Terjebak Reruntuhan, 5 Korban Banjir Bandang Magelang Ditemukan Tewas

Lima korban banjir bandang Magelang ditemukan tewas terjebak reruntuhan bangunan.

Solopos.com, MAGELANG -- Sebanyak lima korban banjir bandang di Desa Sambungrejo, Grabag, Kabupaten Magelang, ditemukan tewas dalam pencarian korban yang dilakukan tim gabungan, Minggu (30/4/2017).

Kepala Basarnas Jateng, Agus Haryono, di Magelang, menuturkan tim SAR gabungan berhasil mengevakuasi lima korban akibat banjir bandang yang terjadi di Desa Sambungrejo, Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang. Ia menyebutkan kelima korban ditemukan di lokasi berbeda.

Tiga korban ditemukan di sektor Dusun Sambungrejo atas nama Catur Dani, 35; Faza Zaidan, 4; dan Pariyah, 40. Sedangkan di Dusun Nipis, tim SAR menemukan dua korban bernama Siti Mardiah, 45; dan Nayla, 6.

Agus menuturkan kelima korban tersebut ditemukan dalam posisi terjebak di reruntuhan bangunan sehingga proses evakuasi harus menggunakan alat pemotong beton dan metal (ekstrikasi). Ia mengatakan kendala dalam pencarian korban banjir bandang ini, antara lain kondisi cuaca yang berubah-ubah serta bayaknya puing reruntuhan material bangunan.

Karena itu, pencarian di beberapa sektor harus menerjunkan alat berat. Ia mengatakan proses evakuasi dalam pencarian korban melibatkan sekitar 1.000 personel SAR gabungan baik dari Basarnas, TNI, Polri, BPBD, PMI, Tagana serta potensi SAR di wilayah Magelang dan sekitarnya.

Kepala BPBD Kabupaten Magelang, Edy Susanto mengatakan total korban meninggal yang ditemukan sebanyak 10 orang dan dua orang belum ditemukan. Kedua korban yang masih hilang adalah Sinem, 70, dan Jamilatun Mar'ah, 8, yang merupakan warga Dusun Deles, Desa Citrosono.

Edy mengatakan pencarian korban hari ini dihentikan sekitar pukul 15.00 WIB karena kondisi hujan. "Pencarian korban akan dilanjutkan Senin (1/5/2017) pagi dengan fokus di Dusun Deles," katanya.

Berdasarkan data di posko penanganan banjir bandang Desa Sambungrejo, akibat banjir bandang sebanyak 46 keluarga atau 170 jiwa mengungsi di beberapa tempat, yakni di rumah warga dan masjid. Sebanyak 71 rumah mengalami kerusakan, yaitu 25 unit rumah rusak berat, 12 unit rusak ringan, dan 34 unit rumah terdampak. Pendataan masih terus dilakukan oleh BPBD Kabupaten Magelang.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom