Tutup Iklan

Siapa Bule yang Viral di Pidato Prabowo Subianto?

Pidato Calon Presiden Nomor Urut 02 Prabowo Subianto yang diselenggarakan di Balai Sidang Jakarta (JCC) pada 14 Januari 2019 diramaikan oleh komentar warganet. Sayangnya, alih-alih pada isi pidato bertajuk Indonesia Menang tersebut, namun lebih pada kemunculan sosok pria bule yang disambut Prabowo sebelum masuk ruang tunggu JCC.

Siapa Bule yang Viral di Pidato Prabowo Subianto?

SOLOPOS.COM - Bule di pidato Prabowo (Istimewa)

Solopos.com, JAKARTA – Pidato Calon Presiden Nomor Urut 02 Prabowo Subianto yang diselenggarakan di Balai Sidang Jakarta (JCC) pada 14 Januari 2019 diramaikan oleh komentar warganet. Sayangnya, alih-alih pada isi pidato bertajuk Indonesia Menang tersebut, namun lebih pada kemunculan sosok pria bule yang disambut Prabowo sebelum masuk ruang tunggu JCC.

Selanjutnya pada debat Capres perdana bertema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme yang diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Hotel Bidakara Jakarta, Kamis (17/1/2019) malam, juga diterpa foto viral seorang bule berjas yang duduk di bagian tengah penonton yang dituduh sebagai konsultan politik dari Amerika Serikat, Rob Allyn.

Namun, KPU segera memberikan pernyataan tidak ada warga negara asing yang hadir, selain dari perwakilan kedutaan besar negara sahabat yang memang diundang sebagai tamu KPU malam itu.

Sosok bule yang berada dalam video viral dengan keterangan 3D Detik-detik Dicuekin yang bertebaran di berbagai layanan media sosial menjadi lebih ramai karena juga melibatkan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam satu bingkai.

Terkait video serta foto yang viral sepekan terakhir dan mewarnai situasi politik di Indonesia jelang Pemilu Serentak 17 April 2019 untuk memilih anggota legislatif dan presiden-wakil presiden untuk lima tahun ke depan, Syafrizal, 50, wiraswasta, salah satu warga yang ditemui saat berolahraga di area Hari Bebas Kendaraan Bermotor atau Car Free Day Sudirman-Thamrin Jakarta, Minggu (20/1/2019).

"Iya, sudah nonton, tapi enggak tahu juga siapa, penasaran juga karena kayaknya orang penting," kata Syafrizal, yang juga mengikuti Debat Capres pada Kamis lalu melalui streaming di ponsel pintarnya.

Akun Juru Bicara Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Mohammad Guntur Romli @GunRomli yang mencuit ulang video tersebut dengan mempertanyakan identitas dan tata krama bule tersebut karena melewati SBY tanpa menyapa mantan presiden RI ke-6 itu. Cuitan tersebut berasal dari akun warganet @yusuf_dumdum yang telah dicuit ulang lebih dari 1.400 kali.

Komentar BPN Prabowo-Sandi

Ketua Media Center BPN yang juga politikus Partai Gerindra Ariseno Ridhwan menyebut asumsi bahwa ada konsultan asing dalam tim kampanye karena masyarakat melihat beberapa orang Barat datang di acara pidato Prabowo di JCC tidaklah benar.

Padahal sebenarnya, mereka adalah diplomat dari perwakilan asing yang sengaja diundang hadir untuk mengetahui langsung visi dan misi Capres Prabowo Subianto yang disampaikan melalui pidato "Indonesia Menang." "Padahal Pak Prabowo menyambut hangat semua tamu, terkesan ini biar ramai, biar crispy," kata Ariseno yang dihubungi Antara melalui telepon pada Jumat (18/1).

BPN Prabowo-Sandi memang sengaja mengundang perwakilan kedutaan besar di Jakarta untuk hadir dalam acara tersebut, yakni Amerika Serikat, Australia, Belanda, China, Jepang, Malaysia, Rusia, Singapura, Swedia, Uni Eropa, dan Vietnam.

Namun, Ariseno tidak dapat memberikan informasi tentang pria asing yang disambut Prabowo dan berjalan bersama Prabowo dalam video tersebut karena harus melakukan konfirmasi pada Direktur Luar Negeri dan Koordinator Media Asing BPN Irawan Ronodipuro.

"Ini 'kan berita sudah basi, karena sekarang kami fokus dan bersyukur karena Prabowo-Sandi sangat bagus dan kompak dalam debat kemarin," kata dia.

Ketua Divisi Komunikasi Publik Partai Demokrat Imelda Sari mencuit di akun Twitternya @isari68 yang menyebut pria asing itu "Seorang Wakil Dubes Negara Sahabat datang. Catat bukan seperti yang kalian sebut Konsultan Politik Trump." Cuitan Imelda tersebut telah dicuit ulang sebanyak 161 kali.

Kedutaan Besar Rusia di Jakarta membantah pria asing itu merupakan wakil duta besar mereka pada Jumat (20/1).

"Dia bukan wakil duta besar," kata Atase Pers Kedubes Rusia Denis Tetyusin kepada Antara melalui pesan WhatsApp.

