Tutup Iklan
Fitria Ariyanto/Istimewa

Solopos.com, SOLO -- Nasib sekolah dasar negeri (SDN) dewasa ini menjadi perhatian dan memunculkan keprihatinan. Hampir merata kita jumpai di berbagai daerah keadaan SDN yang sepi peminat, alias kekurangan siswa.

Tidak sedikit SDN yang jumlah siswanya kurang dari 10 orang, bahkan ada yang tidak mendapatkan seorang pun siswa saat tahun ajaran baru. Keadaan tersebut menjadikan alasan pemerintah daerah melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan menutup atau menggabungkan beberapa SDN.

Banyak SDN yang kalah bersaing dengan SD swasta. Banyak orang tua yang mendaftarkan anak ke sekolah swasta sehingga sekolah negeri kekurangan siswa. Saat ini sekolah swasta lebih diminati orang tua siswa, karena berbasis keagamaan (punya kelas dan program unggulan) dan memiliki waktu belajar yang lama (full day).

Bagi orang tua yang kedua-duanya bekerja, menitipkan anak di sekolah menjadi pilihan daripada menitipkan anak kepada pembantu rumah tangga. Kalau kita cermati, sudah berjalan sekitar 14 tahun program pendidikan gratis yang sampai saat ini belum pernah dievaluasi.

Sebagian pihak berpendapat gratis tapi problematis dan berkesan kepentingan politis sesaat.  Banyak persoalan yang dihadapi sekolahan. Pencairan dana bantuan operasional sekolah kadang-kadang terlambat dan kaku dalam pengelolaannya.

Hal tersebut berdampak pada menurunnya pelayanan mutu pendidikan di sekolah negeri karena kesulitan mengembangkan berbagai kegiatan di sekolah yang menunjang kemajuan sekolah dan pendidikan. Kini menjadi tren di masyarakat bahwa orang tua lebih bangga menyekolahkan anak di sekolah swasta yang notabene berbayar lebih mahal.

Banyak orang tua sibuk dan jarak rumah dengan sekolah cukup jauh tapi para orang tua tetap bersemangat mengantar dan menjemput putra putrid mereka di sekolah. Harapan  masyarakat sekarang bukan hanya anak sekadar pintar pengetahuan secara intelektual, tapi juga bagus agamanya.

Banyak orang tua berharap anak memiliki religiositas yang kuat sebagai fondasi utama dalam bekal kehidupan, antara lain ketaatan dalam  ibadah, kemampuan membaca Alquran dengan baik dan benar bagi yang beragama Islam, dan pengamalan agama berupa sopan santun dan budi pekerti.

Pendidikan Agama

Keterbatasan SDN adalah minimnya jam belajar pendidikan agama dan durasi waktu interaksi antara guru dan siswa. Ini mengakibatkan kurang efektifnya pendidikan agama di sekolah negeri. Hal inilah yang menjadi perhatian sebagian masyarakat kita.

Menyikapi fenomena perkembangan pendidikan di SDN tersebut, sudah saatnya pengelola SDN berbenah diri. Jangan sampai berkembang citra bahwa SDN adalah sekolah MPR, yaitu sekolah masyarakat berpenghasilan rendah.

SDN harus mampu bersaing, harus mengembangkan daya saing. Sekolah harus mampu menarik siswa, meningkatkan kualitas pelayanan pendidikan, dan menyesuaikan diri dengan tren kebutuhan perkembangan di masyarakat.

Pengelola SDN harus segera berbenah diri, yaitu melakukan school improvement. Improvement merupakan kata dalam bahasa Inggris yang berarti perbaikan. School improvement adalah perbaikan sekolah. Kajian peningkatan sekolah (school improvement) pada awalnya mengkaji upaya meningkatkan kualitas pendidikan dalam tataran praktis proses pembelajaran dan kondisi yang terkait.

Pada perkembangan berikutnya istilah school improvement ini tidak hanya difokuskan pada proses di kelas, namun bergerak ke arah yang lebih luas dan mendalam pada semua berbagai macam tujuan pendidikan (Bollen, 1996: 3).

