Sambut HUT RI! 77 Merah Putih Berkibar di Omah Bendera Krakitan Klaten

Ratusan anak dan warga Dukuh Bugel, Desa Krakitan, Kecamatan Bayat menggelar kirab bendera Merah-Putih, Minggu (14/8/2022).

Minggu, 14 Agustus 2022 - 16:55 WIB Penulis: Taufiq Sidik Prakoso Editor: Ponco Suseno | Solopos.com

SOLOPOS.COM - Anak-anak dan warga mengarak bendera Merah-Putih dari tepi Rawa Jombor hingga Omah Bendera yang menempati rumah salah satu warga Dukuh Bugel, Desa Krakitan, Kecamatan Bayat, Minggu (14/8/2022). (Solopos.com/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN — Ratusan anak dan warga Dukuh Bugel, Desa Krakitan, Kecamatan Bayat menggelar kirab bendera Merah Putih, Minggu (14/8/2022). Jumlah bendera yang dikirab sebanyak 77, sesuai HUT ke-77 Kemerdekaan Indonesia.

Kirab dilakukan dari tepi Rawa Jombor. Berjalan ratusan meter, iring-iringan kirab membawa tumpeng dengan bagian ujung tertancap bendera Merah Putih.

Kegiatan itu diikuti anak usia TK, SD, dan SMP serta anggota Inkai. Tak hanya itu, kegiatan diikuti warga mulai dari pemuda hingga nenek-nenek.

Seusai kirab, mereka menggelar upacara bendera di halaman rumah warga sekaligus peresmian Omah Bendera Wonosegoro.

Inisiator kegiatan, Asim Sulistyo, mengatakan kegiatan itu ditujukan melestarikan tradisi yang sudah dilakukan orang tuanya. Saban tahun, keluarga Asim memiliki tradisi memasang bendera dengan jumlah sesuai HUT Kemerdekaan.

Baca Juga: Jelang HUT Kemerdekaan RI, Ini Deretan Film Bertema Perjuangan

“Setiap tahun tambah satu bendera,” kata Asim.

Asim menjelaskan orang tuanya bernama Hadi Sumarto merupakan seorang petani yang ikut memupuk rasa nasionalisme melalui jalur agama. Sedari kecil, Asim mengatakan ayahnya secara pribadi memasang bendera di depan rumah menjelang peringatan HUT Kemerdekaan. Hal itu dilakukan Hadi sejak 1960-an.

Saat peristiwa G30S pada 1965, Hadi tetap melakukan tradisi memasang bendera di halaman rumah.

“Di sini dulu menjadi basis organisasi terlarang. Pernah juga bendera yang terpasang itu dicabuti. Tetapi tetap memasang bendera lagi,” kata Asim.

Baca Juga: “Tamasya” ke Rengasdengklok Memurnikan Kemerdekaan Indonesia

Sepeninggal ayahnya pada 1997, Asim melanjutkan tradisi memasang bendera Merah-Putih di depan rumahnya hingga kini. Tak hanya memasang, Asim mengajak berbagai elemen mengirab bendera sekaligus memupuk semangat cinta Tanah Air.

Terkait Omah Bendera, Asim menjelaskan diberi nama nama Wosonegoro sesuai nama kakeknya. Wosonegoro merupakan salah satu warga Krakitan yang ikut berjuang melawan para penjajah.

“Omah bendera dimaksudkan untuk menyimpan bendera sekaligus menyimpan dokumentasi terkait kegiatan di sini. Harapannya bisa menjadi salah satu tempat menanamkan semangat cinta NKRI,” jelas Asim.

Kepala Desa (Kades) Krakitan, Nurdin, mengapresiasi konsistensi keluarga besar Wosonegoro terus menggelorakan semangat nasionalisme ke generasi muda. Dia berharap langkah yang dilakukan di Dukuh Bugel bisa menular ke kampung lainnya di Krakitan.

Baca Juga: Dari Kuliner hingga Wisata, Ini Daftar Promo HUT ke-77 Kemerdekaan RI

“Ini tentu saja mendukung Krakitan yang sudah dicanangkan menjadi salah satu Desa Pancasila. Ini menjadi ikon desa dan kami berharap bisa memotivasi masyarakat secara luas,” kata dia.

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif
HEADLINE soloraya Rumah di Gesi Sragen Terbakar Saat Ditinggal Kondangan, Kerugian Rp120 Juta 24 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Ditabrak Mobil di Jl. Solo-Jogja, Bocah Asal Tegalgondo Klaten Meninggal Dunia 35 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Kronologi Ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo, Jendela Rumah sampai Bergetar 40 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Bum! Ada Ledakan di Asrama Brimob Telukan Grogol Sukoharjo, 1 Polisi Terluka 1 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Tanah Tiba-Tiba Ambles, Warga Mayungan Klaten Terperosok ke Dasar Sumur 1 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Menelisik Rantai Bisnis Perdagangan Anjing di Solo sampai Jadi Rica-Rica Gukguk 1 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Munculnya Hutan Kamboja di Klaten Ternyata Berawal dari Ketidaksengajaan 2 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Rumah Warga Gesi Sragen Ludes Terbakar Saat Ditinggal Kondangan 2 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Harga Cabai dan Telur Turun, Pasar Tradisional di Klaten Malah Sepi Pembeli 2 jam yang lalu

HEADLINE soloraya 7 Pasangan Bercerai di Sragen Setiap Hari, Salah Satu Penyebabnya Kawin Paksa 2 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Besok Jembatan Mojo dan Jurug B Sama-Sama Ditutup, Dishub Solo: Naik KRL Saja 2 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Unik! Wisata Spiritual Bernuansa Jepang di Museum Sewu Rai Wonogiri 3 jam yang lalu

HEADLINE soloraya HUT Ke-17 Himpaudi Klaten, 1.200 Peserta Ikuti Senam Kolosal dan Pentas Seni 3 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Selamat! Inilah Para Juara Lomba Mewarnai dan Menggambar HUT Ke-25 Solopos 3 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Perdana CFD Colomadu, Masih Banyak Pengendara Motor Curi-curi Kesempatan 4 jam yang lalu