Tak Bisa Sembarangan, Ini 11 Indikator Daerah Bisa Terapkan New Normal
Ilustrasi new normal. (Freepik)

Solopos.com, JAKARTA - Tak semua daerah dapat menerapkan kenormalan baru di era pandemi Covid-19 seperti sekarang. Setidaknya ada 11 indikator kesehatan masyarakat yang perlu dicapai sebelum akhirnya suatu daerah dapat menyelenggarakan aktivitas new normal.

Tangani Pasien Covid-19, Tenaga Medis Puskesmas Kedawung Sragen Diteror Via WA

Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menyebutkan terdapat 11 indikator kesehatan masyarakat. Ini agar masyarakat bisa kembali ke aktivitas ekonomi produktif dan aman dari Covid-19.

"Digunakan indikator kesehatan masyarakat yang berbasis data. Sesuai dengan rekomendasi WHO, kami menggunakan kriteria epidemiologi, surveilans kesehatan masyarakat, dan pelayanan kesehatan," ujar Wiku dalam konferensi pers daring di Jakarta, Sabtu.

Dia menjelaskan 11 indikator tersebut yakni penurunan jumlah kasus positif selama dua minggu sejak puncak terakhir (target lebih dari 50 persen). Penurunan jumlah kasus yang probable selama dua minggu sejak puncak terakhir (target lebih dari 50 persen).

Sebelum Buka Kembali, Pengurus Rumah Ibadah Wajib Urus Surat Keterangan Aman Covid-19

Syarat Daerah New Normal

Selanjutnya, penurunan jumlah meninggal dari kasus positif, penurunan jumlah meninggal dari kasus probable, penurunan jumlah kasus positif yang dirawat di RS.

Kemudian, kenaikan jumlah sembuh dari kasus positif, kenaikan jumlah selesai pemantauan dari probable (ODP dan PDP), jumlah pemeriksaan spesimen meningkat selama dua minggu, angka positif kurang dari lima persen dan menggunakan angka reproduksi efektif kurang dari satu.

Terdapat 102 kabupaten/kota yang tidak atau belum terdampak Covid-19. Daerah tersebut ditunjukkan dengan warna hijau.

Di Balik Kode Rahasia Pelat Nomor Belakang ”RF”

Kemudian terdapat sebanyak 85 kabupaten/kota yang memiliki risiko tinggi atau berwarna merah. Sebanyak 180 kabupaten/kota dengan risiko sedang atau berwarna oranye, dan 139 kabupaten/kota dengan risiko rendah atau kuning.

Dalam kesempatan itu, Gugus Tugas meluncurkan gerakan "4 Sehat 5 Sempurna Lawan Covid-19", yakni memakai masker, jaga jarak, mencuci tangan, berolahraga, istirahat dan tidak panik, serta makan bergizi. Dia berharap masyarakat disiplin dalam menerapkan anjuran pemerintah.

Sumber: Antara


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho