Song Hye-kyo Ulang Tahun ke 39, Ini Waktunya Menapak Tilas
Song Hye-kyo. (Bisnis-Dok,)

Solopos.com, JAKARTA — Si cantik Song Hye-kyo yang lahir 22 November 1981 berulang tahun ke-39. Bagi pencinta aktris Korea Selatan itu, tepat waktu rasanya menapak tilas perjalanan kariernya.

Berikut ini, catatan perjalanan karier Song Hye-kyo sebagaimana dihimpun Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI). Dia mendapatkan popularitas internasional melalui peran utamanya dalam drama televisi Autumn in My Heart (2000), All In (2003), Full House (2004), That Winter, the Wind Blows (2013), Descendants of the Sun (2016), dan Encounter (2018).

Karya filmnya termasuk Hwang Jin Yi (2007), The Grandmaster (2013), My Brilliant Life (2014), dan The Queens (2015).

Pas Ditonton di Waktu Luang, Ini 4 Film Horor Komedi Thailand

Pada tahun 2017 silam, Song Hye-kyo menduduki peringkat ke-7 dalam daftar Selebriti Korea Power majalah Forbes, dan ke-6 pada tahun 2018. Song Hye-kyo disebut sebagai salah satu “The Troika” bersama dengan Kim Tae-hee dan Jun Ji-hyun, secara kolektif dikenal dengan akronim “Tae-Hye-Ji”.

Berikut catatan perjalanan karier Song Hye-kyo sebagaimana dilansir Wikipedia.

1996–2004

Pada tahun 1996, Song yang berusia 14 tahun, kemudian menjadi siswa sekolah menengah pertama tahun ketiga, memenangi tempat pertama dalam Kontes Model Cerdas Sun Kyung. Dia membuat debut hiburannya sebagai model untuk perusahaan seragam sekolah. Hal ini menyebabkan Song berperan dalam peran kecil dalam drama televisi pertamanya, Cinta Pertama.

Tinggalkan Surat untuk Pacar, Siswa SMA di Toraja Gantung Diri

Song Hye-kyo selanjutnya muncul dalam serangkaian drama dan komedi situasi, terutama Klinik Soonpoong. Selanjutnya, pada drama KBS bertajuk Autumn in My Heart pada tahun 2000, dia bersama Song Seung-heon dan Won Bin meletupkan ketenaran di Korea Selatan, bahkan seluruh Asia.

Serial melodrama romantis itu juga tercatat sebagai pelopor tren seri melodramatis Korsel. Bahkan sei itu meluncurkan demam yang biasanya disebut sebagai “Gelombang Korea” dan menyebabkan Song menjadi bintang Hallyu.

Pada tahun 2003, popularitasnya terus menanjak ketika ia memainkan peran utama bersama Lee Byung-hun dalam drama perjudian All In, yang menarik peringkat pemirsa yang solid secara nasional selama penayangannya dengan peringkat pemirsa puncak 47,7 persen. Tahun berikutnya, ia ikut membintangi penyanyi Rain dalam serial komedi romantis hit Full House. Drama ini mencapai kesuksesan pan-Asia dan menjadikan Song sebagai salah satu aktris Korea paling terkenal di Asia.  

Peluang Bisnis: Cuci Mobil Waterless Bisa Untung Rp25 Juta/Bulan

2005–2012

Awal 2005, Song pergi ke San Francisco untuk belajar bahasa Inggris dan kemudian pergi ke Seattle, Amerika Serikat. Song mengambil cuti untuk memulihkan tenaga setelah drama Asia Full House yang sukses.

“Saya telah mendapatkan istirahat yang baik. Itu adalah kesempatan bagus untuk merenungkan diri saya sendiri,” kata Song saat kembali ke Korea Selatan, 5 Maret 2005.

Pada tahun yang sama, Song membuat debut layar lebar di My Girl and I (remake Korea dari Crying Out Love in the Center of the World), yang disorot oleh penonton dan kritikus. Vokal tentang ketidakpuasannya dengan typecasting dalam peran yang ditawarkan kepadanya, Song membuktikan pada tahun berikutnya bahwa dia mengambil peran yang berbeda.

Tandu Wanita Hamil di Jalanan Rusak, Pria Desa Digiring ke Kantor

Song Hye-kyo kembali ke layar lebar pada tahun 2007, sebagai gisaeng tituler dalam film yang diadaptasi dari Hwang Jin Yi. Karena mereka menemukan citra Song “terlalu manis,” Jun Ji-hyun dan Soo Ae adalah pilihan asli produser untuk peran tersebut, tetapi Song melakukan diet ketat dan mengejutkan mereka dengan kemauan dan keinginannya untuk menjadi Hwang Jini.

Setahun kemudian, dia membuat debut Amerika di indie Hollywood Make Yourself at Home (sebelumnya berjudul Fetish), sebuah thriller psikologis tentang seorang gadis yang lahir dari ibu dukun dan mencoba melarikan diri dari nasibnya dengan menjadi pengantin imigran di AS. Meskipun Song berusaha menantang dirinya sendiri, kedua film tersebut gagal di box office.

Dia membuat comeback TV-nya pada akhir 2008 dengan The World That They Live In (juga dikenal sebagai Worlds Within), sebuah serial yang dibuat di stasiun penyiaran tempat Song dan Hyun Bin memainkan PD drama yang bekerja sama dan jatuh cinta.

Lebih Mudah Temukan Jodoh Seiman dengan Platform Kencan Online

Pada 2010, ia membintangi Camellia, film omnibus yang terdiri atas tiga film pendek yang disutradarai oleh tiga sutradara Asia. Setiap episode diatur dengan seting masa lalu, sekarang, dan masa depan Kota Busan.

Dalam segmen terakhir film Love for Sale, Song dan Kang Dong-won berperan sebagai mantan kekasih yang melupakan ingatan mereka tentang satu sama lain. Namun, nasib kemudian membawa mereka ke takdir yang fatal.

Dianggap sebagai salah satu wanita tercantik di Korea SElatan, pada awal 2011, Song merilis photobook Momen Song Hye-kyo yang diambil oleh fotografer top di Atlanta, Kota New York, Buenos Aires, Patagonia, Paris, Belanda dan Brasil. Hasil penjualan photobook tersebut disumbangkan ke yayasan anak.

Bila Ingin Bahagia, Jangan Permasalahkan Hal Ini dalam Memilih Pasangan

Song kemudian berperan sebagai pembuat film dokumenter yang menemukan kekuatan untuk memaafkan bocah 17 tahun yang membunuh tunangannya. Tetapi alih-alih penebusan, ia hanya menemukan tragedi yang lebih besar di A Reason to Live (Judul Korea: Hari Ini), yang setelah beberapa penundaan dirilis di Oktober 2011.

Song adalah penggemar berat sutradara Lee Jeong-hyang dan secara aktif memburu dia untuk menjadi aktrisnya, Bahkan meskipun dia mengalami kesulitan untuk memerankan karakter yang dimaui, Song mengatakan dia jatuh cinta dengan naskah dan merasa aktingnya telah matang.

Dia menganggap film itu “titik balik” dalam hidupnya.

Beda 20 Tahun, Yoona SNSD & Hwang Jung-Min di Hush JTBC Jadi Gunjingan

Pada 2011, ia menjadi aktris Asia pertama yang menandatangani kontrak dengan agensi global Prancis, Effigies. lamgkah itu membuka jalan bagi kemungkinan masuknya ke pasar Eropa. Pada era ini, dia juga merilis buku foto-esai pada tahun 2012 berjudul Saatnya untuk Hye-kyo.

Song kemudian memainkan peran pendukung dalam The Grandmaster, film biografi sutradara China Wong Kar-wai tentang master kungfu Bruce Lee, Ip Man, yang dia pelajari bahasa Kanton dan seni bela diri. Dia kemudian mengakui ada “sedikit gesekan dan kesalahpahaman” dengan Wong saat syuting, tetapi kesulitan membantunya menjadi dewasa.

