Terjun Saat Digiring, Sapi Kurban di Karanganyar Ini Sekalian Disembelih di Sungai

Warga menyembelih sapi di Kali Waluh Desa Bangsri, Kecamatan Karangpandan, Karanganyar, Minggu (11/8/2019). Proses penyembelihan sapi dilakukan di sungai karena sapi terjun ke sungai saat digiring ke lokasi penyembelihan hewan kurban dusun setempat. (Istimewa/dok. Warga)

Terjun Saat Digiring, Sapi Kurban di Karanganyar Ini Sekalian Disembelih di Sungai

SOLOPOS.COM - Warga menyembelih sapi di Kali Waluh Desa Bangsri, Kecamatan Karangpandan, Karanganyar, Minggu (11/8). Proses penyembelihan sapi dilakukan di sungai karena sapi terjun ke sungai saat digiring ke lokasi penyembelihan hewan kurban dusun setempat. (Istimewa/Dok. Warga)

Solopos.com, KARANGPANDAN – Kumandang suara takbir masih terdengar pagi itu setelah salat subuh, Minggu (11/8/2019). Para panitia kurban di Dusun Gedangan, Desa Bangsri, Kecamatan Karangpandan, Karanganyar, menyiapkan hewan kurban untuk disembelih.

Wakidi, 59, akan mengantarkan satu-satunya sapi peliharaannya ke lokasi pemotongan hewan kurban dengan bantuan Suyato dan Catur Utomo. Mereka memasuki kandang yang masih gelap itu.

Sapi yang berumur dua setengah tahun tersebut merupakan sapi yang dibeli oleh warga setempat dengan cara patungan. Tali yang mengikat di kandang berlahan dilepas oleh Wakidi. Namun, sapi dengan harga Rp16 juta tersebut ketika ditarik tidak menuruti gembalanya.

Suyato dan Catur Utomo menarik sapi. Mereka berada di luar pintu kandang dan mereka memegang masing-masing satu tali. Wakidi menarik sapi dengan jarak dekat pada sapi. Sapi ditarik dengan sekuat tenaga tapi tak kunjung melangkah.

Mereka pun melepas tali yang mereka pegang untuk mencari cara menggiring sapi ke lokasi pemotongan hewan. Tapi sontak mereka kaget karena sapi yang tidak mau melangkah tiba-tiba berlari kencang ke arah selatan kandang lalu terjun ke sungai dengan dalaman kira-kira 3,5 meter.

Mereka panik lalu berusaha menaikkan sapi dari dasar Kali Waluh itu. Panitia lain dipanggil untuk membantu mengevakuasi sapi.

Sapi tampak agresif karena selama dipelihara tidak pernah keluar kandang. Panitia kewalahan karena sapi berjalan menyusuri sungai kira-kira 300 meter. Usaha warga untuk mengevakuasi sapi sia-sia disebabkan kondisi medan yang tidak memungkinkan. Kaki sapi juga tampak terluka.

Melihat kondisi tersebut, penitia kurban memutuskan untuk mengikat sapi pada dahan pohon di Kali Waluh dan menyembelih sapi setelah salat id. “Sekitar Pukul 09.00 WIB sapi kami sembelih di sungai. Proses penyembelihan sapi agak susah karena berada di sungai,” kata Wakidi saat ditemui di lokasi penyembelihan sapi kepada Solopos.com.

Panitia kurban Dusun Gedangan, Prapto, 50, mengatakan, sapi disembelih berada di wilayah Dusun Bendungan. Sapi disembelih lalu dipotong dengan ukuran besar. Potongan sapi tersebut kemudian diangkut dengan mobil pikap ke lokasi penyembelihan.

“Kejadian sapi terjun ke sungai baru kali pertama kami alami. Tahun ini ada dua sapi dan dua kambing untuk kurban. Daging kurban kami bagikan kepada 196 kepala keluarga,” ungkapnya. 

Berita Terkait

Berita Terkini

Testing dan Tracing Jateng Tak Penuhi Target PPKM

Jumlah testing Covid-19 di Jateng sudah cukup tinggi, 150.000 orang per pekan, namun belum memenuhi target yang ditetapkan Inmendagri.

Geger Foto Wali Kota Tanjungpinang Berdua dengan Cowok di Hotel

Foto Rahma tengah duduk berduaan dengan seorang pria di atas kasus kamar hotel belakangan heboh di jagat media sosial.

Seluruh Wilayah di Yogyakarta Masuk PPKM Level 4

Kegiatan nonesensial masih diwajibkan berlangsung secara virtual, aktivitas esensial diperbolehkan beroperasi sampai 50 persen.

Tekan Kematian Covid-19, Dinkes Jateng Sarankan Isolasi Terpusat

Dinkes Jateng meminta pasien Covid-19 untuk melakukan karantina di tempat-tempat isolasi terpusat yang sudah disediakan pemerintah.

Pasien Covid-19 Kini Lebih Cepat Meninggal, Ini Penyebabnya

Pasien sering terlambat dibawa ke rumah sakit hingga berujung meninggal dunia.

Serapan Anggaran Penanganan Covid-19 Plupuh dan Miri Sragen Rendah, Kenapa Ya?

Anggaran penanganan Covid-19 di dua kecamatan Sragen yakni Miri dan Plupuh, masih rendah, kurang dari 30 persen hingga awal Agustus ini.

Waduh, Tingkat Keterisian Bed RS Rujukan Covid-19 Klaten Masih Tinggi Lur!

Tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) RS rujukan Covid-19 Kabupaten Klaten hingga awal pekan ini masih tinggi.

Kena Prank Keluarga Akidi Tio, Kapolda Sumsel Memilih Berpikir Positif

Ada atau tidaknya dana Rp2 triliun tidak menyurutkan ikhtiar Polda Sumsel menanggulangi Covid-19.

Pasien Positif Corona Tanpa Gejala Sukoharjo Didorong Isolasi di 2 Tempat Ini

Pasien positif terpapar virus corona tanpa gejala atau bergejala ringan di Kabupaten Sukoharjo didorong menjalani isolasi di tempat khusus.

Ahli IPB: Harimau Tak Bisa Tularkan Corona ke Manusia

Kejadian penyakit pada hewan di berbagai belahan dunia sangat identik, yakni hewan tersebut tertular dari pemiliknya.

Pelayanan Kantor Kecamatan Jebres Solo Buka Lagi setelah Tutup karena 10 Pegawai Positif Corona

Pelayanan kantor Kecamatan Jebres, Solo, sudah kembali dibuka setelah sempat tutup beberapa hari karena sejumah pegawai terpapar Covid-19.

Kasus Covid-19 Tambah 22.404, Jateng Penyumbang Terbanyak

Dari kasus Covid-19 di Indonesia sebanyak 22.404 hari ini, Jateng berkontribusi 3.218.