Ternyata Begini Interior Lorong Rahasia Bawah Tanah di Laweyan Solo

Interior lorong bawah tanah di Laweyan Solo itu terlihat setelah menuruni anak tangga. Dari sana terlihat sebuah percabangan atau ruang yang agak besar, sekitar 2x2,5 meter persegi dengan bagian atas cembung.

 Penampakan pintu masuk lorong rahasia bawah tanah di Laweyan, Solo, yang diduga pernah digunakan sebagai jalur distribusi opium atau candu semasa Kerajaan Pajang. (Istimewa)

SOLOPOS.COM - Penampakan pintu masuk lorong rahasia bawah tanah di Laweyan, Solo, yang diduga pernah digunakan sebagai jalur distribusi opium atau candu semasa Kerajaan Pajang. (Istimewa)

Solopos.com, SOLO — Lorong rahasia bawah tanah di Laweyan, Solo, yang diduga pernah digunakan sebagai jalur distribusi opium atau candu semasa Kerajaan Pajang dapat ditemui di dalam rumah kuno milik seorang warga bernama Harun.

PromosiMengapa Penangkapan Pengguna Narkotika Tak Mengurangi Kasus

Pintu masuk lorong itu berukuran sekitar 1×0,5 meter persegi berada di salah satu bangunan rumah tersebut. Lantaran sudah tidak difungsikan kembali, pintu masuk lorong itu ditutup oleh pemilik rumah dengan papan dari kayu.

Penjelasan tersebut disampaikan pecinta sejarah Solo, KRMT L Nuky Mahendranata Nagoro, saat berbincang dengan Solopos.com di Kopi Puspa Laweyan, Selasa (30/11/2021) malam. Dia sudah mengunjungi lorong tersebut.

Baca Juga: Lorong Bawah Tanah di Solo Ini Ternyata Bekas Jalur Distribusi Candu

“Lorong ini ada tangga masuk atau turunnya sekitar dua meter. Setelah menuruni anak tangga ini kita akan sampai di sebuah percabangan atau ruang yang agak besar, sekitar 2×2,5 meter persegi. Bagian atas cembung,” ujar dia.

Menurut Nuky atap atau dinding ruangan itu lumayan tinggi. Orang dewasa bisa berdiri dengan tegak, tanpa harus menunduk di ruang itu. Sedangkan di bagian depan, serta sisi kanan-kiri ruangan itu buntu atau tertutup dinding.

Tapi Nuky meyakini semula ada jalur atau terowongan di sisi kanan-kiri ruangan tersebut. “Jalur yang mengarah ke kiri menuju Kali Jenes, dan yang ke kanan mengarah ke perkampungan penduduk. Bisa dulu tersambung itu,” kata dia.

Baca Juga: Lorong Misterius di Bawah Kodim Banyuwangi, Semisterius Apa?

Nuky menilai semula tidak menutup kemungkinan lorong tersebut tersambung dengan lorong-lorong atau pintu lainnya. “Kalau kata teman saya ada beberapa yang tersambung ke rumah-rumah warga lain di sini,” terang dia.

Tapi Nuky tidak tahu persis kebenaran informasi tersebut. Keberadaan lorong rahasia bawah tanah itu menurut Nuky ada beberapa kemungkinan fungsinya. Selain untuk jalur distribusi opium, bisa juga untuk tempat sembunyi.

Sebab saat itu para saudagar batik di Laweyan dikenal kaya dan berpotensi menjadi incaran para perampok. Mereka juga dikenal mempunyai hubungan yang kurang baik dengan kaum ningrat di Keraton Kasunanan Surakarta.

Baca Juga: Lorong Bawah Tanah di Kodim, Jalur Telegraph Banyuwangi-Australia?

“Ada kisah Paku Buwono II ketika geger pecinan lari ke Laweyan, ingin meminjam kuda kepada warga untuk melarikan diri. Tapi tak dipinjami oleh warga sini. PB II melarikan diri karena Keraton diduduki RM Garendi,” urai dia.

Berita Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Jaga Kesehatan, Pegawai Kantor Imigrasi Surakarta Gelar Fun Bike

Fun bike selain untuk menjaga kesehatan pegawai Kantor Imigrasi Surakarta juga merupakan rangkaian peringatan Hari Bhakti Imigrasi ke-72.

IDI Sukoharjo Pantau Perkembangan Kasus Harian Covid-19

Pemerintah diharapkan terus menggenjot capaian vaksinasi dengan target sasaran beragam kelompok masyarakat di Sukoharjo.

Siswa Positif Covid-19, PTM di 2 SMPN di Klaten Disetop

Terdapat satu siswa positif Covid-19 masing-masing di SMPN 1 Karangnongko dan SMPN 1 Kemalang Klaten.

Sopir Kaget Disalip Ditanjakan, Pikap Angkut Ribuan Telur Masuk Jurang

Mobil pikap pengangkut ribuan telur ayam yang dikemudikan warga Sukoharjo masuk jurang di Desa Plesungan, Kecamatan Gondangrejo, Kabupaten Karanganyar.

Hari Bhakti Imigrasi, Menkumham Yasonna Apresiasi Inovasi Keimigrasian

Menkumham Yasona meminta agar jajaran Imigrasi di seluruh Indonesia terus meningkatkan Profesionalisme dan Integritas dalam menjalankan Tugas Negara.

8 Boks PJU di Sumberlawang Dibobol Maling, Dishub Rugi Jutaan Rupiah

Pencuri menggondol sejumlah perangkat dari delapan boks lampu penerangan jalan umum (PJU) di sepanjang jalan Sumberlawang-Purwodadi.

Disambati Bupati Sragen soal Kemiskinan, Ini Jawaban Wagub Taj Yasin

Wagub Jateng, Taj Yasin Maimoen, menyebut Sragen tidak masuk daerah dengan kemiskinan ekstrem di Jateng. Namun masuk zona merah di Jateng.

Prihatin Kasus Narkoba Tinggi, Kejari Solo Terjun ke Sekolah-Sekolah

Prihatin dengan angka kasus penyalahgunaan narkoba yang tinggi, Kejari Solo turun ke sekolah-sekolah untuk memberikan pemahaman kepada pelajar untuk menjauhi narkoba.

14 Sertifikat Baru Lahan Terdampak JLT Sukoharjo Belum Terbit

Penerbitan sertifikat tanah yang baru setelah pelepasan hak karena terdampak JLT Sukoharjo mengacu pada ketentuan yang diatur di bidang agraria dan tata ruang.

Bupati Sragen Sambat ke Wagub Soal Angka Kemiskinan yang Tak Juga Turun

Bupati Sragen sambat ke Wagub Jateng. Ia mengaku sudah mengeluarkan anggaran banyak untuk mengentaskan kemiskinan namun angkanya tidak turun, justru naik.

Jual Minyak Goreng Rp14.000/Liter, Toko di Pasar Legi Solo Ini Diserbu

Toko Leo Jaya di lantai II Pasar Legi Solo diserbu pembeli yang antre untuk mendapatkan minyak goreng seharga Rp14.000/liter.

Jangan Macam-Macam, Kejari Karanganyar Kini Punya Satgas Mafia Tanah

Kejari Karanganyar telah membentuk Satgas Mafia Tanah sesuai instruki Kejaksaan Agung.

Dikeluhkan Warga, Tempat Karaoke di Wanglu Disegel Satpol PP Klaten

Penutupan itu dilakukan karena keberadaan karaoke dan kafe tersebut dinilai telah melanggar peraturan daerah (perda).

Penyebab Minyak Goreng Rp14.000 Sulit Diterapkan di Pasar di Boyolali

Diharapkan permasalahan harga minyak goreng di pasar tradisional dapat diselesaikan sehingga pedagang dapat menjual minyak dengan harga yang sama di toko retail.

Ribuan Tenaga Honorer di Karangamyar Terancam Nganggur

Para tenaga honorer di Karanganyar resah dengan kebijakan pemerintah pusat yang akan menghapuskan status mereka mulai tahun depan.

Bhayangkari Polres Wonogiri Diminta Berani Laporkan Kasus KDRT

Bantuan hukum terhadap kasus KDRT seperti mencegah, menindak pelaku, dan melindungi korban dijamin oleh negara.