Raih Kejayaan pada 1990-an, Pager Masih Jadi Andalan di Rumah Sakit

Sebagai alat komunikasi, pager meraih kejayaan hingga dipakai 61 juta pengguna pada 1990-an. Tidak peduli seberapa canggih smartphone saat ini, pager tetap jadi andalan di kalangan tenaga medis.

 Pager (techrepublic.com).

SOLOPOS.COM - Pager (techrepublic.com).

Solopos.com, SOLO — Sebagai alat komunikasi, pager meraih kejayaan hingga dipakai 61 juta pengguna pada 1990-an. Tidak peduli seberapa canggih smartphone saat ini, pager tetap jadi andalan di kalangan tenaga medis.

Teknologi komunikasi dan informasi berkembang dengan cepat. Jauh sebelum muncul email, SMS hingga aplikasi pesan lintas platform seperti WhatsApp (WA) di smartphone, perangkat frekuensi radio mini bernama pager pernah meraih kejayaan pada era 1980-1990-an..

Teknologi perpesanan melalui perangkat frekuensi radio sebenarnya sudah muncul sejak 1921. Dilansir dari Thoughtco.com, perpesanan dengan frekuensi radio kali pertama digunakan oleh Departemen Kepolisian Detroit pada 1921. Untuk menunjang komunikasi, setiap mobil polisi kala itu sudah dilengkapi perangkat frekuensi radio.

Espos Plus

Gempa Bumi di Laut Jawa Simpan Banyak Misteri yang Belum Terungkap

+ PLUS Gempa Bumi di Laut Jawa Simpan Banyak Misteri yang Belum Terungkap

Gempa bumi dalam dan menengah yang biasa terjadi di Laut Jawa menyimpan banyak misteri yang belum terungkap dengan detail. Banyak teori yang membahas tentang fenomena gempa bumi dalam dan menengah.

Espos Plus Lainnya

+ PLUS Kebebasan Berserikat bagi Petani Belum Optimal

Para petani muda yang terhimpun dalam Serikat Petani Indonesia menuntut pemerintah menghentikan diskriminasi terhadap organisasi kemasyarakat petani di luar kelompok tani dan gabungan kelompok tani.

+ PLUS Olimpiade Informatika Sekaligus Belajar Seni dan Budaya Indonesia

Penyelenggaraan International Olympiad in Informatics (IOI) 2022 di Kota Jogja, Provinsi Daerah Instimewa Yogyakarta, 7-15 Agustus 2022, menjadi arena pengenalan aneka ragam kesenian Indonesia kepada dunia.

+ PLUS Komunikasi dan Sinergi Kunci Menghadapi Ancaman Krisis Pangan

Sinergi yang kuat dan komunikasi efektif menjadi unsur penting dalam upaya mempercepat diseminasi informasi melalui kanal milik instansi pemerintah untuk menghadapi ancaman krisis pangan.

+ PLUS “Tamasya” ke Rengasdengklok Memurnikan Kemerdekaan Indonesia

Rengasdengklok menjadi simpul penting proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945 yang murni. Tanpa campur tangan atau fasilitas dari Jepang.

+ PLUS Indonesia Butuh Cetak Biru Pedagogi Digital

Indonesia membutuhkan cetak biru pedagogi digital. Kebutuhan ini urgen berdasarkan pengalaman penyelenggaraan pendidikan pada masa pandemi Covid-19. Pandemi kini telah masuk tahun ketiga.

+ PLUS Karsa Autentik Bung Hatta untuk Bangsa: Demokrasi dan Intelektualisme

Mohammad Hatta alias Bung Hatta (12 Agustus 1902—14 Maret 1980) adalah politikus autentik. Kini sangat sulit menemukan sosok politikus seautentik Bung Hatta. Tanggal 12 Agustus 2022 tepat 120 tahun Bung Hatta.

+ PLUS Kolaborasi Olahraga dan Partipasi Masyarakat Berdayakan Warisan Budaya

Kawasan situs manusia purba Sangiran di wilayah Kabupaten Sragen dan Kabupaten Karanganyar, Provinsi Jawa Tengah, kaya potensi seni, budaya, dan kriya.

+ PLUS Langit dari Bumi di Observatorium Bosscha dan Ancaman Polusi Cahaya

Observatorium Bosscha yang berlokasi di Lembang, Jawa Barat adalah observatorium astronomi modern pertama di Asia Tenggara, yang berkatnya pengamatan langit dari bumi dapat mendukung pengembangan astrofisika dalam topik bintang, namun kini terancam polusi cahaya.

+ PLUS Inovasi Baterai Jadi Tantangan Utama Pengembangan Kendaraan Listrik

Komponen baterai menjadi kendala utama dalam pengembangan industri kendaraan bermotor listrik. Ini jadi tantangan bagi periset.

+ PLUS Mengingat Amanat Membangun Ekosistem dan Kota Musik

Hingga kini masih jamak anggapan industri musik Indonesia terpusat di Jakarta. Musikus menganggap harus ke Jakarta untuk sukses, padahal banyak kota lain yang punya potensi besar, tapi ekosistem musik lokalnya belum memadai.

+ PLUS Tradisi Unik Slametan Gongso Ageng di Kampung Gamelan Wirun Sukoharjo

Para perajin gamelan di kampung gamelan Desa Wirun, Kecamatan Mojolaban, Sukoharjo menggelar tradisi unik Slametan Gongso Ageng sebelum memulai membuat gamelan.

+ PLUS Momentum Mempercepat Reformasi Polri

Kasus pembunuhan Brigadir Polisi Nofriansyah Yosua Hutabarat yang diduga kuat melibatkan Inspektur Jenderal Polisi Ferdy Sambo harus dijadikan momentum mempercepat reformasi Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri).

+ PLUS Naga Baruklinting, Seni Rupa, dan Pelestarian Lingkungan

Seni dan budaya—lebih khusus lagi pameran seni rupa—bisa diberdayakan untuk menggugah kembali kesadaran menjaga lingkungan demi kesinambungan kehidupan.

+ PLUS 13 Proyek Strategis Nasional Baru dan Ancaman Kerusakan Lingkungan

Pemerintah merilis 13 proyek strategis nasional (PSN) baru. Praktik realisasi PSN sering mengabaikan aspek lingkungan hidup dan kepentingan warga terdampak atas ruang hidup yang nyaman.

+ PLUS Pada Zaman Pendudukan Jepang Mayat Bisa Ditukarkan Uang

Masa pendudukan Jepang adalah masa gelap dalam kehidupan bangsa Indonesia. Masa penuh gejolak selama kurang lebih 3,5 tahun itu sekaligus mematangkan kondisi yang mendorong revolusi kemerdekaan.

+ PLUS Aturan Baru Tarif Ojek Daring Kemenangan Tidak Ideal Pengemudi Gig

Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan telah menerbitkan regulasi terbaru untuk mengatur tarif ojek daring (online).

+ PLUS Dilema Hak Asasi Manusia, Destinasi Wisata Prioritas, dan Investasi

Konflik antara pelaku wisata di Taman Nasional Komodo dengan aparat kepolisian pada Senin (1/8/2022) adalah akibat kebijakan pemerintah yang mementingkan urusan investasi dibanding mendengar aspirasi masyarakat yang langsung terdampak kebijakan.

+ PLUS Akan Muncul Maksimal Empat Calon Presiden

Setidaknya akan muncul maksimal empat calon presiden berdasar kecenderungan relasi dan komunikasi antarpartai politik termutakhir.

+ PLUS Dari Jualan Biskuit, Jogi Hendra Jadi Orang Terkaya ke-9 Berkat Mayora

Berawal dari bisnis jualan biskuit yang dibuat keluarga, Jogi Hendra Atmadja sukses meniti karier sebagai pengusaha. Majalah Forbes menempatkan pendiri PT Mayora Indah itu sebagai orang paling kaye ke-9 di Indonesia.

+ PLUS Terancamnya Elang Jawa, Jelmaan Garuda Sang Lambang Negara

Februari 2020 lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) melepasliarkan dua ekor elang Jawa di Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) dengan harapan populasinya yang terancam di alam liar kembali lestari, sebagai satwa jelmaan Garuda Indonesia, sang lambang negara.