SUARA ANEH DARI LANGIT : Klaim Sangkakala Sudah Ditiup, Lia Eden Ngaku Segera Diangkat ke Langit

SUARA ANEH DARI LANGIT : Klaim Sangkakala Sudah Ditiup, Lia Eden Ngaku Segera Diangkat ke Langit

SOLOPOS.COM - Lia Eden (Istimewa/Youtube)

Suara aneh dari langit diklaim Lia Eden sebagai terompet Sangkakala.

Solopos.com, SOLO – Situs berbagi video, Youtube, dihebohkan dengan beredarnya rekaman suara misterius mirip terompet yang terdengar dari berbagai penjuru dunia. Meskipun sejumlah rekaman menunjukkan tahun yang berbeda-beda, suara-suara ini menjadi perbincangan di kalangan netizen.

Setelah Suhu Naga hingga Majelis Ulama Indonesia (MUI) berkomentar, kini giliran Lia Eden menanggapi geger “Suara Terompet Sangkakala. Seolah membenarkan Suhu Naga, Lia Eden mengatakan suara misterius itu berasal dari terompet Sangkakala.

Dilansir Okezone, Jumat (28/5/2015), Lia Eden mengungkap bahwa surga Tuhan di Jakarta, Indonesia, telah diangkat ke langit dengan pertanda tiupan terompet sangkakala. Lia mengaku dirinya dan pengikutnya akan diangkat ke langit untuk menempati ‘bumi lain’ saat Tuhan menghancurkan bumi di Hari Kiamat.

Menjelang hari tersebut, kata Lia Eden, akan ada penghakiman terhadap tokoh-tokoh pemimpin Negara di dunia yang dianggap telah merusak bumi, merusak tatanan yang telah ditetapkan Tuhan.

Salah satu tandanya, kata Lia Eden, akan terjadinya gempa dahsyat di Jakarta pada akhir bulan Mei 2015. Peringatan tersebut dituangkan di dalam surat kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

“Bahwa kudeklarasikan ke dunia prihal bumi ini sedang berproses kiamat, dan Jakarta akan mengalami gempa dahsyat di akhir bulan Mei 2015 ini. Dan kepada Gubernur DKI, tertuju pewasiatanku atas masa depan Indonesia dan Jakarta. Dan kedua hal itu sangat terkait pewasiatanku atas Istana Eden di Jl Mahoni 30 Bungur, Senen, Jakarta Pusat, yang akan segera ditinggalkan para Rasul Eden, yang akan mengalami pengangkatan ke Surga Utama di angkasa luar di bulan Mei ini juga”.

Lia Eden adalah pemimpin sekte atau kelompok kepercayaan bernama Kaum Eden. Lia sempat dua kali dipenjara, pertama 2 tahun di tahun 2007 bersama dengan Abdul Rahman yang dipenjara 3 tahun. Keduanya, saat itu dipenjara karena melakukan penistaan agama.

Lia Eden kemudian dipenjara hampir 3 tahun dan baru bebas April 2011 karena mengeluarkan fatwa meminta Presiden SBY menghapus agama Islam. Di awal kemunculannya, pengikutnya 150 orang, kini berkurang hanya belasan orang.

Berita Terkait

Berita Terkini

Hamil di Luar Nikah, Pelajar SMK Magelang Gugurkan Janin 8 Bulan

Pelajar SMK nekat melakukan aborsi pada janin 8 bulan yang ia kandung. Warga menemukan janin yang ia kubur dan melaporkannya ke polisi.

Daging Busuk Kedapatan Dijual di Pasar Tradisional Magelang

Tim Dinas Pertanian dan Pangan Kota Magelang, menemukan daging busuk dijual di pasar saat sidak pasar daging di beberapa pasar tradisional.

35 Jemaah Masjid di Gayam Sukoharjo Jadi Kontak Erat Pasien Covid-19

Sebanyak 35 jemaah Masjid Al Huda Darmosari, Kelurahan Gayam, Kecamatan/Kabupaten Sukoharjo menjadi kontak erat 1 jemaah positif Covid-19.

Warga Kawasan Aglomerasi Boleh Mengunjungi Objek Wisata Klaten

Pemkab Klaten akhirnya tak membatasi daerah asal pengunjung objek wisata. Namun, para pengelola harus tetap menerapkan ketentuan jumlah pengunjung maksimal 30% dari kapasitas.

Miris, Pelaku Pembakar Gadis Cianjur Ternyata Kekasih Sendiri

Polres Cianjur menangkap pria pelaku pembakar gadis bernama Indah Daniarti. Pelaku ternyata kekasih korban.

Tom Cruise Ngamuk Saat Syuting "Mission Impossible 7", Kenapa Ya?

Kesabaran Tom Cruise saat pembuatan Mission Impossible 7 sepertinya tengah diuji.

Resep Opor Ayam Khas Solo Sedap untuk Lebaran

Berikut resep opor ayam spesial khas Solo yang dapat disajikan saat Lebaran tiba untuk menjamu keluarga tercinta.

Cari Bandar Pil Koplo di Lapas Probolinggo, Polisi Pulang dengan Tangan Hampa

Berbekal informasi dari pengedar pil koplo yang mereka tangkap, Satnarkoba Polres Tulungagung Kota merazia Lapas Tulungagung. Namun mereka tak menemukan bandar maupun barang bukti dalam razia tersebut.

Pabrik Snack di Tegalmas Klaten Terbakar, Kerugian Rp500 Juta

Kuat dugaan, kobaran api itu bersumber dari penggorengan di tungku atau kompor yang telah disiapkan dua karyawan pabrik snack itu.

Berkah Bulan Puasa, Penjualan Eceran Maret 2021 Melejit dari Posisi Minus

Hasil Survei Penjualan Eceran (SPE) mengindikasikan peningkatan kinerja penjualan eceran secara bulanan pada Maret 2021.

320 Bidang Tanah Telah Dibebaskan untuk JLT, 6 Pemilik Lahan Menolak

Pembayaran ganti rugi lahan dan bangunan milik masyarakat dilaksanakan di aula Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sukoharjo, Senin (10/5/2021).

OTT Bupati Nganjuk, Diehard Orang Terbaik KPK

"Udah masuk list 75, tapi masih OTT smiling face with smiling eyes."