Sudah 3 Bulan Warga Tawang Sukoharjo Bergantung pada Bantuan Air Bersih

Masyarakat dua dusun di Desa Tawang, Weru, Sukoharjo, mengandalkan bantuan untuk memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari.

 Ilustrasi air bersih. (Reuters)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi air bersih. (Reuters)

Solopos.com, SUKOHARJO — Warga Desa Tawang, Kecamatan Weru, Sukoharjo, sudah tiga bulan ini menggantungkan hidup dengan bantuan air bersih. Daerah mereka mengalami krisis air bersih gegara kemarau.

Pemerintah desa setempat sudah berencana menambah sumur bor penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (pamsimas) untuk mengatasi krisis air. Namun, rencana itu kemungkinan baru terwujud pada 2022.

Saat ini, enam sumur bor Pamsimas tak memadai untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat. Desa Tawang termasuk daerah rawan kekeringan saat musim kematau. Warga yang kesulitan mendapatkan air bersih berdomisili di Dusun Tawang dan Dusun Babalan.

Baca Juga: Pandemi Covid-19, Aset Bank Sukoharjo Justru Melesat Jadi Rp125 Miliar

Letak kedua dusun itu di lereng Gunung Taruwongso. Jumlah warga Tawang, Sukoharjo, yang membutuhkan bantuan karena mengalami krisis air bersih sebanyak 147 keluarga. Mereka kesulitan mendapatkan air bersih lantaran debit sumur bor Pamsimas mulai menyusut pada awal Juli.

Kepala Desa Tawang, Maryanto, mengatakan debit sumur Pamsimas tak mampu memenuhi kebutuhan air bersih warga sehari-hari. Pemerintah desa lantas mengirim surat permohonan bantuan air bersih kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sukoharjo.

“Sudah lebih dari tiga bulan, masyarakat Dusun Tawang dan Dusun Babalan mengandalkan bantuan air bersih dari pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan. Bantuan air bersih dikirim setiap dua hari,” katanya saat ditemui Solopos.com di kantornya, Selasa (12/10/2021).

Baca Juga: Jembatan Dibangun, Desa Terbelah Sungai di Sukoharjo Akhirnya Terhubung

Sumber Utama

Di Desa Tawang, Sukoharjo, ada enam sumur Pamsimas yang menjadi sumber air utama masyarakat yang tersebar di empat dusun.

Masing-masing dusun memiliki satu-dua sumur Pamsimas. Satu sumur Pamsimas dimanfaatkan sekitar enam rukun tetangga (RT) atau sekitar 300 keluarga.

Idealnya, setiap dusun memiliki minimal dua sumur Pamsimas untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat sehari-hari.

Baca Juga: Biaya Umrah Naik sampai Rp8 Juta, Biro Travel Sukoharjo Tunggu Regulasi

“Kami berencana menambah sumur bor Pamsimas untuk mengatasi krisis air bersih. Skala prioritas di Dusun Tawang dan Dusun Babalan yang menjadi daerah langganan krisis air bersih saat musim kemarau,” ujarnya.

Maryanto bakal berkoordinasi dengan pengurus Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Tawang ihwal rencana pengeboran sumur Pamsimas. Apabila disetujui BPD Tawang maka pengeboran sumur Pamsimas dilakukan pada 2022.

Kepala Pelaksana BPBD Sukoharjo, Sri Maryanto, mengatakan pengiriman bantuan air bersih dilakukan secara rutin ke daerah kekeringan.

Baca Juga: Warga Sukoharjo Belum Vaksin Covid-19? Bisa Mendaftar di Link Ini

Wilayah Sukoharjo bagian selatan seperti Kecamatan Weru, Bulu, dan Tawangsari menjadi daerah langganan krisis air bersih saat musim kemarau.

Namun demikian, krisis air bersih di wilayah Sukoharjo bagian selatan tak seperti pada tahun-tahun sebelumnya. “Saat ini, memasuki musim pancaroba atau peralihan dari musim kemarau ke musim penhujan,” katanya.


