Rumah Polisi Berpangkat AKP Di Kedungjambal Sukoharjo Ludes Terbakar, Kerugian Capai Rp2 Miliar

Rumah seorang polisi berpangkat AKP di Kedungjambal, Tawangsari, Sukoharjo, ludes terbakar hingga mengakibatkan kerugian Rp2 miliar.

 Petugas Pemadam Kebakaran Sukoharjo memadamkan api yang meluluhlantakkkan rumah milik anggota polisi di Pendem, Desa Kedungjambal, Tawangsari, Selasa (27/7/2021). (Istimewa/Damkar Sukoharjo)

SOLOPOS.COM - Petugas Pemadam Kebakaran Sukoharjo memadamkan api yang meluluhlantakkkan rumah milik anggota polisi di Pendem, Desa Kedungjambal, Tawangsari, Selasa (27/7/2021). (Istimewa/Damkar Sukoharjo)

Solopos.com, SUKOHARJO — Rumah milik seorang polisi berpangkat Ajun Komisaris Polisi (AKP) Polres Klaten di Pendem RT 002/RW 009 Kedungjambal, Tawangsari, Sukoharjo, ludes terbakar, Selasa (27/7/2021).

Tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini, namun kerugian ditaksir mencapai Rp2 miliar. Berdasarkan informasi yang diperoleh Solopos.com, rumah yang terbakar milik AKP Anggono.

Berdasarkan penelusuran Solopos.com, AKP Anggono menjabat Kasat Sabhara Polres Klaten. Komandan Regu Pemadam Kebakaran Sukoharjo, Awang, mengatakan menerima laporan kebakaran rumah di Pendem itu sekitar pukul 11.00 WIB.

Baca Juga: Ghifari Bocah Yatim Piatu Karena Corona di Sukoharjo Jadi Anak Asuh Polres

Empat unit mobil pemadam kebakaran langsung menuju lokasi rumah polisi yang terbakar di Sukoharjo itu. Di lokasi api telah meluluhlantakkan bangunan rumah. “Tiba di lokasi kayu atap rumah sudah roboh. Genting-genting juga menimpa perabotan rumah. Api kondisinya sudah membesar,” katanya ketika dihubungi Solopos.com.

Petugas pemadam kebakaran kala itu cukup kesulitan memadamkan api. Petugas harus berjibaku memadamkan api secara bertahap dengan membuka genting yang menutup perabotan rumah.

Hingga akhirnya api baru berhasil dipadamkan sekitar pukul 15.30 WIB. “Kondisi bangunan ludes terbakar, 100 persen bangunan rumah terbakar,” katanya.

Baca Juga: Duka Ghifari Bocah Sukoharjo Yatim Piatu Karena Covid-19, Kerap Nangis di Makam Ayah Ibu

Penyebab Kebakaran Diduga Korsleting

Beruntung tidak ada korban dalam kebakaran ini. Namun demikian kerugian polisi pemilik rumah yang terbakar di Sukoharjo itu diperkirakan mencapai Rp2 miliar.

Kebakaran ini diduga terjadi karena korsleting. Saat kejadian rumah dalam kondisi kosong. Keterangan yang diperoleh petugas pemadam kebakaran dari warga setempat, kepulan asap mulai terlihat di rumah tersebut.

Kemudian warga melaporkan kejadian ke aparat desa setempat dan ditindaklanjuti ke pemadam kebakaran. Sebelum petugas pemadam kebakaran tiba di lokasi, warga berusaha memadamkan api dengan peralatan seadanya. Namun api cepat membesar hingga menghanguskan rumah tersebut.

Baca Juga: Sentra Vaksinasi Covid-19 Pemkab Sukoharjo dengan Konimex dan Halodoc Targetkan 40.000 Dosis

Kabid Pemadam Kebakaran Sukoharjo Margono mengingatkan kepada warga tentang ancaman bahaya kebakaran di saat musim kemarau ini. Kebakaran mayoritas terjadi karena kelalaian manusia hingga hubungan pendek arus listrik atau korsleting.

Penyebab kebakaran biasanya warga lupa mematikan kompor sehingga memicu kebakaran. Kemudian kasus kebakaran di lahan kosong yang juga banyak terjadi karena ulah masyarakat yang membakar sampah sembarangan.

“Jangan membakar sampah sembarang, terutama dekat lingkungan permukiman. Jika tertiup angin bisa merembet dan menyebabkan kebakaran,” katanya.


Berita Terkait

Berita Terkini

Awas! Curah Hujan Jateng Diprediksi Sangat Tinggi pada Akhir Tahun

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta masyarakat di wilayah rawan bencana bersiap siaga menghadapi kemungkinan bencana akibat curah hujan tinggi akhir tahun ini.

Dosen UGM Komentari Kasus Menwa UNS Solo: Hapus Militerisme di Kampus!

Pengajar senior yang juga Kepala Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian UGM, Najib Azca, ikut mengomentari kasus Menwa UNS Solo.

Solo Youth Edutech Festival 2021 Digelar Model Hybrid, Begini Konsepnya

YRP Solo mengadakan Solo Youth Edutech Festival 2021 mulai Selasa hingga Jumat menggunakan konsep hybrid, yakni secara virtual dan tatap muka langsung.

Ke Mal di Sukoharjo, Ganjar Nonton Film Bioskop tentang Eks Napiter

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menonton film dokumenter tentang eks napiter yang berusaha kembali ke masyarakat saat berkunjung ke Sukoharjo.

PLTSa Putri Cempo Solo, Puluhan Kontainer Material Mulai Berdatangan

Investor pembangunan PLTSa Putri Cempo Solo mendatangkan puluhan kontainer material dari India, China, dan Austria.

Pekan Terakhir Solo Great Sale 2021, Banjir Promo Diskon hingga 50%

Sejumlah merchant memberikan beragam promo hingga diskon 50% pada pekan terakhir penyelenggaraan Solo Great Sale (SGS) 2021.

Warga Lansia dan ODGJ Gandekan Solo Disasar Vaksinasi Covid-19 Keliling

Pemerintah Kelurahan Gandekan, Jebres, Solo, bersama petugas Puskesmas Purwodiningratan melakukan vaksinasi Covid-19 keliling dengan sasaran warga lansia dan ODGJ.

Tips Hindari Teror Debt Collector Pinjol ala Bos Jasa Penagihan Solo

Bos perusahaan jasa penagihan Solo Giyatno membagikan tips cara agar terhindar dari teror debt collector pinjol yang dikenal kerap melakukan intimidasi.

Dari Olahan Singkong, Pengusaha Muda Ini Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah

Pria asal Desa Mranggen, Kecamatan Jatinom itu memulai usaha olahan singkong ketika masih kuliah di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM) pada 2006.

Bupati Sukoharjo: Kartu Vaksin seperti KTP, ke Mana pun Wajib Dibawa

Bupati Sukoharjo Etik Suryani menyebut fungsi kartu vaksin Covid-19 saat ini sudah seperti KTP, ke mana pun wajib dibawa karena menjadi syarat akses ke berbagai tempat.

Apel Siaga Bencana, Bupati Boyolali Waspadai Bencana Alam dan Covid-19

 Said menekan pentingnya disiplin protokol kesehatan (prokes) kepada semua masyarakat guna menghadapi pandemi ini.

Mudah, Cukup Lakukan Ini Untuk Cegah Tertular Leptospirosis

Ada beberapa langkah mudah untuk mencegah terinfeksi leptospirosis. Utamanya adalah pola hidup bersih.

Gelap Gulita saat Malam, Jembatan Nambangan Wonogiri Butuh Penerangan

Jembatan senilai Rp12,952 miliar yang baru selesai dibangun itu tidak diberi lampu penerangan sehingga gelap gulita saat malam.

Kenali Bahaya Leptospirosis yang Tewaskan 3 Warga Karanganyar

Leptospirosis seringkali diagnosisnya disalahartikan dengan penyakit lain. Namun, pada beberapa orang yang terinfeksi, gejalanya bisa tidak terdeteksi.

Sri Mulyani Minta Produk UMKM Tampilkan Logo Klaten

Sri Mulyani meminta agar produk UMKM di Klaten menampilkan logo Kabupaten Klaten untuk mempromosikan produk unggulan daerah.

Jateng Empat Kali Jadi Provinsi Paling Informatif, Ini Komentar Ganjar

Ganjar menilai keterbukaan informasi publik ini tak sekadar hak namun juga bisa dijadikan pedoman.