Tutup Iklan -->
Riwayat Jabal Kanil Karanganyar dan Ulama Kondang Syech Maulana Maghribi
Permakaman Syech Maulana Maghribi di kompleks Jabal Kanil di Dusun, Jabal Kanil, Bandar Dawung, Tawangmangu, Karanganyar. (Solopos/Candra Mantovani).

Solopos.com, KARANGANYAR – Bukit Jabal Kanil yang direkomendasikan sebagai salah satu objek cagar budaya di Karanganyar lekat dengan jejak perkembangan Islam di Nusantara. Objek yang berada di Dusun Jabal Kanil, Bandar Dawung, Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah, itu punya sejarah panjang dengan ulama kondang, Syech Maulana Maghribi.

Solopos.com sempat berbincang dengan juru kunci makam Syech Maulana Maghribi di Jabal Kanil, Sutarjo, Senin (10/2/2020). Sutarjo mengatakan, dulunya, sebelum era Sunan, Bukit Jabal Kanil menjadi pusat memperdalam agama Islam bagi sejumlah santri di Jawa Tengah.

Jejak Penyebaran Islam Nusantara Sebelum Era Sunan di Jabal Kanil Karanganyar

Syech Maulana Maghribi menjadi sosok yang diyakini membangun Bukit Jabal Kanil sebagai pusat syiar. Dia punya kebiasaan selalu bersyiar menjelang magrib yang membuatnya dikenal dengan nama Maulana Maghribi.

“Dulu sebelum ada perkampungan, di sini hanya bukit saja. Kemudian Syech Maulana Maghribi itu mendirikan pusat santri untuk masyarakat belajar agama Islam di Jabal Kanil. Bahkan ini diyakini sebagai yang pertama di Jawa Tengah,” terang Sutarjo.

Dikritik Anang Hermansyah, Nuca Solo Tereliminasi dari Indonesian Idol

Sutarjo menambahkan, usia Bukit Jabal Kanil diyaniki lebih tua ketimbang Keraton Demak yang menjadi pusat kegiatan Walisongo menyebarkan Islam. Sebab, pesantren di Jabal Kanil yang didirikan Syech Maulana Maghribi diyakini sudah ada jauh sebelum era sunan.

“Lebih tua dari Demak, karena memang berdiri sebelum era Sunan muncul. Beliau juga disebut Maulana Maghrib karena memang dikenal selalu bersyiar menjelang magrib di Masjid Jabal Kanil,” sambung dia.

Matcha, Sajian Bangsawan Jepang Jadi Minuman Kekinian

Kawasan Bukit Jabal Kanil memang telah beberapa kali direnovasi. Namun, menurut Sutarjo sampai saat ini struktur asli bangunan yang terbuat dari kayu masih dipertahankan. Dia memperkirakan kayu pada empat pilar Masjid Jabal Kanil berusia sekitar 600 tahun.

 


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho