Lahan bekas Pasar Klewer timur. (Solopos-Dok)

Solopos.com, SOLO -- Proyek revitalisasi Pasar Klewer Solo sisi timur saat ini tengah memasuki tahap lelang. Proyek senilai Rp60,5 miliar itu mulai dilelang di laman resmi Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) nasional.

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo memastikan pembangunan Pasar Klewer timur bakal dimulai pertengahan September mendatang. Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Solo, Heru Sunardi, mengatakan lelang tersebut mendahului izin penganggaran tahun jamak (multiyears) dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Izin penganggaran tahun jamak dari Menteri memang belum turun, tapi Dirjen Cipta Karya sudah mengajukan izin dispensasi agar lelang bisa dilakukan lebih dulu karena uangnya sudah ada.

"Lelang dilakukan menyusul Peraturan Presiden [Perpres] tentang pembangunan pasar-pasar yang terkena musibah. Pasar Klewer Timur bareng belasan pasar lain,” kata dia kepada wartawan, Rabu (31/7/2019).

Heru mengatakan anggaran senilai itu untuk mengakomodasi keinginan Kementerian Perdagangan yang menambah ornamen batu andesit dan sejumlah hijauan untuk mendukung pasar hijau. Pasar dibangun menghadap ke timur dengan kanopi pada bagian muka.

Fasad tersebut dipercantik sehingga memunculkan kekhasan pasar tradisional. Desainnya basement dan semi-basement. Targetnya dikerjakan pada 2019 selama 3,5 bulan. Tahun berikutnya tinggal menaikkan semi-basement dan finishing dalam waktu 4,5 bulan.

"Basemen Pasar Klewer barat dan timur hanya selisih 20 sentimeter, nanti bergabung. Parkir basement Pasar Klewer Timur hanya khusus sepeda motor, mobil di basement barat,” ungkap Heru.

Pembangunan tersebut dipastikan memengaruhi penggunaan Alun-alun Utara untuk pasar darurat. Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo, bakal mengusahakan perpanjangan sewa Alun-alun Utara (Alut) tanpa biaya atau gratis.

Perpanjangan tersebut dikarenakan pembangunan Pasar Klewer Timur dipastikan tidak akan rampung pada tahun ini sehingga pasar darurat harus diperpanjang minimal sampai April tahun depan.

“Saya usahakan, saya rayu agar sewa empat bulan itu gratis. Mungkin sebagai bonus karena kami sudah menyewa Alut sampai perpanjangan tiga kali,” kata dia beberapa waktu lalu.



Suharsih
Editor:
Suharsih

Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten