang Didirikan Tokoh Pendiri PKI 5 jam yang lalu

HEADLINE jateng Potret Destinasi Wisata di Jateng Dipamerkan di Kota Lama Semarang 6 jam yang lalu

HEADLINE jateng Driver Ojol Semarang Dikeroyok saat Antre BBM di SPBU Dapat Donasi Rp43 Juta 15 jam yang lalu

HEADLINE jateng DPRD Kota Semarang Sentil Pembangunan RSUD Mijen, Harus Rampung Tahun Ini 16 jam yang lalu

HEADLINE jateng Keseruan Acara Solopos Goes to Campus 2022 di Udinus Semarang 16 jam yang lalu

HEADLINE jateng Gagalkan Aksi Perampokan, Kadus di Semarang Tertusuk Pisau 20 jam yang lalu

HEADLINE jateng Rekan Jadi Tersangka Pengeroyokan, Ratusan Driver Ojol di Semarang Gelar Aksi 21 jam yang lalu

HEADLINE jateng Hore, FO Ganefo Selesai Dibangun, Oktober Sudah Bisa Digunakan 21 jam yang lalu

HEADLINE jateng Wakil Rektor Udinus: Solopos Goes to Campus Selaras dengan Program Kampus 22 jam yang lalu

HEADLINE jateng Solopos Goes to Campus 2022: Pimred Solopos Bagi Pengalaman ke Mahasiswa Udinus 1 hari yang lalu

HEADLINE jateng Solopos Goes to Campus 2022: Sutradara Mas Mus Motivasi Mahasiswa Udinus 1 hari yang lalu

HEADLINE jateng Solopos Goes to Campus 2022 di Udinus Semarang Disambut Antusiasme Tinggi 1 hari yang lalu

HEADLINE jateng Tahukah Anda? Kilang Minyak Cilacap Terbesar di Indonesia lo... 1 hari yang lalu