Es dawet selasih Bu Dermi. (Pictagram)

Solopos.com, SOLO – Es dawet selasih khas Solo sangat cocok dinikmati saat cuaca panas. Kesegaran kuliner yang satu ini dijamin melegakan tenggorokan yang kering. Es dawet memang mudah ditemukan di berbagai tempat.

Seperti es dawet ayu dari Banjarnegara hingga es dawet hitam khas Purworejo. Tapi, bagi orang Solo, tetap es dawet selasih juaranya. Lantas, apa yang membedakan es dawet selasih dengan minuman sejenisnya?

Dihimpun dari berbagai sumber, Selasa (29/10/2019), es dawet selasih khas Solo punya cita rasa yang khas. Sebenarnya, minuman ini serupa dengan es dawet lainnya. Seporsi es dawet selasih terdiri dari santan, dawet, dan kinca sebagai pemanis. Perbedaannya terletak pada penambahan biji selasih dalamnya.

Biji selasih yang berbentuk bintik hitam akan terlihat melayang di air santan. Keberadaan selasih akan membuat es dawet terasa berbeda saat diseruput.

Es dawet selasih sangat mudah dijumpai di Pasar Gede Solo. Namun, yang paling terkenal bahkan sampai menjadi langganan Presiden Joko Widodo adalah Es Dawet Telasih Bu Dermi.

Es Dawet Telasih Bu Dermi sudah ada sejak 1930-an. Semangkuk es dawet legendaris ini dihargai Rp9.000. Selain digemari masyarakat, es dawet yang satu ini juga sangat populer di kalangan pejabat.

Es dawet yang satu ini punya isian cukup komplit. Seporsi es dawet legendaris ini berisi santan, kinca, dawet, ketan hitam, tape ketan, bubur sumsum, dan tak ketinggalan, biji selasih.

Dawet yang dipakai terbuat dari bahan-bahan tradisional, sehingga rasanya dijamin lezat. Dawet dibuat dari tepung beras dengan pewarna hijau sari daun suji. Agar terasa manis, gula pasir ditambahkan ke dalam adonan dawet tersebut.

 


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten