Purnomo-Anung Bantah Tawarkan Rp1 Miliar Ke PSI Agar Diusung Di Pilkada Solo 2020

Purnomo dan Anung menanggapi pengakuan Ketua DPD PSI Solo terkait tawaran uang Rp1 miliar untuk mengusung mereka di Pilkada Solo 2020.

SOLOPOS.COM - Bakal calon wali kota Solo, Achmad Purnomo, tengah menanti giliran fit and propher test di Panti Marhaen, Jalan Brigjen Sudiarto, Kota Semarang, Sabtu (21/12/2019). (Semarangpos.com/Imam Yuda S.)

Solopos.com, SOLO -- Achmad Purnomo dan Anung Indro Susanto kompak menjawab tidak tahu saat ditanya ihwal tawaran uang Rp1 miliar kepada PSI agar mengusung mereka di Pilkada Solo 2020.

Purnomo dan Anung mengaku tidak pernah mengirim utusan untuk melobi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Solo agar mengusung mereka sebagai cawali-cawawali Solo di Pilkada 2020.

“Panjenengan tanya sana noh, aku sama sekali ndak tahu,” ujar Purnomo yang juga Wakil Wali Kota Solo tersebut saat dihubungi wartawan di nomor ponselnya, Rabu (5/8/2020) malam.

Underpass Transito Laweyan Solo Dilengkapi Tangga Untuk Pejalan Kaki, Ini Penampakannya

Tak hanya soal tawaran uang kepada PSI, kader PDIP Solo itu bahkan mengaku tidak tahu ada gerakan politik untuk mengusung dirinya berpasangan dengan Anung Indro Susanto di Pilkada 2020.

Sebagai informasi, Anung yang yang merupakan pensiunan PNS Pemkot Solo pernah menjadi calon wali kota pada Pilkada 2015 lalu melawan pasangan FX Hadi Rudyatmo-Achmad Purnomo dari PDIP.

Dia pun menyarankan wartawan untuk meminta penjelasan lebih jauh kepada pihak yang memberi informasi. “Saya enggak tahu. Saya malah ndak tahu ada Purnomo-Anung. Ya tanya saja ke Mas Yoga, saya benar-benar ndak mengerti kok,” tutur Purnomo.

Wah! PSI Ngaku Ditawari Rp1 Miliar Untuk Usung Purnomo-Anung di Pilkada Solo 2020

Disinggung ihwal sikapnya terhadap praktik politik menawari uang kepada parpol untuk mengusung calon di Pilkada 2020 seperti pengakuan PSI Solo, Purnomo menyatakan tidak setuju.

Mencederai Demokrasi

Praktik politik semacam itu dinilai mencederai demokrasi. “Oh soal seperti itu saya ndak setuju sama sekali,” imbuh dia.

Penuturan senada disampaikan Anung Indro Susanto saat dihubungi Solopos.com di nomor ponselnya, Rabu malam. Dia mengaku tidak membentuk tim pendukungan untuk meramaikan bursa cawali-cawawali di Pilkada 2020. “Saya ndak membentuk tim kok,” urai dia.

57 Makam di TPU Bonoloyo Solo Akan Dibongkar, Kenapa?

Anung juga menyatakan tidak mengirim orang atau tim untuk melobi PSI dengan cara menawari sejumlah uang agar mengusung dirinya di Pilkada Solo 2020. “Oh enggak [tidak mengirim orang]. Tapi belum tentu, yang namanya orang-orang dulu yang bergerak, saya juga kurang tahu,” sambung dia.

Anung mengakui sempat ditanya beberapa temannya apakah akan maju kembali di Pilkada Solo 2020. Tapi pertanyaan itu disampaikan kepadanya sudah lama. “Mereka nanya-nanya. Tapi parpol mana yang mendukung, wong semua ke sana,” imbuh dia.

Diberitakan sebelumnya, Ketua DPD PSI Solo, Antonius Yogo Prabowo, mengaku mendapat tawaran uang hingga Rp1 miliar agar mau menjadi partai mengusung pasangan Purnomo-Anung. Yogo tidak menyebut secara spesifik siapa yang memberikan tawaran tersebut. Dia hanya menyebut mereka itu tokoh-tokoh politik di Kota Solo.

Berita Terbaru

Bukan Sri Mulyani, Ternyata Ini Calon Bupati Terkaya di Pilkada Klaten

Solopos.com, KLATEN — Arif Budiyono menjadi calon bupati (cabup) terkaya yang bertarung di Pilkada Klaten 2020. Di urutan kedua...

Bawaslu Siap Bubarkan Kampanye Pilkada Klaten 2020, Jika ...

Solopos.com, KLATEN — Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Klaten mewanti-wanti setiap pasangan calon (paslon) bupati-wakil bupati wajib menaati protokol pencegahan...

Wow! Anggaran Pengamanan Pilkada Sragen Capai Rp2,5 Miliar

Solopos.com, SRAGEN — Sebanyak 981 polisi dan 4.542 petugas perlindungan masyarakat (linmas) siap mengamankan Pilkada 2020. Hal itu diungkapkan...

Masih Pandemi, KPU Solo Pede Targetkan Partisipasi Pemilih Pilkada 2020 Sampai 77,5 Persen

Solopos.com, SOLO -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Solo tetap memasang target tinggi untuk tingkat partisipasi pemilih pada Pilkada...

Unik! Cabup-Cawabup Wonogiri Bertukar Pasangan Saat Pengundian Nomor Urut

Solopos.com, WONOGIRI -- Hal-hal penuh kejutan dan unik mewarnai pengundian nomor urut pasangan calon di Pilkada Wonogiri 2020, Kamis...

Jadi Calon Tunggal di Pilkada Sragen, Foto Yuni-Suroto Ada di Kanan Kotak Kosong

Solopos.com, SRAGEN — Pasangan calon bupati-wakil bupati dalam Pilkada Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati-Suroto (Yuni-Suroto), mendapatkan posisi kanan dalam...

Polisi Bripda hingga Aiptu Tempel Ketat Calon Bupati-Wakil Bupati Klaten

Solopos.com, KLATEN — Belasan anggota Polres Klaten melakukan pengawalan melekat ke tiga pasangan calon (paslon) bupati-wakil bupati di Pilkada...

Kelar Pengundian Nomor Urut, 2 Paslon Peserta Pilkada Solo Langsung Umbar Optimisme

ASemSolopos.com, SOLO -- Dua pasangan calon atau paslon peserta Pilkada Solo 2020 langsung mengumbar optimisme begitu acara pengundian nomor...

Anggota Komisioner KPU Wonogiri Pakai Pakaian Adat Saat Pengundian Nomor, Ini Maknanya

Solopos.com, WONOGIRI -- Komisi Pemilihan Umum atau KPU Wonogiri mengusung konsep budaya dan seni dalam melaksanakan tahapan pengundian nomor...

Bupati Klaten Sri Mulyani Segera Cuti, Siapa Pejabat Sementara Penggantinya?

Solopos.com, KLATEN -- Bupati Klaten, Sri Mulyani, yang menjadi peserta Pilkada 2020, segera ambil cuti, namun, hingga saat ini...