Relawan SAR Soloraya: Pengungsi Butuh Pakaian dan Perlengkapan Bayi

Di kelurahan Sumber Wulung ada satu dusun yang masih tertimbun abu Semeru dan belum bisa dilakukan evakuasi akibat tebalnya material letusan.

Abu Nadzib - Solopos.com
Senin, 6 Desember 2021 - 00:01 WIB

SOLOPOS.COM - Triyanto (kanan) yang berasal dari Tim SAR Rescue Sahabat Muslim (RSM) bertugas membantu korban bencana di Kelurahan Sumber Wulung, Candipurno, Lumajang, Minggu (5/12/2021) (Istimewa)

Solopos.com, LUMAJANG — Kebutuhan makanan dan minuman untuk warga di lereng Gunung Semeru yang terdampak erupsi sudah mencukupi namun mereka membutuhkan pakaian dan perlengkapan bayi.

Informasi itu disampaikan salah satu sukarelawan TIM SAR dari Soloraya, Triyanto, saat dihubungi Solopos.com, Minggu (5/12/2021) malam.

“Ini data malam hari ini. Logistik terkaver. Yang belum adalah pakaian dan perlengkapan bayi,” katanya melalui pesan Whatsapp.

Triyanto yang berasal dari Tim SAR Rescue Sahabat Muslim (RSM) Karanganyar bertugas membantu korban bencana di Kelurahan Sumber Wulung, Candipurno, Lumajang.

Di kelurahan Sumber Wulung ada satu dusun yang masih tertimbun abu Semeru dan belum bisa dilakukan evakuasi akibat tebalnya material letusan.

Ada dugaan puluhan warga di lereng Gunung Semeru tertimbun di dalam lautan abu yang menutupi dusun tersebut.

Dari data yang diperoleh Solopos.com, Minggu malam, ada 22 orang yang belum diketahui nasib mereka. Mereka berasal dari beberapa desa di Kecamatan Candipuro dan Tempursari.

Baca Juga: Satu Dusun Tertimbun Abu Semeru, 22 Orang Dalam Pencarian 

Pencarian korban dihentikan dan akan dilanjutkan, Senin (6/11/2021).

“Ini kami turun lagi karena dusunnya tertimbun. Pencarian besok memakai alat berat di satu dusun yang terendam. Lokasinya di Kelurahan Sumber Wulung, Candipurno,” ujar Triyanto saat dihubungi Solopos.com, Minggu malam pukul 23.15 WIB.

Triyanto menambahkan, saat ini di lokasi bencana sedang terjadi hujan gerimis. “Ini hujan mulai gerimis. Kami turun. Masih ada pengungsi di atas,” katanya.

Sebelumnya, Plt. Kapusdatinkom Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari mengatakan saat ini masyarakat terdampak akibat bencana erupsi Semeru berjumlah 5.205 jiwa.

Sebanyak 1.300 orang kini tengah berada di pengungsian. “Masyarakat yang terdampak baik awan panas guguran di dua kecamatan kemudian masyarakat terdampak debu vulkanik di delapan kecamatan itu totalnya 5.205 jiwa, dengan 1.300 orang di pengungsiaan,” jelas Abdul dalam konferensi pers daring, Minggu (5/12/2021).

Hingga Minggu malam korban meninggal tercatat 15 orang, puluhan terluka bakar dan puluhan lainnya masih hilang.

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif