Tutup Iklan -->
Tolak Pakai Masker, Pria Tua Ditembak Mati di Filipina
Aparat memeriksa suhu tubuh pengendara motor sebagai skrining Covid-19, Kota Quezon, Metro Manila, Filipina 16 Maret 2020. (Reuters/Eloisa Lopez)

Solopos.com, MANILA - Polisi Filipina menembak warga sipil berusia 63 tahun yang menolak mengenakan masker di pos pemeriksaan Covid-19 Kota Nasipit, Agusan del Norte, Filipina, Kamis (2/4/2020).

Pria ini ditembak mati lantaran mengancam para pejabat desa dan polisi Filipina dengan sabit di pos pemeriksaan virus corona Covid-19. Pria yang diyakini sedang mabuk itu memprovokasi dan menyerang personel yang dikerahkan aparat.

Presiden Filipina Duterte: Tembak Mati Pelanggar Aturan Lockdown

"Pelau diperingatkan oleh petugas kesehatan desa karena tidak mengenakan masker," kata laporan itu, demikian dikutip dari laman The Star, Senin (6/4/2020). "Tapi pelaku marah, mengucapkan kata-kata memprovokasi dan akhirnya menyerang personel menggunakan sabit," tambahnya.

Darurat Covid-19 Filipina

Palaku lalu ditembak dan kemudian meninggal oleh seorang polisi yang berusaha menenangkannya.

Jumlah Pasien Corona Filipina Melonjak Drastis Usai Tes Massal

Insiden ini adalah kasus pertama polisi menembak warga sipil karena menolak mengikuti pembatasan untuk mengekang penyebaran virus corona utamanya di Filipina.

Sebelumnya, Presiden Filipina Rodrigo Duterte memperingatkan pada hari Rabu bahwa ia akan memerintahkan polisi dan militer untuk menembak siapa saja yang membuat masalah saat lockdown Covid-19.

Lockdown Filipina

Pulau utama Filipina yaitu Luzon telah ditutup selama sebulan sejak 16 Maret. Otoritas melarang orang meninggalkan rumah mereka kecuali untuk perjalanan penting ke toko kelontong atau apotek.

Hadapi Ancaman Flu Burung, Filipina Dirikan Pos Karantina

Banyak provinsi di luar Luzon juga memberlakukan pembatasan mereka sendiri dalam upaya untuk mencegah penyebaran virus.

Departemen Kesehatan melaporkan 76 kasus infeksi baru Covid-19 yang dikonfirmasi di Filipina, sehingga total angka kasus positif menjadi 3.094. Sementara angka kematian juga bertambah delapan menjadi total 144 dan 57 pasien sembuh.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho