Survei Penanganan Covid-19: Kebijakan Jokowi Dinilai Tak Konsisten
Presiden Joko Widodo. (Istimewa/BBiro Setpres)

Solopos.com, JAKARTA - Kebijakan pemerintah dalam menangani wabah virus corona Covid-19 dianggap mengecewakan. Hal ini tercermin lewat survei Indo Barometer terkait hasil survei tentang kebijakan pemerintahan Jokowi terkait penanganan wabah Covid-19.

Fadli Zon: Jokowi Duta Mal Indonesia

Sebanyak 53,8 persen publik merasa tidak puas melihat kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Maruf Amin dalam penanganan Covid-19. Sebanyak 44 persen responden menjawab puas dan 2 persen lainnya memilih sangat puas sehingga totalnya 46 persen bagi responden yang memilih puas.

Survei kebijakan Covid-19 Jokowi. (Istimewa)
Survei kebijakan Covid-19 Jokowi. (Istimewa)

Alasan responden puas terhadap penanganan Covid-19 yang dilakukan Jokowi-Maruf karena penanganan PSBB dirasa sudah cukup baik, penanganannya cepat tanggap dan mulai terlihat banyak pasien yang sembuh.

Pesan Bupati Sragen ke Presiden Jokowi: Nyuwun Sewu, Bapak Harus Turun Perangi Covid-19

Sementara itu, ada 53,8 persen responden yang tidak puas dengan kinerja Jokowi-Maruf dengan rincian 48,5 persen tidak puas dan 5,3 persen tidak puas sama sekali serta 0,3 responden memilih tidak tahu atau tidak menjawab.

"Lima alasan tertinggi responden tidak puas adalah karena kebijakan Jokowi tidak konsisten, lambat dalam mendistribusikan bantuan sosial, data penerima bantuan tidak akurat, penanganan secara umum lambat dan kebijakan presiden dan pembantunya sering berbeda," demikian tertulis dalam laporan hasil survei sebagaimana dilansir Suara.com, Selasa (26/5/2020).

JK Kritik Jokowi: Berdamai dengan Covid-19 Sama dengan Mati!

Tak Puasa Kebijakan Covid-19 Jokowi

Hasil yang berbeda justru ditunjukan pada hasil jawaban responden ketika ditanya soal kepuasan terhadap pemerintah provinsi dalam menangani Covid-19. Hasilnya sebanyak 53,3 persen responden memilih puas dan 4,0 persen responden memilih sangat puas.

Adapun responden yang memilih tidak puas sebanyak 38,3 persen, 2,8 persen responden memilih tidak puas sama sekali dan 1,8 persen memilih tidak tahu atau tidak menjawab.

Alasan responden yang puas terhadap kinerja pemerintah provinsi dalam penanganan Covid-19 ialah karena gubernur lebih tanggap dibanding pemerintah pusat (26,2 persen responden), pencegahan penularan Covid-19 di daerah bagus (22,7 persen), kerja tenaga medis di daerah sudah bagus (10,2 persen), jumlah terinfeksi semakin hari semakin menurun (7,6 persen) hingga kerja nyata gubernur (7,1 persen).

Target Jokowi 10.000 Tes Covid-19 Masih Meleset, Ada Apa Indonesia?

Sedangkan alasan responden yang memilih tidak puas yakni karena distribusi bantuan lambat (20,8 persen responden), PSBB banyak pelanggaran (14,6 persen), bantuan tidak tepat sasaran (12,8 persen), banyak warga di daerah tidak disiplin (11,7 persen) dan bantuan tidak merata (10,6 persen).

Metode Survei

Indo Barometer melibatkan 400 responden dalam survei yang dilakukan sejak 12 hingga 18 Mei 2020. Ratusan responden itu dilemparkan pertanyaan soal kepuasan terhadap pemerintah Jokowi-Maruf dalam menangani Covid-19.

Survei itu berjudul Jurnalisme Presisi "Pengangguran Presisi". Survei tersebut dilakukan Indo Barometer yang bekerjasama dengan Puslitbangdiklat RRI.

Usai Banjir Kritik, Jokowi Bantah Rencana Pelonggaran PSBB

Survei tersebut dilakukan di tujuh provinsi yakni Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Timur, Banten, Sumatera Utara, dan Sulawesi Selatan. Metode penarikan sampel yang digunakan adalah quota dan purposive sampling. Adapun margin of error dari survei tersebut sebesar kurang lebih 4,90 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Sumber: Suara.com


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho