Tutup Iklan

Tersentuh Tengkulak, Harga Tembakau di Madiun Anjlok

Harga tembakau rajang di Kabupaten Madiun anjlok mencapai Rp16.000 per kilogram pada musim tanam tahun ini karena dibeli tengkulak.

 Petani sedang menjemur rajangan tembakau di Desa Kedungmaron, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Jumat (15/10/2021). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)

SOLOPOS.COM - Petani sedang menjemur rajangan tembakau di Desa Kedungmaron, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Jumat (15/10/2021). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)

Solopos.com, MADIUN — Harga tembakau di Kabupaten Madiun anjlok pada musim tanam tahun ini. Harga jual tembakau rajang kering Rp16.000 per kilogram.

Harga itu turun hampir dua kali lipat apabila dibandingkan dua tahun lalu. Ketua Kelompok Tani Tembakau Desa Kedungmaron, Kecamatan Pilangkenceng, Saji, mengatakan harga panen tembakau tahun ini anjlok. Para petani mengeluhkan kondisi tersebut karena mengalami kerugian.

Baca Juga : Bukan Makhluk Halus, Polisi Tetapkan Ayah Tiri Madiun sebagai Tersangka

“Harganya turun, tembakau rajang kering hanya Rp16.000 per kilogram. Sedangkan yang kualitasnya bagus paling mahal Rp23.000 per kilogram,” kata dia saat ditemui Madiunpos.com di Desa Kedungmaron, Jumat (15/10/2021).

Harga tembakau dua tahun lalu mencapai Rp30.000 per kilogram. Saji menyampaikan harga jual tembakau anjlok karena perusahaan yang biasanya membeli hasil panen memutus kemitraan.

Saat ini yang membeli panen tembakau hanya tengkulak perorangan. “Dulu yang membeli itu Sadana. Sejak 2019 kemitraannya dihentikan. Jadi sekarang harganya anjlok. Karena yang beli tengkulak perorangan,” jelasnya.

Baca Juga : Atlet PON XX Papua Asal Madiun Kecewa, Janji Pemkot Madiun Tak Ditepati

Selain permasalahan itu, dia mengatakan tahun ini cuaca alam tidak begitu mendukung kualitas tembakau. “Tembakau ini kan tidak suka air ya. Kemarin itu kan sering tiba-tiba hujan. Itu benar-benar mempengaruhi kualitas tembakau. Itu juga yang mempengaruhi harganya,” kata Saji.

Koordinator PPL Balai Penyuluhan Pertanian Kecamatan Pilangkenceng, Patma Ayu Dyaningrum, mengatakan harga tembakau tahun ini mengalami penurunan. Hal ini disebabkan tidak ada lagi perusahaan yang membeli hasil panen petani.

“Sekarang yang membeli hasil panen petani ya dari tengkulak. Keluhan petani tembakau di sini itu, mengenai pemasaran hasil panen,” jelasnya.

Baca Juga : Yang Mau ke Banyuwangi, KA Mutiara Timur Jalan Lagi… Catat Jadwalnya

Lahan di Kecamatan Pilangkenceng yang ditanami tembakau sekitar 40 hektare. Lahan paling banyak ditanami tembakau di Desa Ngale, yakni sekitar 25 hektare. Lahan di Desa Kedungmaron yang ditanami tembakau seluas 8 hektare.


Berita Terkait

Berita Terkini

5 Tempat Angker di Gunung Semeru, Penuh Misteri Lur

Gunung Semeru di wilayah Kabupaten Lumajang dan Malang, Jawa Timur, memiliki pesona keindahan sekaligus aura mistis yang kuat dan terkenal angker.

Gunung Semeru Meletus, 138 Kambing & 23 Sapi Mati

Ratusan ternak milik warga yang terdampak erupsi Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur (Jatim), dilaporkan mati.

Terbaru! Pejabat PDAM Madiun Jadi Tersangka Kasus Korupsi Honor THL

Tim penyidik Kejari Kota Madiun menetapkan Kabag Transmisi dan Distribusi PDAM Taman Tirta Sari, Sandi Kurnaryanto, sebagai tersangka kasus dugaan korupsi honor THL.

Cek Dampak Erupsi Semeru, Jokowi Janji Segera Bangun 2.000 Rumah

Presiden Joko Widodo akrab disapa Jokowi akan membangun 2.000 unit rumah untuk warga terdampak erupsi Gunung Semeru.

Bertambah, Korban Meninggal Terdampak Erupsi Semeru Jadi 34 Orang

Korban meninggal terdampak erupsi Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur bertambah menjadi 34 orang hingga Selasa (7/12/2021) siang.

Ningsih Tinampi Ramalkan Gunung Semeru Meletus Sejak 2020

Ningsih Tinampi sempat meramalkan bencana alam berupa Gunung Semeru meletus pada 2020 lalu.

Produk Jamu Langsung Minum Laris, D’Jamoe Madiun Kembangkan Jamu Bubuk

Pemilik usaha D’Jamoe Madiun merambah produksi jamu kering atau bubuk instan setelah jamu tradisional siap minum laris di pasaran.

Viral! Polisi Terjang Banjir Demi Evakuasi Ibu-ibu di Sumenep Madura

Sebuah video memperlihatkan seorang polisi menerjang banjir untuk mengevakuasi warga di Kangean, Sumenep, Madura, Jawa Timur, viral.

Pasar Sleko Madiun Hadir Punya Wajah Baru, Bikin Betah

Sebelum menata Pasar Sleko, Wali Kota Madiun mengajak para pedagang terbang ke Bali untuk belajar mengelola pasar dengan bersih.

Madiun Kirim Alat Berat dan Tenaga Profesional ke Lokasi Erupsi Semeru

Pemkab Madiun mengirimkan satu unit alat berat, barang kebutuhan warga, 60 orang sukarelawan, dokter, dan perawat ke lokasi erupsi Gunung Semeru.

Ini Alasan Pria Pengangguran di Madiun Sering Dolan ke Gudang Ekspedisi

Satreskrim Polres Madiun Kota menangkap pria pengangguran, ANH, 36, yang kerap berkunjung ke gudang perusahaan ekspedisi karena diduga mencuri puluhan handphone dari gudang tersebut.

Periksa Teman Novia Widyasari, Ini Kata Polisi Soal Dugaan Pemerkosaan

Polisi memeriksa teman Novia Widyasari Rahayu, mahasiswi Mojokerto yang ditemukan meninggal diduga bunuh diri, tetapi polisi belum mau banyak bicara soal dugaan pemerkosaan terhadap Novia.

Erupsi Semeru, Ibu-Anak Ditemukan Meninggal Berpelukan di Reruntuhan

Korban Rumini, 28, dan ibunya, Salamah, ditemukan meninggal dalam kondisi berpelukan di reruntuhan rumah mereka Desa Curah Kobokan, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Minggu (5/12/2021).

Update! 15 Orang Meninggal & 27 Hilang Akibat Erupsi Gunung Semeru

Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB memperbarui data korban jiwa maupun korban yang hilang akibat erupsi Gunung Semeru.

Musim Tanam Padi di Madiun, Pembelian Pupuk Bersubsidi Malah Dibatasi

Petani di Kabupaten Madiun mengeluhkan ketersediaan pupuk bersubsidi dan pembatasan pembelian per petak sawah per petani karena dinilai tidak sesuai kebutuhan.