Semarang-Pekalongan Terancam Tenggelam, DPRD Jateng Minta Pembangunan Pabrik di Pesisir Pantura Disetop

Anggota DPRD Jateng meminta pembangunan pabrik di kawasan pesisir pantura yang terancam tenggelam dihentikan.

 Ilustrasi banjir rob di Pekalongan, Jawa Tengah. (Antara Foto)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi banjir rob di Pekalongan, Jawa Tengah. (Antara Foto)

Solopos.com, SEMARANG – Wakil Ketua Komisi D DPRD Jateng, Hadi Santoso, meminta lembaga eksekutif untuk mengkaji ulang rencana pembangunan proyek industri di kawasan pesisir pintura yang terancam tenggelam.

PromosiBlak-Blakan Wali Kota Gibran: Menciptakan Multiplier Effect Tirtonadi

Upaya itu dilakukan sebagai salah satu cara mengantisipasi ancaman penurunan permukaan tanah di kawasan pesisir pantai utara (pantura).

Penurunan tanah menjadi masalah serius di kawasan pesisir Jawa Tengah. Bahkan, pakar geodesi ITB, Heri Andreas, memprediksi penurunan tanah di kawasan pesisir membuat tiga wilayah Jateng di Kawasan pantura, yaitu Semarang, Demak, dan Pekalongan bakal tenggelam lebih dulu dibanding Jakarta.

Hadi menilai prediksi pakar ITB itu sebagai sebuah peringatan bagi pemerintah di Jateng untuk segera berbenah, salah satunya mengkaji tata pola dan struktur ruang di kawasan pesisir.

“Tata pola dan struktur ruang, khususnya untuk mengurangi tekanan dan beban tanah di kawasan pesisir harus mulai dilakukan. Hentikan pembangunan pabrik dan perumahan di lokasi yang risiko landsubsidence tinggi,” ujar Hadi kepada Semarangpos.com, Kamis (5/7/2021).

Baca juga: Semarang, Demak, & Pekalongan Diprediksi Tenggelam

Selain pembangunan pabrik, Hadi juga meminta pemerintah untuk lebih memanfaatkan sistem pemanfaatan air melalui jaringan pipa di kawasan industri yang banyak berdiri di kawasan pesisir pantura Jateng yang terancam tenggelam.

Menurutnya, pengambilan air tanah yang masif menjadi salah satu penyebab penurunan permukaan tanah atau land subsidence.

“Ini menjadi alarm bagi pemerintah agar melengkapi sistem pemanfaatan air di kawasan industri. Pantura harus nol pengambilan air tanah,” ujar politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu.

Hadi menambahkan ada kemungkinan pabrik-pabrik yang berdiri di kawasan industri sudah mulai menggunakan jaringan pipa untuk memenuhi kebutuhan air.

Baca juga: Wiiii… Mantan Atlet Badminton China Huang Hua Rival Susi Susanti Ternyata Tinggal di Klaten Hlo! Ini Profilnya

SPAM Regional Petanglong

Namun, tidak menutup kemungkinan pelaku industri di luar Kawasan pantura Jateng, seperti pabrik maupun hotel yang masih mengeksploitasi air tanah, dengan menggunakan sumur dalam.

Hadi menyebut masalah pengambilan air tanah sebenarnya sudah disiasati pemerintah dengan membangun Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Regional Petanglong di Desa Krompeng, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan.

SPAM Regional Petanglong itu mampu memenuhi akses air minum aman bagi penduduk di kawasan pesisir yang tersebar di Kabupaten Batang, Kabupaten Pekalongan, dan Kota Pekalongan.

Baca juga: Profil Dodit Mulyanto, Komika Sukses Lulusan UNS Solo 

SPAM Petanglong memanfaatkan air dari Bendungan Jambangan dan Bendungan Kaliboyo sehingga memberi tambahan pasokan air baku bagi penduduk di tiga kabupaten tersebut.

“Selain itu kita juga harus mulai merawat lingkungan dengan menggalakkan penanaman mangrove agar kembali terbentuk garis pantai dan menangkal sedimen transport. Penanaman mangrove bisa mengisi daratan dan menjadikan ekosistem estuary semaki hijau dan kaya akan unsur-unsur yang menopang keberlangsungan kehidupan makhluk,” beber Hadi.

