Terima 5.000 Rapid Antigen, Dinkes Ponorogo Intensifkan Tracing
Ilustrasi rapid antigen. (Bisnis.com/Eusebio Chrysnamurti)

Solopos.com, PONOROGO -- Pemerintah Kabupaten Ponorogo menerima 5.000 unit alat tes cepat atau rapid antigen Covid-19. Dengan adanya alat  ini diharapkan pelaksanaan tracing bisa maksimal.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Ponorogo, Rahayu Kusdarini, mengatakan dengan ketersediaan rapid antigen ini upaya tracing terhadap kontak erat pasien yang terkonfirmasi positif corona bisa diintensifkan. Setiap satu pasien terkonfirmasi, tracer atau petugas yang melaksanakan penelurusan harus menemukan paling sedikit 15 orang kontak erat.

“Paling sedikit 15 orang kontak erat. Lebih dari itu lebih baik,” kata dia yang dikutip dari siaran pers, Sabtu (20/2/2021).

Baca jugaHeboh Beli Kafe Bonus Istri di Blitar, Harganya Rp2,9 Miliar

Perempuan yang akrab disapa Irine ini menuturkan tracing akan dilaksanakan lintas sektor dengan melibatkan sejumlah instansi. Apalagi sudah ada alat rapid tes antigen. Dengan demikian kontak erat pasien terkonfirmasi positif bisa segera terlacak.

Dengan adanya peningkatakan testing ini tentu akan berdampak pada jumlah kasus konfirmasi positif. Menurutnya, hal itu tidak menjadi soal. Justru dengan adanya temuan positif bisa menekan angka penularan.

“Kalau kemudian ketemu banyak yang posiitf bukan berarti kinerja kita buruk. Justru dengan adanya temuan positif itu kita bisa semakin menekan angka penularan,” ujar dia.

Baca jugaMasyarakat Madiun Baca Yasin Sejuta Kali Agar Pandemi Segera Berlalu

Kasus Positif

Diharapkan dengan rapid tes antigen dan deteksi yang semakin ketat, kata Irine, maka tindakan yang diambil akan lebih tepat. Hal ini karena bisa jadi masih banyak orang yang selama ini sebenarnya sudah terpapar tetapi tidak terdeteksi. Bahkan orang tersebut masih melakukan aktivitas serta mobilitas seperti biasa.

“Itu bisa menyebabkan penularan yang tidak terkendali. Kalau ketahuan, maka mereka bisa dilakukan karantina sehingga penularan bisa ditekan dengan baik,” jelas dia.

Kasus penularan Covid-19 di Ponorogo masih terus bertambah, data dari Satgas Covid-19 Ponorogo per Jumat (19/2/2021) menunjukkan ada penambahan pasien positif sebanyak 24 orang. Selain itu, angka penambahan pasien meninggal juga bertambah dua orang. Sehingga total kasus konfirmasi positif mencapai 2.570 pasien, meninggal dunia 141 pasien, sembuh 2.093 pasien. Sedangkan untuk kasus aktif yang maish menjalani isolasi mencapai 336 parin.

 



Berita Terkini Lainnya








Kolom