Namun, Kedubes Rusia menolak berkomentar terkait status pria tersebut apakah benar diplomat rusia atau warga negara Rusia biasa, "Kami tidak mengomentari ini," kata Tetyushin.

Terkait informasi mengenai diplomat Rusia tersebut, diplomat senior Direktorat Jenderal Amerika dan Eropa Kementerian Luar Negeri RI, yang merupakan mitra kerja terdekat dari seluruh perwakilan negara sahabat maupun lembaga internasional dari Amerika dan Eropa di Indonesia, memberikan beberapa konfirmasi kepada Antara dengan syarat anonim.

Diplomat senior tersebut membenarkan pernyataan dari Kedubes Rusia bahwa pria tersebut bukan wakil dubes Rusia untuk Indonesia. Melalui daftar yang diterima Antara di Jakarta pada Sabtu (19/1/2019), disebutkan Duta Besar Federasi Rusia untuk Republik Indonesia adalah Lyudmila Vorobieva dan Wakil Duta Besar/DCM Rusia bernama Oleg Kopylov.

Sementara itu, diplomat yang muncul dalam video viral tersebut merupakan Sekretaris Ketiga/Third Secretary Artem Turkin.

Dalam urutan karier diplomatik, sekretaris ketiga masih termasuk jenjang diplomat muda, dengan urutan sebagai berikut attache-third secretary-second secretary-first secretary-counsellor-minister counsellor-minister.

Diplomat senior Indonesia tersebut juga menyampaikan Kemlu RI telah memanggil pihak Kedubes Rusia untuk meminta penjelasan tentang diplomat yang terekam dalam video tersebut.

Dia juga mengimbau media untuk lebih berhati-hati dalam memverifikasi penyebutan nama dan jabatan diplomatik dalam pemberitaan karena berkaitan dengan hubungan baik Indonesia dengan negara yang bersangkutan.

Berita Terkait

Berita Terkini

Pencurian di Toko Elektronik Boyolali, Uang Rp66 Juta dan 32 TV LED Raib

Pencurian terjadi di sebuah toko elektronik di Jl Pandanaran, Boyolali. Uang puluhan juta beserta puluhan barang elektronik digondol maling.

Tembok Dilubangi, Toko Elektronik di Boyolali Disatroni Maling, Kerugian Tembus Rp100 Juta

Sebuah toko elektronik di Jl Pandanaran, Boyolali, menjadi sasaran pencurian. Kejadian itu menyebabkan kerugian hingga sekitar Rp100 juta.

Meski Sudah Divaksin, Wali Kota Salatiga Terpapar Covid-19

Wali Kota Salatiga, Yuliyanto terpapar Covid-19 meski telah menjalani vaksinasi Covid-19 jenis Sinovac pada Februari lalu.

Perusahaan Perkebunan Serat Terbesar Hindia Belanda Ada Di Wonogiri Loh, Ini Lokasinya

Perusahaan perkebunan serat yang memproduksi tali tambang kapal, karung goni, dan lain-lain pada masa Hindia Belanda ada di Wonogiri.

Tempe Bacem Kaleng Magelang Melintasi Melintasi Pasar Dunia

Usaha menengah kecil dan mikro di Kabupaten Magelang terus berinovasi, salah satunya pengrajin tempe dalam kaleng yang justru diminati pasar luar negeri.

Covid-19 Varian India di Kudus, Ini Langkah Gubernur Ganjar

Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, meminta sejumlah pemerintah kabupaten di Jateng mencanangkan gerakan di rumah saja.

2 SMKN Jogja Ini yang Masuk Top 1.000 Sekolah Terbaik

Jogja punya sekolah menengah kejuruan negeri terbaik yang bisa lolos dalam Top 1.000 sekolah terbaik nasional berdasarkan nilai rerata TPS UTBK tertinggi pada tahun 2020.

Braak, Sepeda Motor Terjepit Seusai Tabrak Bus BST Dekat Flyover Purwosari Solo 

Kecelakaan lalu lintas antara Bus BST dan sebuah sepeda motor terjadi di Jl. Slamet Riyadi atau sisi timur Flyover Purwosari pada Minggu (13/6/2021)

Solo Uji Coba Angkutan Bus Listrik dan Bus Low Deck, Lewat Koridor Mana?

Bus listrik dan bus low deck segera diuji coba di jalanan Kota Solo, rencananya angkutan feeder juga akan diganti mobil bertenaga listrik.

Tradisi Memanggil Jin di Daerah Ini Jadi Atraksi Wisata

Tarian yang berisi tradisi memanggil jin ini telah menjadi bagian dari pertunjukan untuk menyambut tamu-tamu penting yang datang.

Tanpa Lelah, Petugas Rutin Sterilisasi Asrama Haji Donohudan Boyolali

Sterilisasi kawasan Asrama Haji Donohudan di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali, terus dilakukan untuk menekan potensi persebaran Covid-19.

Tahu Bakso, Kudapan Khas Ungaran yang Bikin Nagih

Selain dikenal dengan lumpia dan juga bandeng presto, Semarang juga memiliki jajanan khas, yaitu tahu bakso yang aslinya berasal dari Kota Ungaran.