Tutup Iklan
Status Darurat Dicabut, Kasus Covid-19 di Jepang Kembali Naik
Shinzo Abe (JIBI/SOLOPOS/Reuters)

Solopos.com, TOKYO - Pandemi Covid-19 seolah tak ada habisnya. Baru-baru ini, Jepang yang telah mencabut status darurat kembali melaporkan lonjakan kasus baru virus corona Covid-19.

Setahun Meninggal Akibat Tabrak Lari di Flyover Manahan Solo, Keinginan Retnoningtri Akhirnya Terwujud

Jepang melaporkan 107 kasus baru virus corona, yang tertinggi dalam dua bulan, di ibu kota Tokyo. Angka tersebut mencapai 100 untuk pertama kalinya sejak 2 Mei ketika 154 kasus dilaporkan, menurut kantor berita Kyodo.

Saat itu, Jepang masih berada dalam status darurat, yang dicabut pada 25 Mei. Sejak itulah, jumlah infeksi Covid-19 di negara itu meningkat, apalagi di kalangan anak muda yang mengunjungi atau bekerja di tempat-tempat usaha dunia malam.

Tokyo hingga kini melaporkan 6.399 kasus Covid-19, yang tertinggi di antara 47 provinsi di Jepang. Angka terbaru itu memicu kekhawatiran gelombang kedua infeksi di ibu kota, yang baru menerapkan kondisi normal baru.

Kasus Positif Covid-19 di Grobogan Tambah 4 Orang, 1 Pasien Meninggal

Gubernur Tokyo Yuriko Koike, yang menangani rapat gugus tugas Covid-19, menyerukan kewaspadaan lebih lanjut dan mendesak warga agar tidak mendatangi distrik kehidupan malam. Sampai saat ini, Jepang telah melaporkan 18.838 kasus Covid-19 termasuk 976 kematian secara nasional.

Negara Asia Timur itu berencana mendirikan pusat baru pengujian Covid-19 di depan tiga bandara utama di Tokyo dan Osaka selagi melonggarkan pembatasan perjalanan.

Sejarah Pilkada Solo Dikuasai Cawali Dari Utara Jl Slamet Riyadi, Kebetulan?

Jepang memberlakukan pembatasan perjalanan bagi pendatang pada Februari guna mencegah penyebaran Covid-19. Namun, kini negara itu berencana melonggarkan pembatasan perjalanan secara kondisional bagi pelaku bisnis dari beberapa negara.

Sumber: Antara


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya




Kolom

Pasang Baliho