Berita Terkait

Berita Terkini

Peringatan Maulid Nabi ala SMP Birrul Walidain Muhammadiyah Sragen

Siswa SMP Birrul Walidain Muhammadiyah Sragen memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW dengan menulis sosok kisah Nabi Muhammad dan akan membukukan karya murid tersebut.

Tak Ada Temuan Siswa Positif Covid-19 saat PTM di Sragen

Disdikbud Sragen mengusulkan menambah durasi jam pelajaran untuk PTM yang semula tiga jam menjadi empat jam/hari untuk mengejar ketertinggalan materi.

Keren, STT Warga Vaksinasi Ribuan Warga Sukoharjo

STT Warga mendapat apresiasi dari Polres Sukoharjo karena membantu percepatan vaksinasi Covid-19, tidak hanya warga kampus tapi juga masyarakat umum.

Pemkab Wonogiri Atur Strategi Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 Akhir Tahun

Selain masalah kesehatan, Pemkab Wonogiri perlu memperhatikan aspek ekonomi, pendidikan, budaya, dan sosial.

Event Pameran Dongkrak Transaksi Solo Great Sale 2021

Penyelenggaraan event pameran seperti Ekraf Mart 2021 dan BUMN-UMKM Great Sale 2021 turut mendongkrak transaksi Solo Great Sale.

PTM SMA/SMK di Wonogiri Pedomani Prosedur Provinsi

Di Kabupaten Wonogiri ada empat SMA yang sudah pernah menggelar uji coba, yakni SMAN 1-3 Wonogiri dan SMAN 1 Wuryantoro.

Rock in Solo Digelar Indoor, Down for Life Dipastikan Tampil

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka menegaskan event Rock In Solo 2021 akan digelar Indoor namun masih merahasikan lokasinya.

Ketemu Atta Halilintar Seusai Laga PSG Pati Vs PSIM, Gibran Bilang Gini

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka ketemu Atta Halilintar seusai pertandingan AHHA PS Pati vs PSIM Jogja di Stadion Manahan Solo, Selasa.

Ingin Toilet Umum Sebersih di Hotel, Ini Langkah The Sunan Hotel Solo

Toilet umum seringkali menjadi titik lemah dari kawasan pariwisata. Padahal toilet memiliki pengaruh yang cukup besar bagi citra pariwisata daerah.

Muncul Klaster Covid-19, Aturan PTM di Sekolah Solo Berubah?

Pemkot Solo menerbitkan SE Wali Kota terbaru tentang PPKM level 2 yang berlangsung mulai 19 Oktober hingga 1 November, aturan PTM berubah?

Bos Arisan Online asal Mojolaban Sempat Ngumpet di DIY Sebelum Terciduk

Ibu rumah tangga asal Cangkol, Mojolaban, Sukoharjo, yang menjadi pelaku penipuan berkedok arisan online sempat sembunyi di Sleman, DIY.

AHHA PS Pati Kalah Lagi, Reaksi Atta Halilintar di Luar Dugaan

Klub AHHA PS Pati atau PSG Pati kembali menelan kekalahan melawan PSIM Jogja dalam laga lanjutan kompetisi Liga 2 di Stadion Manahan Solo, Selasa.

Polisi Wonogiri pun Dilatih Berkendara yang Aman

Polisi yang sudah dilatih diminta melatih warga di wilayah tugas masing-masing untuk meminimalisasi kecelakaan lalu lintas.

Klaten Hari Ini: 19 Oktober 2013, Diler Terbakar, 13 Motor Hangus

Delapan tahun lalu, 13 sepeda motor hangus dalam insiden kebakaran sebuah diler yang ada di Sutran, Bolali, Wonosari, Klaten ludes dilalap api, Jumat (18/10/2013) malam.

Bupati Pastikan Atlet Klaten Peraih Medali PON XX Papua Dapat Tali Asih

KONI Klaten sudah menyiapkan dana tali asih itu masing-masing Rp12,5 juta untuk peraih medali emas, Rp7,5 juta untuk peraih perak, dan Rp5 juta untuk peraih perunggu.