RSUD Caruban Pertimbangkan Laporkan Pembuat Video Viral Pasien Meninggal Ditolak RS

Manajemen RSUD Caruban mempertimbangkan langkah hukum terkait pembuat video viral yang menyebut pasien meninggal setelah ditolak RS.

 Tangkapan layar video viral pasien meninggal setelah ditolak perawatan di rumah sakit. (Istimewa)

SOLOPOS.COM - Tangkapan layar video viral pasien meninggal setelah ditolak perawatan di rumah sakit. (Istimewa)

Solopos.com, MADIUN — Manajemen RSUD Caruban masih mempertimbangkan langkah hukum terkait pembuat video viral yang menyebut seorang pasien meninggal setelah ditolak dari rumah sakit milik Pemkab Madiun itu.

Manajemen rumah sakit menyayangkan viralnya video tersebut yang menyebarkan informasi tidak secara utuh. Sehingga menimbulkan persepsi buruk terhadap pihak rumah sakit.

Pembuat video memberikan narasi bahwa saudaranya meninggal dunia setelah ditolak dari RSUD Caruban. Perekam video juga menyebut dirinya menolak saudaranya itu untuk di-swab di rumah sakit itu.

“Kami menyayangkan viralnya video itu. Terkesan informasi tidak utuh. Tidak dari hulu ke hilir. Sehingga menyebablan persepsi yang mungkin akan sangat kontra dengan keadaan sebenarnya,” kata Kepala Instalasi Humas dan Promkes RSUD Caruban, Yoyok Andi Setyawan, kepada wartawan, Selasa (27/7/2021).

Baca juga: Siswa SD-SMA di Kulonprogo Dapat Bantuan Langsung Tunai Lur, Mulai Rp950.000-Rp2 Juta

Mengenai langkah hukum terkait video viral, Yoyok menegaskan RSUD Caruban masih melakukan koordinasi dan mempelajari dahulu. Apakah langkah hukum diperlukan atau tidak.

Dia menuturkan kasus ini bisa menjadi pembelajaran bagi masyarakat bahwa informasi yang telah dipublikasikan perlu pertanggungjawaban. Informasi yang tersebar dari video viral itu juga berpengaruh pada citra RSUD Caruban.

“Karena sebenarnya kami melayani pasien sesuai prosedur yang sudah ditentukan. Tentu harapannya masyarakat bisa memberikan dukungan. Artinya memahami prosedur yang ada,” jelas dia.

Baca juga: Kisah Pilu Pria Mojokerto, Akhirnya Meninggal Dunia Setelah Ditolak 9 RS

Perekam Video Sebut RSUD Caruban

Seperti diberitakan sebelumnya, video yang menggambarkan jenazah dibawa menggunakan kendaraan roda tiga viral di media sosial. Dalam video itu perekam video menyebut telah ditolak dari RSUD Caruban, Kabupaten Madiun.

Video berdurasi 16 detik dan 28 detik tersebut viral di Facebook. Seperti di grup Facebook Forum Wong Medhioen, video itu menggambarkan lima orang yang sedang naik kendaraan roda tiga. Perekam video itu menyebut bahwa mereka sedang membawa saudaranya yang telah menjadi jenazah.

Perekam video itu juga menyebut bahwa mereka telah ditolak dari RSUD Caruban.

“Iki dulur lanangku gaes, mulih seko panti [RSUD Caruban], arep di-swab gak oleh aku. Saiki dadi mayit. Elingo gaes. Iki lho rakyate ngene ki,” kata orang yang merekam.

Baca juga: Viral Pasien Meninggal Seusai Ditolak RSUD Caruban, Ini Penjelasan RS

“Gaes, rumah sakit panti [RSUD Caruban] ki ngene ki lho. Wong loro ra dirumat. Tak gowo mulih, elingo gaes. Wong ra gablek dinggo peralat, tak viralno gaes,” kata perekam video itu lagi.

Dalam video yang viral itu, perekam video ingin menunjukkan bahwa saudaranya baru saja meninggal dunia. Disebutkan di video, mereka sebenarnya sempat ke IGD RSUD Caruban. Namun, karena dokter meminta agar orang yang kini meninggal itu dilakukan swab, pihak keluarga akhirnya menolak dan membawanya pulang.

 

Berita Terkait

Berita Terkini

Kecelakaan Beruntun di Ponorogo, 3 Orang Luka-Luka

Kecelakaan beruntun terjadi di Jalan Raya Ponorogo-Wonogiri tepatnya di simpang empat Gandukepuh, Kabupaten Ponorogo, Rabu (22/9/2021) pagi.

Pemkab Madiun Jamin Pendidikan dan Kesehatan Anak Yatim Piatu Korban Covid-19

Pemkab Madiun memastikan anak-anak yatim piatu karena terdampak Covid-19 mendapatkan pendidikan dan jaminan kesehatan yang layak.

Tragis! Tarik Bola Lampu, Bocah 3 Tahun di Ponorogo Meninggal

Bocah berusia tiga tahun warga Desa Blembem, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo, meninggal tersetrum listrik.

Diduga Dicabuli Ayah Tiri, Bocah 14 Tahun di Madiun Hamil dan Melahirkan

Seorang anak perempuan di bawah umur di Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, hamil hingga melahirkan seorang bayi.

Kecelakaan di Pertigaan Madiun, Perempuan Pengendara Sepeda Motor Meninggal

Seorang perempuan asal Kabupaten Madiun meninggal seketika di lokasi kejadian setelah sepeda motor yang ia kendarai menabrak pengendara motor lain di depannya di pertigaan.

Gara-Gara Jokowi, Porang Varietas Madiun-1 Banyak Diburu, Penyedia Benih Kewalahan

Permintaan porang varietas Madiun-1 melonjak menjelang musim tanam tahun ini. Permintaan datang bukan hanya dari loka jatim namun juga luar pulau.

Lanjutkan Ekskavasi BCB, Pemkot Madiun Fokus di Kawasan Setinggil dan Sendang Kuncen

Ekskavasi Setinggi dan Sendang Kuncen dinilai akan menambah daya tarik dalam upaya pengembangan wisata Kota Madiun.

Terkuak Asal Ponsel 3 Napi Lapas Madiun Pelaku Penipuan Online

Pihak Lapas Madiun tetap akan mencari informasi terkait ponsel yang digunakan untuk melakukan penipuan.

Struktur Batu Diduga Candi Ditemukan BPCB Jatim Di Kota Madiun

BPCB Jawa Timur melakukan ekskavasi di Kota Madiun dan menemukan struktur berbahan batu dan bata yang diduga sebagai candi.

Siswa Madiun Antusias Ikuti PTM, Tapi Khawatir Terpapar Covid-19

Hari pertama PTM di Kota Madiun disambut gembira para siswa, namun mereka harus tetap waspada Covid-19.

750 Napi di Lapas Pemuda Madiun Disuntik Vaksin AstraZeneca

Ratusan napi Lapas Pemuda Kota Madiun mendapat vaksin AstraZeneca.

Di Sendang Kuncen, Tim Peneliti BPCB Jatim Temukan Saluran Air Kuno

Salah satu yang ditemukan adalah terowongan sumber air di Sendang Kuncen yang ada di Kelurahan Kuncen, Kecamatan Taman, Kota Madiun.

Innalillahi, Ibunda Bupati Ponorogo Meninggal Dunia

Suyatun, ibunda Bupati Ponorogo, Sugiri Sancoko meninggal dunia, Senin (20/9/2021) sekitar pukul 03.00 WIB.

Operasi Patuh Semeru Digelar di Madiun, Ini Targetnya

Polres Madiun menggelar Operasi Patuh Semeru 2021 selama dua pekan, mulai Senin (20/9/2021) dengan fokus razia protokol kesehatan.

8 SMPN di Madiun Mulai Pembelajaran Tatap Muka, SDN Belum Boleh

Wali Kota mengizinkan beberapa SMPN untuk melakukan uji coba PTM. Sementara untuk SDN belum diperkenankan.

Rombongan Gowes Wali Kota Malang Paksa Masuk Pantai yang Ditutup, Pemkot Berkilah Sudah Izin

Pemkab Malang menyatakan sesuai aturan PPKM Level 3, semua objek wisata air ditutup. Sementara Pemkot Malang berkilah rombongan gowes Wali Kota Malang sudah berizin masuk ke kawasan pantai.