Tutup Iklan

PKL SOLO : 5 Masalah Ini Jadi Alasan Pemkot Menata Pedagang Galabo Siang

PKL SOLO : 5 Masalah Ini Jadi Alasan Pemkot Menata Pedagang Galabo Siang

SOLOPOS.COM - Deretan lapak PKL Gladak Langen Boga (Galabo) siang di Jl. Mayor Sunaryo, Solo, Kamis (1/2/2017). (Nicolous Irawan /JIBI/Solopos)

Pemkot Solo memetakan ada lima masalah yang bikin lokasi PKL Galabo siang semrawut.

Solopos.com, SOLO -- Pemerintah Kota (Pemkot) Solo serius menata kembali kawasan kuliner Gladak Langen Bogan (Galabo). Lima masalah telah dipetakan Pemkot menjadi bahan evaluasi penataan kawasan Galabo.

Kelima masalah itu adalah parkir liar, lokasi ngetem armada taksi, dasaran pedagang kaki lima (PKL) Galabo siang menjorok hingga ke badan jalan, PKL di atas dan kawasan rel kereta api, serta becak.

Hal itu terungkap dalam rapat koordinasi (rakor) penataan kawasan Galabo di Kantor Dinas Perdagangan (Disdag) Solo, Kamis (1/2/2018). Rakor diikuti perwakilan paguyuban PKL Galabo, serta Dinas Perhubungan (Dishub).

“Lima masalah kami sudah petakan dan besok [Jumat 2/2/2018] siang kami rencanakan ke lokasi dan langsung dilakukan penindakan,” kata Kepala Bidang (Kabid) PKL Disdag Solo Didik Anggono.

Baca:

PKL Galabo Siang akan Direlokasi

Lahan Selatan Danamon Mulai Ditata untuk Relokasi PKL Galabo

Terkait dengan masalah PKL Galabo siang, Pemkot bakal menyosialisasikan kembali larangan dan ketentuan berjualan bagi para pedagang. Dasaran para pedagang akan diatur tidak boleh meluber hingga ke badan jalan.

PKL diharapkan bisa menata diri dan aktivitas parkir dilakukan di tempatnya sehingga tidak menyalahgunakan ruang publik. Selama ini beberapa pedagang mengabaikan aturan dengan menggelar dasaran hingga ke badan jalan.

Kondisi ini menyebabkan arus lalu lintas di Jl. Mayor Sunaryo terhambat. Ditambah lagi dengan keberadaan PKL di kawasan rel kereta api tepatnya di depan Pusat Grosir Solo (PGS) dan Beteng Trade Center (BTC).

Para PKL tersebut mayoritas adalah pedagang musiman dan tidak terdata di Pemkot Solo. “PKL ini akan kami tata. Jangan sampai mengganggu arus lalu lintas, termasuk untuk becak,” katanya.

Kesemrawutan lalu lintas di Jl. Mayor Sunaryo jelas terlihat saat PKL Galabo siang beroperasi. Berdasarkan data Dinas Perdagangan, ada 60 pedagang yang berjualan di kawasan kuliner tersebut.

Operasional mereka berbeda dibanding pedagang Galabo malam yang relatif sudah tertata. Jl. Mayor Sunaryo ditutup saat malam untuk aktivitas kuliner sehingga tidak ada kemacetan.

Terkait penataan parkir, Kabid Perparkiran Dishub Solo M. Usman mengatakan Pemkot akan menindak pengendara yang nekat memarkir kendaraan di depan selter PKL Galabo. Hal ini dilakukan guna mengatasi keruwetan lalu lintas di Jl. Mayor Sunaryo.

“Tidak ada motor dan mobil yang nantinya masih diparkir di depan gerobak PKL Galabo. Kalau masih nekat, ya nanti kami gembok,” katanya.

Larangan itu menjadi solusi jangka pendek atas kemacetan yang kerap melanda kawasan tersebut. Aktivitas parkir terutama di Tugu Dandang juga tidak boleh melebihi ketentuan.

Untuk sementara Dishub akan membatasi area parkir dengan memasang water barrier. “Kami juga akan mengupayakan solusi atas parkir taksi yang turut memicu kemacetan di kawasan Galabo,” katanya.

Ketua Paguyuban Pedagang Galabo Siska Agus Andriyanto mengatakan siap membantu Pemkot dalam menata kawasan Galabo. Dia juga akan berkoordinasi dengan pedagang agar mematuhi aturan Pemkot.

“Kami akan tata lagi lokasi jualan pedagang. Intinya kami siap ditata,” katanya.

Berita Terkait

Berita Terkini

Latihan Lagi, Persis Ingin Lapangan di Solo

Persis perlu berkoordinasi dengan Bhayangkara Solo Football Club (BSFC) yang juga memakai Stadion UNS sebagai tempat latihan.

Temui Dubes Palestina, Ketum PBNU: Menurut Al-Qur'an, Israel akan Kalah

Said Aqil mengatakan NU telah menyatakan dukungan kemerdekaan dan kedaulatan Palestina sejak 1938.

Ini 5 Ekses Setuju Kebijakan Baru Privasi Whatsapp

Whatsapp seperti dibahas SAFE net secara resmi menerapkan kebijakan privasi baru mulai Sabtu (15/5/2021) lalu.

Balon Udara Meledak di Delanggu Klaten, Polisi Periksa 6 Orang Saksi

Polisi sudah meminta keterangan dari enam warga Dukuh Krapyak, Desa Sabrang, Delanggu, Klaten, terkait ledakan balon udara dengan petasan,

Pemudik Motor Wajib Rapid Test Antigen Acak saat Balik

Kemenhub bakal mengecek Covid-19 dengan rapid test antigen secara acak terhadap pemudik pengendara sepeda motor yang balik ke Jabodetabek.

Awas Licin! Belasan Sepeda Motor Berjatuhan Di Jalan Seputar Alut Keraton Solo

Belasan sepeda motor mengalami kecelakaan saat melewati jalan yang licin di seputar Alun-Alun Utara Keraton Solo pada Minggu dan Senin.

Gubernur Jateng Minta Seluruh RS Antisipasi Lonjakan Covid-19

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta semua rumah sakit di Jateng siaga potensi lonjakan kasus Covid-19 pasca Lebaran 2021.

Tahukah Anda? Tiap Zodiak Punya Bakat Terpendam!

Tahukah Anda, setiap pemilik tanda zodiak memiliki bakat terpendam yang mungkin bermanfaat untuk mengarungi kehidupan manusia.

Viral Pemotor Nyemplung Pantai Jepara, Ternyata Begini Ceritanya

Dalam video berdurasi 16 detik itu memperlihatkan seorang pemotor yang tengah terjebak di pantai.

Polrestabes Semarang Gelar Tes Antigen Acak Pemudik di Simpang Lima

Total ada sekitar 100 kendaraan dari luar daerah yang terjaring operasi Satlantas Polrestabes Semarang di Simpang Lima.

Polri Akui Ratusan Kecelakaan di Puncak Arus Balik Lebaran 2021

Polri serius mencegah warga mudik Idulfitri atau Lebaran 2021, meski demikian Polri mengakui ratusan kecelakaan sepanjang puncak arus balik.

Wisata Kedungombo Dibuka Lagi, Terapkan Prokes Ketat

Seiring selesainya proses pencarian korban perahu terbalik, kemudian wisata Kedungombo dibuka kembali.