2013-sekarang

Song bersatu kembali dengan penulis dan sutradara Worlds Within in That Winter, the Wind Blows, remake dari drama Jepang 2002 Ai Nante Irane Yo, Natsu (“I Don’t Need Love, Summer“) pada 2013. Dia memainkan pewaris buta dalam melodrama, berlawanan dengan seorang penipu yang berpura-pura menjadi saudara laki-lakinya yang telah lama hilang (diperankan oleh Jo In-sung).

Sempat Viral Karena Jatuh Terjungkal, Malih Beri Pesan Menohok ke Ade Londok

Musim dingin itu, Wind Blows ditempatkan nomor satu di slot waktu selama sebagian besar penayangannya, dan Song dan Jo dipuji atas penampilan mereka. Pada era ini, Song memenangkan daesang atau grand prize, penghargaan tertinggi untuk televisi di APAN Star Awards ke-2.

Pada tahun 2014, Song bersatu kembali dengan Kang Dong-won dalam My Brilliant Life, film adaptasi E J-yong dari novel laris Kim Aeran My Palpitating Life tentang pasangan yang menyaksikan putra mereka yang menderita progeria menjadi tua sebelum waktunya.

Epik romantis The Crossing adalah film Tiongkok kedua yang dirilis Song dan disutradarai oleh John Woo (teman lama Woo dan produser Terence Chang telah mengelola aktivitas Song di luar negeri sejak 2008). Sebelumnya berjudul 1949 dan Love and Let Love, proyek lama ini awalnya diumumkan di Festival Film Cannes tahun 2008, kemudian dibatalkan pada tahun 2009, dan dihidupkan kembali pada tahun 2011.

Produk Lifestyle Jadi Andalan Prancis, Ini 11 Brand Kosmetik Kegemaran Indonesia

Pemulihan Woo dari pengangkatan tumor amandel pada tahun 2012 menyebabkan penundaan lain karena konflik penjadwalan di antara para pemain. Song akhirnya mulai syuting pada bulan Juni 2013.

The Crossing didasarkan pada kisah nyata dari tabrakan kapal uap Taiping dan mengikuti enam karakter serta kisah cinta mereka yang terjalin di Taiwan dan Shanghai selama tahun 1930-an; Song memainkan putri seorang bankir kaya.

Film Tiongkok lainnya menyusul pada tahun 2015, The Queens, sebuah komedi romantis kontemporer tentang tiga wanita kosmopolitan – seorang aktris, spesialis PR, dan manajer galeri – yang memanipulasi teman dan menjatuhkan musuh mereka saat mereka memainkan permainan cinta. Juga dibintangi oleh Joe Chen dan Vivian Wu, itu adalah debut sutradara aktris Annie Yi.

Video Asusila Mirip Artis Gisella Anastasia Viral, Ini Kata Polisi…

Pada tahun 2016, Song membintangi serial komedi romantis mega-hit Descendants of the Sun, sebuah drama intens tentang seorang kapten tentara yang diperankan oleh Song Joong-ki dan seorang ahli bedah yang jatuh cinta saat bekerja di tengah-tengah daerah yang dilanda bencana. Drama ini sangat populer di Korea Selatan dengan peringkat pemirsa puncaknya mencapai 41,6%. Sedangkan di Asia, drama ini ditonton 2,5 miliar kali di iQiyi.

Popularitas drama ini membangun kembali Song sebagai pemimpin Hallyu  dan dia menduduki puncak jajak pendapat popularitas di Asia. Ia juga dikenal karena pengakuan mereknya yang luar biasa di Korea Selatan. Song memenangkan daesang alias grand prize, penghargaan tertinggi di KBS Drama Awards 2016 bersama dengan lawan mainnya, Song Joong-ki.

Setelah dua tahun absen, ia kembali di layar kecil dengan Encounter melodrama romantis bersama Park Bo-gum.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Sumber: Bisnis



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom