TOL SEMARANG-SOLO : Tuntut Pengembalian Akses Jalan Kampung, Warga Boyolali Blokade Tol

TOL SEMARANG-SOLO : Tuntut Pengembalian Akses Jalan Kampung, Warga Boyolali Blokade Tol

SOLOPOS.COM - Warga Dusun Dlimosari, Desa Tanjungsari, Banyudono, Boyolali, memblokade proyek tol Semarang-Solo, Selasa (3/10/2017). (Akhmad Ludiyanto/JIBI/Solopos)

Warga Banyudono, Boyolali, menggelar demo memblokade tol Semarang-Solo.

Solopos.com, BOYOLALI — Seratusan warga Dusun Dlimosari, Desa Tanjungsari, Kecamatan Banyudono, Boyolali, menutup akses tol Semarang-Solo ruas Salatiga-Boyolali, Selasa (3/10/2017).

Aksi itu dilakukan lantaran belum ada kejelasan atas tuntutan mereka tentang dibukanya akses jalan kampung yang tertutup proyek tol. Sejak pagi, warga sudah berkumpul di lokasi tol yang melintasi Dusun Dlimosari dan Dusun Jomboran di desa yang sama.

Warga mengusung bambu kemudian memblokade jalan tol tersebut untuk menghalangi aktivitas pembangunan jalan tol. Mereka juga membawa poster kertas bertuliskan ungkapan protes atas ditutupnya akses jalan kampung yang membentang dari utara ke selatan itu.

Pengembang proyek tol sempat datang menemui warga untuk berdialog. Namun, saat itu para perwakilan pengembang itu belum dapat memberikan keputusan dan berjanji menyampaikan tuntutan warga kepada penentu kebijakan di atasnya.

Pada siang hari, sejumlah warga meninggalkan lokasi, namun sebagian masih bertahan. Bahkan mereka mendirikan tenda dari terpal di jalan tol. Mereka berniat bertahan di lokasi hingga tuntutan mereka ada kejelasan.

Seorang warga setempat, Wardiyo, 41 mengatakan warga sudah lama menanti kepastian dari pengembang soal pembukaan akses kampung yang tertutup tol. “Kami sudah cukup lama menunggu jawaban pengembang. Tapi sampai saat ini belum ada jawaban, makanya kami menuntut kepastian dengan cara seperti ini,” ujarnya di lokasi.

Warga lain, Marwan, 54, mengungkapkan jalan selebar sekitar 2,5 meter yang tertutup proyek tol itu merupakan akses vital bagi perekonomian warga. “Kalau jalan ditutup, perekonomian warga akan terganggu bahkan bisa lumpuh. Kami kesulitan memasok pupuk dan mengirimkan hasil pertanian ke luar daerah,” ujarnya.

Dia mengakui ada akses menuju desa lain, namun warga harus memutar sekitar 2,5 km dari sisi timur. Bahkan jika melintas dari sisi barat hanya bisa dilalui kendaraan roda dua.

Warga lainnya, Jujuk, 45 mengungkapkan hal senada dengan Wardiyo dan Marwan. Menurutnya, warga meminta akses jalan tetap dihidupkan demi kelangsungan hidup warga.

“Monggo mau dibuat jembatan layang atau apa, tapi yang jelas jalan ini harus tetap ada meskipun ada pembangunan tol,” kata dia.

Berita Terkait

Berita Terkini

Pedagang Berjualan di Ruang Isolasi Covid-19, Rumah Sakit Mengaku Kecolongan

Saat pedagang masuk petugas rumah sakit RSU Manado Medical Center disibukkan dengan peningkatan pasien Covid-19.

Mantap Lur! Ada 20.000 Dosis untuk Vaksinasi Suporter Persis Solo

Sebanyak 20.000 dosis vaksin Covid-19 bakal didistribusikan dalam program vaksinasi suporter Persis Solo di Stadion Manahan, Solo, 14 Agustus 2021.

Innalillahi, Perawat RSUD Bung Karno Solo Yang Tengah Hamil Meninggal Positif Corona

Seorang perawat RSUD Bung Karno Solo yang tengah hamil meninggal setelah terkonfirmasi positif virus corona.

Bikin Miris, Varian Delta Telah Menyebar ke Hampir Seluruh Pelosok Indonesia

Laporan tersebut patut menjadi perhatian bersama mengingat potensi penularan varian baru corona di Indonesia masih sangat tinggi.

Duh, Minta Sertifikat Vaksinasi, Mahasiswa Malah Kena Bogem Satpam GBK

korban sempat diintimidasi untuk tidak melaporkan kasus ini ke aparat kepolisian. 

Sopir Truk Bermuatan Susu Meninggal Mendadak di Jalan Tol Sragen

Sopir truk bermuatan susu Sukamto, 42, warga Salatiga, meninggal mendadak dalam perjalan di jalan tol, tepatnya di km 544 B, Sambungmacan, Sragen.

50 Persen Pedagang Pasar Ir Soekarno Sukoharjo Pilih Tak Jualan, Ini Alasannya

Separuh atau 50% pedagang Pasar Ir Soekarno Sukoharjo memilih tak berjualan selama PPKM darurat hingga PPKM Level 4.

Awal Agustus, Penambahan Kasus Corona Jateng Tertinggi se-Indonesia

Penambahan kasus terkonfirmasi virus Corona di Jawa Tengah (Jateng) menjadi yang tertinggi di Indonesia pada Minggu (1/8/2021).

216 Warga Positif Covid-19 Klaten Isolasi di Donohudan, 47 Orang Sembuh

Total jumlah warga Klaten positif Covid-19 yang menjalani isolasi terpusat di Arama Haji Donohudan, Ngemplak, Boyolali, mencapai 216 orang.

Kabar Duka, Mantan Bupati Kulonprogo Toyo Santoso Dipo Tutup Usia

Mantan Bupati Kulonprogo Toyo Santoso Dipo tutup usia ada Sabtu (31/7/2021) sekitar pukul 17.51 WIB di Rumah Sakit Bethesda.

Dapat Keluhan PPKM Diperpanjang dari Pedagang, Begini Jawaban Satpol PP Wonogiri

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Wonogiri menerima beberapa keluhan dari sejumlah pedagang terkait perpanjangan PPKM.

Telan Anggaran Rp18,3 Miliar, Gedung MPP Sukoharjo Mulai Dibangun

Gedung Mal Pelayanan Publik atau MPP Sukoharjo mulai dibangun oleh pemenang lelang dengan nilai kontrak Rp18,3 miliar.