Ketua DPD REI Jateng M.R. Priyanto. (Antara-Achmad Zaenal M.)

Semarangpos.com, SEMARANG — DPD Real Estate Indonesia Jawa Tengah menyebutkan setiap tahun Indonesia memerlukan sedikitnya 1,2 juta rumah bagi sekitar 800.000 keluarga baru serta mengurangi backlog atau kekurangan rumah yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

"Kalau ingin mengurangi backlog rumah yang saat ini sekitar 11 juta, jumlah rumah yang disediakan harus lebih banyak dibandingkan dengan munculnya keluarga baru sekitar 800.000-an per tahunnya," kata Ketua DPD REI Jateng M.R. Priyanto di Kota Semarang, Jawa Tengah, Selasa (2/7/2019) malam.

Priyanto menyatakan hal itu dalam Diskusi Membangun Kemenangan bersama Semen Indonesia dengan narasumber pengamat ekonomi Arief Yulianto, Kepala Departemen Komunikasi Perusahaan Semen Indonesia Sigit Wahono, dan SVP of SMO & Communication Semen Indonesia Ami Tantri.

Di Jateng, kata Priyanto, backlog kepemilikan pada 2017 tercatat 1,12 juta dan backlog hunian 844.000. Secara nasional, rumah tangga yang belum memiliki rumah sekitar 17,5 juta rumah tangga.

Priyanto menjelaskan REI secara nasional pada 2019 ditarget mampu memberi kontribusi penyediaan rumah 234.900 unit, sedangkan REI Jateng mendapat target pembangunan rumah subsidi 11.000 unit pada 2019. Menurut dia, penjualan rumah subsidi sangat dipengaruhi oleh Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) yang disediakan pemerintah karena dari program ini konsumen mendapatkan subsidi.

"Sayangnya dana FLPP ini terbatas dan menurut informasi, Juli 2019 dana tersebut habis," katanya sebagaimana dipublikasikan Kantor Berita Antara, Rabu (3/7/2019).

Menurut analisis Arief Yulianto, konsumen perumahan bersubsidi selama ini tidak terlalu terpengaruh dengan suku bunga KPR, tetapi lebih pada subsidi yang diberikan pemerintah, antara lain, melalui FLPP. "Dengan fasilitas tersebut, beberapa tahun di awal mereka bisa mendapatkan angsuran yang lebih ringan. Ini sangat membantu konsumen rumah bersubsidi," kata dosen Universitas Negeri Semarang itu.

Pada beberapa bulan ke depan, ia mengkhawatirkan pemerintah akan menerapkan kebijakan uang ketat (tight money politics) untuk mengerem laju inflasi. Apabila hal itu diterapkan, berarti akan ada kenaikan suku bunga bank dan hal itu akan berimplikasi pada suku bunga KPR.

Sedamgkan, Sigit Wahono menjelaskan penjualan semen produk Semen Indonesia di Jateng pada lima bulan pertama 2019 mengalami penurunan tajam. "Penjualan semen di Jateng hingga Mei 2019 tercatat 1,25 juta ton, sedangkan pada periode sama 2018 tercatat 1,6 juta ton atau turun sekitar 25%," katanya.

Menurut dia, penurunan tersebut disebabkan banyak proyek swasta belum dimulai, investor juga masih wait and see karena Pemilu 2019, libur panjang Lebaran, dan beberapa faktor lain. "Saya kira itu fenomena tahunan. Semester II 2019 kami kira [penjualan semen] akan lebih baik dibandingkan semester I," katanya.

Ia melanjutkan saat ini Semen Indonesia juga masih tetap fokus konsolidasi pascaakuisisi PT Semen Holcim, yang kini berubah menjadi PT Solusi Bangun Indonesia.

Sementara itu, Ami Tantri menjelaskan bahwa saat ini ada kecenderungan terjadi kelebihan kapasitas produksi semen nasional. Secara nasional, kapasitas terpasang mencapai 110 juta ton/tahun, sedangkan konsumsi semen 70 juta ton. "Produksi Semen Indonesia sendiri mencapai 40 juta ton," katanya.

Padahal, menurut Arief Yulianto, pada lima tahun ke depan pemerintahan Presiden Jokowi, fokusnya bergeser ke pembangunan SDM. Hal itu terlihat dari menurunnya pertumbuhan alokasi anggaran untuk infrastruktur pada 2019 yang hanya naik 1,04% dari Rp410,7 triliun pada 2018 menjadi Rp415 triliun pada 2019.

Padahal, pada periode 2016-2017 mengalami lonjakan pertumbuhan hingga 44,3 persen, dari Rp269,1 triliun pada 2016 menjadi Rp388,3 triliun pada 2017. Setahun kemudian juga masih naik 5,8 persen menjadi Rp410,7 triliun.

Ketua PWI Jateng Amir Machmud NS dalam sambutan pembukaan diskusi menekankan media memiliki independensi redaksional dalam melihat realitas, termasuk dalam menyikapi pembangunan pabrik semen. "Saya melihat, Semen Indonesia termasuk perusahaan yang terbuka kepada publik dan media," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten