Pesawat Iran Jatuh, 66 Penumpang dan Kru Meregang Nyawa

Pesawat Iran Jatuh, 66 Penumpang dan Kru Meregang Nyawa

SOLOPOS.COM - Ilustrasi pesawat terbang (Dok/JIBI/Bisnis)

Pesawat Iran yang memba 66 penumpang dan kru jatuh.

Solopos.com, TEHERAN -- Pesawat Iran maskapai Iran Aseman Airlines jatuh di Iran bagian selatan, Minggu (18/2/2018). Penumpang dan kru pesawat sebanyak 66 orang tewas.

Suara.com sebagaimana dikutip dari Independent menyebutkan informasi jatuhnya pesawat disampaikan oleh juru bicara maskapai, Mohammad Taghi Tabatabai, kepada sebuah televisi nasional Iran, Minggu. Tabatabai mengatakan, pesawat itu membawa 60 penumpang, termasuk diantaranya seorang anak kecil, dan enam kru.

Sang juru bicara menyebut, pesawat jenit ATR-72 itu jatuh di Gunung Dena, yang memiliki ketinggian 440 meter di atas permukaan laut. Pesawat yang ditenagai dua mesin turboprop itu jatuh di daerah Semirom, yang berjarak sekitar 620 kilometer sebelah selatan ibu kota Iran, Teheran.

Informasi serupa disampaikan kepala departemen layanan darurat Iran, Pir Hossein Kooviland, kepada kantor berita Iran, Fars. Pesawat itu tengah melakukan penerbangan dari Teheran menuju kota kecil Yasuj yang terletak di Provinsi Isfahan.

“Pesawat ini jatuh di kawasan Semirom dan seluruh personel darurat langsung merespon. Pesawat dinaiki 50 hingga 60 penumpang,” tutur Kooviland seperti dikutip News.com.au.

Sementara itu, juru bicara departemen layanan darurat, Motjaba Khaledi, mengatakan kepada kantor berita ISNA bahwa pihaknya sudah mengirimkan helikopter ke lokasi jatuhnya pesawat.

“Lokasi tersebut adalah kawasan pegunungan, maka tidak mungkin untuk mengirimkan ambulans,” ujarnya.

Organisasi Bulan Sabit Merah juga sudah menurunkan personelnya ke lokasi. Saat pesawat jatuh, lokasi dalam kondisi berkabut.

Hingga kini, belum diketahui apa penyebab jatuhnya pesawat. Pihak berwajib mengatakan penyelidikan sedang dilakukan.

Berpuluh-puluh tahun lamanya dikungkung sanksi, armada pesawat komersial Iran kian menua dan amat sulit melakukan peremajaan. Hal ini dituding jadi penyebab kerap terjadinya kecelakaan dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, menyusul penandatanganan perjanjian kompromi nuklir dengan negara-negara barat pada tahun 2015, Iran langsung melakukan pembelian armada pesawat komersial dari perusahaan pembuat pesawat Airbus dan Boeing.

Berita Terkait

Berita Terkini

Dikhawatirkan Picu Kerumunan, Pasar Tiban di Pekalongan Dibubarkan

Meningkatnya aktivitas warga menjelang Lebaran, terutama di Alun-alun Kota Pekalongan rawan memicu penyebaran virus corona.

Jadwal Imsak dan Magrib di Solo Hari Ini, Selasa 11 Mei 2021

Di bawah ini ada jadwal imsak dan magrib Kota Solo di Jawa Tengah hari ini, Selasa, 11 Mei 2021 dari Kementerian Agama atau Kemenag.

Warga di 12 Padukuhan di Sleman Dilarang Salat Id Berjamaah

Kalau sudah zona merah, salat Idulfitri baik di masjid maupun lapangan tidak dibolehkan.

Kemenag Jateng Sebut Sudah 300 Ulama Meninggal Akibat Covid-19

Data dari Kementerian Agama pusat ada 300 ulama yang meninggal akibat terpapar Covid-19 se-Indonesia.

Kemenhub Ungkap Potensi Warga Mudik Besok

Kemenhub memperkirakan aktivitas mudik bakal terjadi lagi, Selasa (11/5/2021) besok dan Rabu (12/5/2021) lusa.

Tambang Emas Longsor di Sumbar, 4 Meninggal

Asnedi mengatakan longsor di lokasi tambang itu bukan sekali ini terjadi. Sebelumnya, menurut Asnedi, lokasi tambang itu pernah longsor Januari lalu.

Ustaz Tengku Zulkarnain Meninggal, Dinkes Tracing Safari Dakwah

Dinkes Riau meminta puskesmas yang wilayahnya ketempatan safari dakwah Ustaz Tengku Zulkarnain segera melalukan tracing kontak fisik.

Mudik Dilarang, Pedagang di Madiun Ngeluh Pasar Sepi Jelang Lebaran

Jika dibandingkan dengan momen Lebaran tahun-tahun sebelumnya, tahun ini kondisi pasar menjadi paling sepi.

Usulan Liga 1 Tanpa Degradasi, Presiden Pasoepati: Ini Kompetisi atau Tarkam?

Presiden Pasoepati, Maryadi Gondrong, menyayangkan munculnya gagasan kompetisi tanpa degradasi di Liga 1 maupun Liga 2. Menurut Gondrong, liga tanpa degradasi sama saja mengebiri ruh kompetisi.

Dishub Semarang Catat 8 Titik Kemacetan Jelang Lebaran

Larangan mudik tak menyebabkan Semarang bebas macet, bahkan Dishub Kota Semarang mendeteksi adanya delapan titik kemacetan di kota ini.

Viral Video Pengendara Gerobak Sapi Masih Eksis di Klaten, Bikin Netizen Kaget

Video viral seorang bajingan yang mengendarai gerobak sapi di daerah Klaten. Dalam video tersebut dua orang heran melihat gerobak sapi.