Berita Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Buka Cabang di Semarang, Sahid Tour Tawarkan Paket Haji Khusus

Biro perjalanan dan wisata, Sahid Tour, memperluas jaringannya dengan membuka kantor cabang di Kota Semarang, Jawa Tengah (Jateng).

Korban Ledakan di Ponpes Klambu Grobogan, Seorang Pemuda

Diketahui pemuda yang mengalami luka bernama Azka berusia 18 tahun yang merupakan anak pemilik rumah yang terjadi ledakan.

Ganjar: Literasi Keberagaman Perlu Direplikasi ke Sekolah di Jateng

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, berharap program literasi keberagaman yang diusung Solopos Institute diterapkan di seluruh sekolah di Jateng.

Duar! Ledakan Keras di Ponpes Klambu Grobogan, Satu Orang Jadi Korban

Sebuah ledakan keras terjadi di rumah dekat Ponpes Darul Masyruh, Desa Penganten, Kecamatan Klambu, Kabupaten Grobogan.

Ganjar Beri Pujian Program Literasi Keberagaman Solopos Institute

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, memberikan apresiasi terhadap program Literasi Keberagaman Solopos Institute yang diterapkan di sekolah-sekolah di wilayahnya.

Omicron Merebak, Ganjar Imbau Warga Tidak Gelar Perayaan Imlek 2022

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, meminta warga untuk tidak menggelar perayaan Imlek 2022 karena ancaman Covid-19 varian Omicron.

Tradisi Mandi Kembang Leson Tujuh Rupa di Wonosobo, Ini Artinya...

Salah satu tradisi yang masih dilestarikan masyarakat di Wonosobo, Jawa Tengah, yaitu mandi kembang leson menggunakan kembang tujuh rupa.

Gelar Apel, Polres Grobogan Ingin Wujudkan Zero Knalpot Brong

Polres Grobogan hingga Kamis (27/1/2022) telah menindak dan memusnahkan 215 knalpot brong dengan cara dipotong kemudian dilindas.

Bupati Tak Ingin Ada Omicron di Kabupaten Grobogan

Pemkab Grobogan tetap melakukan antisipasi, namun tidak ingin ada kasus Omicron di Grobogan.

Netizen Geger! Bupati Husein Prediksi Omicron Sudah Masuk Banyumas

Bupati Banyumas Achmad Husein membuat geger netizen setelah menyebut virus SARS CoV-2 varian Omicron telah masuk Banyumas.

Tak Cuma di Semarang, Harta Pengusaha Terkaya Asia Tersebar Luas

Aset kerajaan bisnis yang dibangun pengusaha terkaya Asia dari Semarang, Jawa Tengah, Oei Tiong Ham, bukan hanya berada di Indonesia. Melainkan tersebar di berbagai negara.

Misteri Akhir Hayat Pengusaha Terkaya Asia Semarang: Warisan Disita

Akhir hayat Oei Tiong Ham si pengusaha terkaya Asia dari Semarang, Jawa Tengah, menyimpan misteri. Baik tentang penyebab kematian hingga sengketa harta warisan.

Dibuka, Penerimaan Anggota Polri dari Jalur Sarjana, Simak Caranya Lur!

Kepolisian Republik Indonesia atau Polri membuka pendaftaran siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) tahun 2022.

Triawan Munaf Kepincut Baju Adat Ganjar Pranowo, Seperti Apa Sih?

Komisaris Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia, Triawan Munaf, tertarik dengan baju adat yang dikenakan Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo.

Kerupuk Tayamum, Makanan Legend Khas Pantura Kriuk-Kriuk Shrpp

Kerupuk/krupuk tayamum alias kerupuk pasir atau kerupuk melarat merupakan salah satu makanan khas Pantura Jawa yang melegenda.

Istana Gergaji, Warisan Pengusaha Terkaya Asia di Semarang

Istana Gergaji merupakan salah satu warisan peninggalan kerajaan bisnis pengusaha terkaya Asia, Oei Tiong Ham, di Semarang, Jawa Tengah.