Menurut Zaenal Alimin, school improvement sama dengan perbaikan mutu sekolah. Salah satu gerakan ini di negara berkembang adalah dengan mempromosikan pendidikan dasar untuk semua, yaitu memberi kesempatan kepada semua anak untuk mendapatkan pendidikan dasar di sekolah (meningkatkan akses).

Hanya memberi kesempatan kepada anak untuk mendapatkan pendidikan di sekolah adalah tindakan yang membuang-buang waktu, tenaga, dan sumber daya kecuali apa yang terjadi di sekolah bermanfaat, relevan dangan masyarakat, efektif, dan cocok dengan kebutuhan anak. Dengan kata lain pendidikan harus berkualitas.

Dalam school improvement diperlukan penyusunan program peningkatan mutu yaitu school review. Berdasarkan panduan manajemen sekolah (Departemen Pendidikan Nasional, Handout Pelatihan Calon Kepala Sekolah, Direktorat Sekolah Lanjutan Pertama, 2000) school review adalah suatu proses ketika seluruh komponen sekolah bekerja sama, khususnya dengan orang tua dan tenaga profesional (ahli) untuk mengevaluasi dan menilai efektivitas sekolah serta mutu lulusan.

Peningkatan Sekolah

School review dilakukan untuk menjawab pertanyaan apakah yang dicapai sekolah sudah sesuai dengan harapan orang tua siswa dan siswa sendiri; bagaimana prestasi siswa; faktor apakah yang menghambat upaya untuk meningkatkan mutu; serta apakah faktor-faktor pendukung yang dimiliki sekolah.

School review akan menghasilkan rumusan tentang kelemahan-kelemahan, kelebihan-kelebihan, dan prestasi siswa, serta rekomendasi untuk pengembangan program tahun mendatang. Ada beberapa hal yang bisa dilakukan dalam school improvement pada SDN.

Pertama, masalah pembelajaran yang kurang  tepat: terlalu katat, mutu  guru yang buruk, tidak responsif terhadap kebutuhan anak. Solusinya dengan memberikan dukungan kepada guru menjadi reflektif dan aktif berupa pelatihan guru di tempat kerja/di sekolah (in house training).

Kedua, sekolah tidak relevan dengan kehidupan dalam masyarakat, tidak berhubungan dengan tantangan kehidupan. Solusinya dengan menciptakan sistem yang fleksibel yang dapat beradaptasi dengan perubahan dengan dukungan jaringan yang luas. Menyesuaikan sistem kepada anak, bukan menyesuaikan anak kepada sistem.

Ketiga, sistem yang kaku dan tidak tepat sebagai warisan penjajah dan tekanan dari negara donor. Solusinya dengan belajar dari keberhasilan pendidikan nonformal/informal. Merancang kurikulum sesuai dengan kebutuhan masyarakat dengan membuka akses yang luas.

Keempat, menggunakan praktik pembelajaran yang efektif dan menciptakan iklim sekolah yang kolaboratif untuk meningkatkan belajar siswa. Investasi dalam pengembangan profesionalitas guru untuk meningkatkan instruksi, yakni fokus mendukung peningkatan pembelajaran.

Kelima, berpartner dengan keluarga dan masyarakat untuk mendukung pelayanan pendidikan di sekolah. Dengan adanya school review to improvement ini akan memicu dan memacu peningkatkan mutu pelayanan pendidikan di SDN dengan melibatkan peran orang tua siswa atau masyarakat.

Salah satu pilihan logis adalah tentang penguatan karakter dan religiositas siswa. Bagi sekolah-sekolah swasta yang mampu mengadakan komunikasi dan koordinasi yang baik (misalnya kegiatan parenting) biasanya akan tumbuh berkembang semakin maju.

Harapannya dengan melakukan school review to improvement, SDN juga memiliki program unggulan religiositas dan mampu bersaing kembali dengan sekolah swasta, menjadi sekolah murah tapi bukan sekolah murahan.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten