Sekelumit Kisah di Warung Kuliner Anjing Solo, 45 Menit Didatangi 8 Pembeli

Salah satu warung kuliner daging anjing di Kota Solo masih cukup ramai didatangi pembeli. Dalam waktu 45 menit saja ada delapan pembeli yang datang.

 Warung makan rica-rica daging anjing di Solo, Minggu (18/2/2018). (Nicolous Irawan/JIBI/Solopos)

SOLOPOS.COM - Warung makan rica-rica daging anjing di Solo, Minggu (18/2/2018). (Nicolous Irawan/JIBI/Solopos)

Solopos.com Stories

Solopos.com, SOLO — Banyaknya penggemar kuliner olahan daging anjing di Kota Solo sepertinya memang bukan isapan jempol belaka. Warung kuliner daging anjing meski berjualan sembunyi-sembunyi atau dengan nama disamarkan hampir tiap hari ramai didatangi pembeli.

PromosiTokopedia Card Jadi Kartu Kredit Terbaik Versi The Asian Banker Awards 2022

Solopos.com sempat mengunjungi salah satu warung olahan daging anjing di Solo, pada Kamis (22/9/2022). Warung itu berukuran cukup besar.

Di warung dengan bangunan permanen itu tersedia 10 meja makan dan masing-masing meja makan memiliki enam tempat duduk. Ada satu pengunjung yang saat itu sedang menyantap olahan daging anjing di warung itu.

Sementara enam orang atau tenaga kerja terlihat beraktivitas sesuai bagian pekerjaan mereka. Para karyawan atau pengelola usaha langsung mendekat dan menyodorkan daftar menu ketika ada orang yang hendak masuk warung kuliner daging anjing di Solo itu. Terlebih jika orang tersebut merupakan pelanggan baru.

Hal itu supaya calon pelanggan tidak kecele atau salah masuk warung itu karena menu kuliner yang ditawarkan berupa olahan daging anjing. Selama berada di warung itu sekitar 45 menit, Solopos.com menghitung ada delapan orang yang datang membeli olahan daging anjing.

Baca Juga: Rantai Bisnis Perdagangan Anjing di Solo, Daerah Pemasok Masih Endemik Rabies

Ada yang dimakan di tempat dan ada juga yang dibungkus untuk dibawa pulang. Tersedia menu rica-rica dan daging goreng. Menu goreng terdiri dari potongan daging, kulit, serta iga anjing yang berukuran kecil seperti dadu.

Menu goreng disajikan dengan lalapan berupa selada, timun, dan sambal tomat mentah. Nasi putih dengan minuman teh atau jeruk melengkapi satu porsi daging anjing goreng itu. Daging anjing goreng itu sedikit lemak.

Pernah Berhenti Jualan Kuliner Daging Anjing

Daging dengan tulangnya mudah terpisah dan empuk. Satu porsi dengan nasi putih serta minum es teh dihargai Rp26.000. Masakan di warung itu habis menjelang pukul 16.00 WIB.

Pengelola warung yang enggan menyebutkan namanya kepada Solopos.com menjelaskan sudah cukup lama berjualan kuliner olahan daging anjing di Solo. Ia pun mengaku pernah beralih usaha menjual menu kuliner daging ayam dan itik, namun kemudian kembali lagi berjualan daging anjing.

Baca Juga: Menelisik Rantai Bisnis Perdagangan Anjing di Solo sampai Jadi Rica-Rica Gukguk

Ia enggan menjawab ketika ditanya Solopos.com alasannya beralih ke menu kuliner selain anjing namun kemudian kembali lagi berjualan menu daging anjing. Sementara itu, lurah setempat, J, mengatakan sepengetahuannya ada tiga warung kuliner olahan daging anjing di wilayah kelurahannya.

Satu di antaranya, yakni yang dikunjungi Solopos.com. Menurut J, warung itu termasuk luar biasa banyak pelanggannya, khususnya pada Jumat-Sabtu. Kondisi parkir hampir selalu penuh. Dia mengatakan dulu para pelanggan banyak yang dari luar kota jika dilihat dari pelat nomor kendaraannya.

kuliner anjing solo
Salah satu menu olahan daging anjing digoreng. (Solopos/Wahyu Prakoso)

Kondisi itu berubah sejak ada penangkapan penyelundup anjing di wilayah Sukoharjo beberapa waktu lalu. Belum lagi ramainya pemberitaan terkait daging anjing dan desakan agar pemerintah mengeluarkan larangan perdagangan daging anjing.

Ditambah lagi situasi pandemi Covid-19 membuat warung itu sepi. “Konsumen [mungkin] dulu nyaman namun sekarang [ada yang] terusik juga,” jelasnya kepada Solopos.com, Jumat (24/9/2022).

Baca Juga: Gibran soal Maraknya Kuliner Anjing di Solo: Pedagang-Konsumen Sama-sama Salah

Menurut J, saat sepi pembeli akibat pandemi, warung kuliner daging anjing di Solo itu pernah beralih usaha ke olahan daging ayam dan itik serati. Namun hal itu tidak bertahan lama. “Itu ayam sama mentok ya tidak bertahan lama. Kapannya saya enggak tahu persis, saya enggak nggatekne,” katanya.

Desakan Larangan Perdagangan Daging Anjing

Dia mengatakan warung itu beralih berjualan daging ayam dan itik sekitar tahun ini dan tak lebih dari setengah tahun kemudian kembali berjualan olahan daging anjing. Dia menjelaskan warung itu beralih usaha karena ada tekanan.

“Karena ada tekanan itu tadi beralih sendiri nyatanya enggak laku. Padahal ngopeni anak bojo. Ya tantangannya konsumen wong jualan kan modal. Kalau enggak ada pembeli kan rugi modal paling tidak 500 [Rp500.000 per hari]” jelasnya.

Seperti diketahui, desakan agar pemerintah melarang perdagangan daging anjing belakangan ini semakin gencar disuarakan masyarakat pencinta anjing maupun kucing. Menurut mereka, anjing bukan lah hewan konsumsi dan peredarannya yang dilakukan diam-diam tanpa pemeriksaan kesehatan rawan menyebarkan penyakit rabies.

Baca Juga: Akhirnya Bertemu Gibran, DMFI Akui Tak Mudah Larang Daging Anjing di Solo

Bahkan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka pun sudah menyatakan komitmen untuk menghentikan perdagangan daging anjing. Menurutnya, tingginya konsumsi dan perdagangan daging anjing di Solo tidak selaras dengan branding Solo sebagai kota tujuan wisata budaya.

Wali Kota menyadari upaya menghentikan perdagangan daging anjing itu tidak lah mudah karena menyangkut banyak pihak, mulai dari pedagang, jagal, pemasok, hingga konsumen. Strategi yang dilakukan harus menyeluruh agar upaya menghentikan perdagangan daging anjing itu benar-benar berhasil.

Daftar dan berlangganan Espos Plus sekarang. Cukup dengan Rp99.000/tahun, Anda bisa menikmati berita yang lebih mendalam dan bebas dari iklan dan berkesempatan mendapatkan hadiah utama mobil Daihatsu Rocky, sepeda motor NMax, dan hadiah menarik lainnya. Daftar Espos Plus di sini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Solopos.com - Panduan Informasi dan Inspirasi

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Berita Terkini

      Syiar Kedamaian, Komunitas Ini Bagikan Ratusan Kaus dan Bunga di Solo Baru

      Community Masyarakat Solo Cinta Damai melakukan aksi sosial membagi ratusan kaus, bunga, dan stiker, di traffict light kawasan The Park Mall Solo Baru, Grogol, Sukoharjo, Jumat (9/12/2022).

      Selamat! Gerakan Literasi Sukoharjo Tembus Top 45 Kompetisi Inovasi Nasional

      Inovasi gerakan literasi Sukoharjo (Gelis) yang diinisiasi Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupaten Sukoharjo mendapatkan penghargaan bergengsi Top 45 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP).

      Di Dayu Karanganyar, Jejak Sungai Besar Purba Ditemukan

      Di Desa Dayu, Kecamatan Gondangrejo, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah menyimpan jejak sungai besar purba yang terekam dalam salah satu lapisan tanahnya.

      Sejumlah Plafon Pasar Ir. Soekarno Sukoharjo Jebol, Perbaikan Dianggarkan 2023

      Sejumlah atap plafon di Pasar Ir. Soekarno Sukoharjo jebol. Sementara pemerintah menganggarkan perbaikan pada 2023.

      Buruh Sukoharjo Minta Para Pengusaha Jalankan Struktur Skala Upah

      Ketua Asosiasi Serikat Buruh Sukoharjo dan Ketua Partai Buruh Sukoharjo, minta pengusaha menjalankan skala upah.

      Profil Taufik M Widodo, MC Acara Ngunduh Mantu Nikahan Kaesang-Erina di Solo

      Taufik M Widodo yang merupakan penyiar senior RRI Solo didapuk menjadi master of ceremony atau MC pada rangkaian acara ngunduh mantu nikahan Kaesang-Erina.

      Pengumuman! Pilkades Serentak 67 Desa di Klaten Paling Cepat Digelar Juli 2023

      Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di Klaten pada 2023 direncanakan digelar antara Juli-Agustus 2023.

      Arus Lalu Lintas Solo akan Dipantau Drone Polri saat Nikahan Kaesang-Erina

      Polda Jateng mengerahkan drone untuk memantau situasi arus lalu lintas di Solo saat acara nikahan Kaesang-Erina, sekaligus penindakan pelanggaran dengan sistem ETLE.

      Ada Alpukat Jumbo di Lereng Merapi Klaten, Harganya Sempat Tembus Rp40.000/Kg

      Desa Sidorejo, Kecamatan Kemalang merintis kampung alpukat.

      Akhirnya, BLT Sapu Jagat Karanganyar Tahap I Rp1,353 Miliar Cair

      Pemkab Karanganyar akhirnya mencairkan BLT Sapu Jagat untuk ratusan penerima. Mereka menjanjikan ada penyaluran BLT tahap kedua sebelum akhir tahun dengan sasaran yang berbeda.

      Sah! Pasangan Penghayat Kepercayaan Ini Resmi Menikah di Jatisrono Wonogiri

      Hujan deras membalut suasana sakral perkawinan Nanda Linduarda, 23 dan Iqas Cahyaning Suwartini, 20, di Sanggar Candi Busana, Desa Gunungsari, Kecamatan Jatisrono, Kabupaten Wonogiri, Selasa (6/12/2022).

      Bocah Balita Telantar di Sragen Dapat Tawaran Bantuan Operasi Bibir Sumbing

      Anak balita yang ditemukan telantar di bawah overpass tol Sragen-Ngawi di Ngrampal, Sragen kini masih dirawat di RSUD Sragen. Ada sejumlah yayasan yang menawarkan bantuan operasi bibir sumbung si anak.

      Pemkab Sragen Kini Punya Aplikasi yang Bisa Awasi Hibah untuk Tempat Ibadah

      Bagian Kesra Setda Sragen kini memiliki aplikasi yang bisa memantau dan mengevaluasi penyaluran bantuan hibau untuk tempat ibadah. Namanya Sinapati Plus.

      Dijual Rp9.500/Kg, 3,5 Ton Beras di Pasar Murah Tasikmadu Ludes dalam 1 Jam

      Dispertan PP Karanganyar untuk kali ketiga menggelar pasar murah sejumlah kebutuhan pokok. Kali ini digelar di Kantor Kecamatan Tasikmadu.

      Ketika Spanduk Bergambar Ganjar Pranowo Mendadak Bertebaran di Jalan Solo-Jogja

      Satpol PP dan Damkar Klaten mencopoti ratusan spanduk dan banner liar yang bertebaran di sepanjang ruas jalan raya Solo-Jogja.