Pisang Cavendish Dikembangkan di Cibangkong Banyumas

Pisang Cavendish dengan pangsa pasar luas jadi pilihan warga Desa Cibangkong, Kabupaten Banyumas untuk ditanam dan dikembangkan.

 Budidaya pisang cavendish di Banyumas. (Antara)

SOLOPOS.COM - Budidaya pisang cavendish di Banyumas. (Antara)

Solopos.com, BANYUMAS — Pisang cavendish dengan pangsa pasar ekspor jadi pilihan warga Desa Cibangkong, Kabupaten Banyumas untuk ditanam dan dikembangkan.

Kepala Desa Cibangkong, Sarwoto Aminoto, mengatakan pihaknya memang baru kali pertama membudidayakan pisang cavendish. “Penanamannya dilakukan pada bulan Maret 2021 dan saat ini baru keluar jantungnya,” katanya di Cibangkong, Kecamatan Pekuncen, Kabupaten Banyumas, seperti dikutip Antara, Senin (2/8/2021).

Ia mengatakan budi daya pisang cavendish itu dilatarbelakangi oleh pengalamannya sebagai anak seorang pedagang pisang yang selalu mencari pasokan komoditas tersebut ke berbagai daerah. Atas dasar pengalaman tersebut, pada masa-masa awal menjadi kepala desa, dia berpikiran mengajak warga Cibangkong untuk menanam pisang sendiri.

Baca Juga : 5 Tempat Angker di Banyumas, Salah Satunya Gunung Slamet

“Kebetulan saya punya teman kades di Kabupaten Banjarnegara yang sedang mengembangkan pisang cavendish. Setelah beberapa kali survei dan bertanya-tanya, saya tertarik untuk mengembangkan budi daya pisang cavendish di Cibangkong,” katanya.

Ia mengaku tertarik membudidayakan pisang cavendish karena komoditas tersebut mempunyai pasar yang luas dan berpeluang ekspor. Kades menggandeng Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Margodadi, Desa Cibangkong, untuk menanam lebih kurang 5.000 pohon pisang cavendish pada kas desa seluas 4 hektare.

“Sementara ini ada 19 petani anggota Gapoktan Margodadi yang terlibat dalam budi daya pisang cavendish tersebut karena masih demplot. Modal yang kami keluarkan mencapai kisaran Rp100 juta, biaya sendiri, hanya sewa lahan desa saja,” katanya.

Baca Juga : TESDA, Wisata Edukasi Sumber Daya Air di Tengah Kota Purwokerto

Terkait dengan potensi produksi pisang cavendish yang dibudidayakan di Cibangkong, Sarwoto mengatakan jika produksi pisang rata-rata 20 kilogram, berarti dari 5.000 pohon bisa menghasilkan 100 ton, sedangkan harga pisang cavendish saat ini berkisar Rp4.500-Rp5.000 per kilogram untuk kualitas bagus.

Ia mengaku sudah memiliki rekanan di Jakarta yang siap memasarkan pisang cavendish hasil budi daya petani Cibangkong yang diperkirakan akan panen sekitar bulan November-Desember 2021. “Nantinya pisang yang afkir [tidak masuk pasar Jakarta] akan kami olah lagi supaya bisa jadi duit,” katanya.

Kendati saat ini masih dikelola gapoktan, dia mengatakan jika budi daya pisang cavendish tersebut nantinya melibatkan badan usaha milik desa (BUMDes). “Kalau langsung dikelola BUMDes tentunya akan kerepotan, jadi sementara masih dilakukan oleh petani,” katanya. Selain itu, pihaknya juga berencana mengembangkan peternakan agar batang pohon pisang cavendish tersebut bisa dimanfaatkan untuk pakan.

Berita Terkait

Espos Premium

Kemarin Delta Bikin Heboh, Sekarang Covid-19 Ada Varian Mu, Harus Bagaimana?

Kemarin Delta Bikin Heboh, Sekarang Covid-19 Ada Varian Mu, Harus Bagaimana?

Pemerintah memperketat pengawasan dan karantina pelaku perjalanan ke Indonesia di bandara dan pelabuhan internasional guna mencegah varian Mu dari virus penyebab Covid-19 masuk ke Tanah Air. Kemunculan varian Mu mendorong pemerintah memperketat pengawasan dan karantina pelaku perjalanan internasional yang masuk ke Indonesia.

Berita Terkini

Ternyata, Cakupan Vaksinasi Jateng Terendah di Pulau Jawa

Vaksinasi dosis I di Jateng baru mencakup 10.290.626 orang, atau sekitar 35,82% dari total sasaran 28.727.805 orang.

Waduh, 6,5 Juta Penduduk di Jateng Belum Jadi Peserta BPJS Kesehatan

BPJS Kesehatan berinovasi dengan menyediakan layanan secara online. Salah satunya melalui aplikasi Mobile JKN.

Seleksi Bintara TNI AD Kodam IV Diponegoro Sisakan 238 Pendaftar

Ratusan pendaftar calon bintara PK TNI AD menjalani pantukhir di Aula Jenderal Sudirman Rindam IV Diponegoro, Magelang.

69 Orang Terkonfirmasi Covid-19, Klaster PTM di Jateng?

Pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah memunculkan klaster Covid-19 di Jawa Tengah (Jateng).

Nikmatnya Sate Bumbon Khas Kendal, Bumbu Rempahnya Nampol Lur!

Kuliner khas Kedal sate bumbon mirip dengan sate maranggi, hanya saja kekuatan rasanya adalah manis dan gurih.

Duh, Vaksinasi 4 Daerah di Jateng Ini Masih Lemot

Empat daerah disebut Gubernur Ganjar Pranowo capaian vaksinasinya masih di bawah daerah lain di Jateng.

Ganjar Pranowo Dijuluki George Clooney Versi Jawa, Begini Profilnya

Begini profil Ganjar Pranowo yang dijuluki sebagai George Clooney dengan kearifan lokal.

Dibayangi Ancaman Sanksi PDIP, Begini Respons Ganjar

PDIP menebar ancaman akan memberi sanksi kepada anggotanya yang dideklarasikan jadi capres. Ancaman itu diyakini tertuju pada Ganjar Pranowo.

Sego Megono Khas Pekalongan Versi Sehat Cocok Buat Diet, Yuk Coba

Kuliner khas Pekalongan berupa sego megono kini ada versi sehatnya yang cocok untuk diet dengan jenis nasi yang berbeda.

Sepekan, Polda Jateng Amankan 900 Gram Sabu-Sabu

Ditresnarkoba Polda Jateng berhasil menggagalkan peredaran total 900 gram sabu-sabu yang dilakukan lima tersangka dari lokasi yang berbeda.

Fadia Arafiq, Pedangdut dan Putri A Rafiq yang Jadi Bupati Pekalongan

Fadia Arafiq yang menjabat sebagai Bupati Pekalongan adalah putri mendiang pedangdut senior A. Rafiq ini yang melejit karena single-nya yang berjudul Cik Cik Bum pada tahun 2000 silam.

Sudah Alami Kecelakaan, Belasan Pegawai RSUD Terancam Sanksi dari Wali Kota Semarang

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, akan meminta keterangan terkait kecelakaan bus pariwisata yang ditumpangi belasan pegawar RSUD Wongsonegoro saat piknik di masa PPKM. Mereka terancam sanksi.

Kemenperin Minta Pabrik Rokok Segera Serap Tembakau Petani Temanggung

Petani tembakau di Temanggung telah mengalami panen raya, namun hasilnya belum terserap secara maksimal oleh pabrik.

Senggol Bodi Truk, Pengendara Motor di Grobogan Tewas

Seorang pengendara motor meninggal dunia setelah berupaya menyalip truk di depannya di jalan lingkar utara Grobogan.

Warga Blora Senang Diajari Buat POC dan Pestisida Nabati oleh KKN UNS Tim 28

Mahasiswa KKN UNS Tim 28 mengajarkan pembuatan pembuatan pupuk organic cair (POC) dan pestisida nabati di Dukuh Beran, Randublatung, Blora.

Masuk Mapolda Jateng Wajib Gunakan Aplikasi PeduliLindungi

Penggunaan aplikasi PeduliLindungi tidak hanya tamu namun juga seluruh anggota polisi yang masuk ke Mapolda Jateng.