Tutup Iklan

PERTANIAN JATENG : Gabah Petani Pati Jadi Sasaran Kementan

PERTANIAN JATENG : Gabah Petani Pati Jadi Sasaran Kementan

SOLOPOS.COM - Rapat Koordinasi Serap Gabah (Sergap) untuk wilayah Karesidenan Pati, Jateng di Hotel Safin Pati, Selasa (13/2/2018) dipimpin Penanggung Jawab (Pj.) Sergab Pati, Prihasto Setyanto. (JIBI/Solopos/Antara/Istimewa-Humas Kementan)

Pertanian Pati, Jateng menjadi sasaran Kementan untuk diserap gabahnya.

Solopos.com, PATI — Kementerian Pertanian berupaya mengotimalkan penyerapan gabah petani di Keresidenan Pati, Jawa Tengah demi mendapatkan harga yang layak dengan tetap menjaga harga beras di tingkat konsumen terkendali. "Dalam rangka optimalisasi penyerapan gabah petani tersebut, kami menggelar Rapat Koordinasi Serap Gabah (Sergap) untuk wilayah Karesidenan Pati di Hotel Safin Pati," ungkap Penanggung Jawab Sergab Pati, Prihasto Setyanto, Selasa (13/2/2018).

Ia mengatakan rakor tersebut merupakan tindak lanjut dari penugasan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman terkait optimalisasi penyerapan gabah petani. Ternyata, lanjut dia, eksekusi di lapangan tidak mudah, mengingat banyak hal-hal teknis yang harus ditindaklanjuti.

Rapat dihadiri sejumlah pejabat TNI AD, Badan Urusan Logistik Subdivisi Regional (Bulog Subdivre) II, BRI, dinas terkait di lingkungan Karesidenan Pati serta Dinas Ketahanan Pangan Jateng. Pengalaman sergap sebelumnya, kata dia, tidak memenuhi target yang dicanangkan lima kali lipat dari penugasan awal sebanyak 200 ton di setiap wilayah di Jateng.

"Meskipun tidak tercapai 1.000 ton, kami bisa merealisasikan 633 ton," ujar Prihasto Setyanto yang juga Direktur Sayuran dan Tanaman Obat (STO) Direktorat Jenderal Hortikultura.

Selain mencari solusi atas kendala-kendala sergap, rakor juga bertujuan menangkal impor, karena salah satu indikator impor ketika stok beras di gudang Bulog di bawah 1,1-1,2 juta ton beras, sedangkan saat ini di bawah 800.000 ton. Harapan lainnya, pemerintah melalui Bulog bergerak lebih cepat dalam membeli gabah petani dibandingkan tengkulak.

Ia berharap, Bintara Pembina Desa (Babinsa) sebagai pelaksana teknis di lapangan, mengadopsi pola yang dipakai Ditjen Hortikultura dalam mengendalikan harga cabai dan bawang merah. "Petani binaan Ditjen Hortikultura alias champion diberikan pemahaman, agar bersedia menjual produknya dengan murah ketika harga melambung tinggi," ujarnya.

Pemerintah, lanjut dia, perlu menggerakkan supaya mereka bisa membantu pemeritah dalam rangka stabilisasi harga, ketika terjadi gejolak di pasar, sehingga mereka berkomitmen. "Mereka bersedia menjual murah, karena memahami adanya bantuan pemerintah sebesar Rp30 juta per hektare untuk cabai dan bawang merah Rp40 juta per hektare untuk berusaha," ujarnya.

Asisten Logistik Kepala Staf Kodam IV/Diponegoro Kol Czi Agus Supriyono menerangkan, kendala yang ditemui, di antaranya minimnya mesin pengering (dryer), padahal sedang musim hujan. "Jika gabah dijemur secara alami, tentunya akan rusak," ujarnya.

Ia juga mengimbau, jajaran Kodim di bawah Kodam IV/Diponegoro tidak sungkan bertanya masalah terkait, mengingat TNI belum lama ditugaskan untuk menyerap gabah. TNI juga menawarkan barak-barak TNI AD menjadi tempat penyimpanan hasil sergap, jika gudang Bulog tidak memadai.

Kepala Bulog Subdivre II Pati Muhammad Taufiq memastikan Bulog akan menyerap seluruh gabah petani selama kualitasnya sesuai kriteria. Sementara, perwakilan dari BRI juga menyampaikan kesiapannya membantu Tim Sergap dalam pemberian pinjaman untuk membeli gabah petani dan siap mengupayakan suku bunga lebih rendah.

Dinas Ketahanan Pangan Jateng juga sudah menyosialisasikan Brigade Panen, termasuk menindaklanjuti surat Dirjen Prasarana Sarana Pertanian (PSP) Kementan terkait sergap. Penggunaan pemanen kombinasi (combine harvester) nantinya diprioritaskan pada lokasi panen yang hasilnya dibeli Kodim.

Pengelolaan combine harvester oleh poktan, gapoktan, atau Unit Penyedia Jasa Alsintan (UPJA), pemanfaatannya juga harus dikoordinasikan dengan Kodim. Sementara itu, keberadaan combine harvester Brigade Alsintan dapat dimanfaatkan Kodim dengan perjanjian pinjam-pakai tanpa biaya.

Pertemuan tersebut juga mengusulkan Tim Sergap menginventarisasi wilayah yang harga gabahnya tinggi. Harga yang diterima petani dan dibeli juga harus dievaluasi, guna mengetahui harga riil di suatu wilayah mengingat tidak jarang petani menanggung ongkos distribusi dari sawah ke penggilingan atau Bulog.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Berita Terkait

Berita Terkini

Vaksin Ampuh, 90% Nakes di Kudus yang Terpapar Covid-19 Sembuh

90% Tenaga kesehatan (nakes) di Kudus yang sempat terpapar Covid-19 akibat menangani pasien berangsur pulih, mereka sebelumnya sudah menjalani vaksinasi.

Stripe Baru Bikin Tampilan Honda New CB150 Verza Makin Segar

Honda New CB150 Verza dapat sentuhan terkini oleh PT Astra Honda Motor (AHM) berupa stripe baru untuk menonjolkan kesan gagah.

Jadwal Euro 2020 Malam Ini, Inggris Vs Skotlandia Main Pukul 02.00 WIB

Inggris dan Skotlandia acapkali disebut punya rivalitas tertua di dunia, keduanya melakoni duel pertama pada 30 November 1872.

Underpass Makamhaji Sukoharjo Rawan Kecelakaan, Banyak Pengemudi Tak Melihat Beton Pembatas Jalan

Kecelakaan lalu lintas kerap kali terjadi di area Underpass Makamhaji, Kartasura, Kabupaten Sukoharjo. Terbaru, mobil menabrak beton pembatas jalan.

Waduh! Kasus Covid-19 Naik Tajam, Mungkinkah RI Susul India?

Meski kasus Covid-19 naik tajam, sayangnya masih saja ada warga RI yang abai akan protokol kesehatan.

Gara-Gara Covid-19 Meningkat, 1 Gang di Selokaton Karanganyar Lockdown

Lockdown diberlakukan di salah satu gang perkampungan di Ngangkruk, Selokaton, akibat kasus Covid-19 cukup tinggi. 

Ribuan Petak Keramba Ikan di Rawa Jombor Klaten Terancam Digusur

Ribuan petak keramba ikan jaring apung yang berada di kawasan Rawa Jombor Klaten terancam digusur proyek revitalisasi.

Zonasi, Akselerasi Pendidikan yang Berefek Samping Buruk

Siswa dan ortu tidak bisa memilih sekolah favorit lewat jalur zonasi, sekolah pun tidak bisa mengharapkan siswa dengan kriteria tertentu.

Jasad Cucu Kadus Mlese Klaten Ditemukan, Hanyut 3,5 Km di Sungai Trucuk

Jasad LAA, 2,  cucu Kadus Mlese, Cawas, Klaten, yang hanyut di Sungai Trucuk ditemukan berjarak 3,5 km dari rumahnya, Jumat (18/6/2021).

Diduga Tertular Istri, Ketua DPRD Bantul Positif Covid-19

Ketua DPRD Bantul, Hanung Raharjo, menjalani isolasi mandiri bersama keluarga setelah dinyatakan positif Covid-19.

Swab Acak Sasar Pengguna Jalan di Kawasan Plaza Manahan Solo, Satu Orang Positif Covid-19

Jajaran Polresta Solo menggelar swab acak di Jl Adi Sucipto kawasan Plaza Manahan pada Jumat (18/6/2021) pagi WIB. Hasilnya, satu orang pengguna jalan terkonfirmasi positif dalam swab test.

Meninggal karena Covid-19, Ini Profil Wan Abud yang Terkenal dengan Ente Bahlul

Ini dia profil dan perjalanan karier dari komedian Wan Abud, pemain sinetron Putri Duyung yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19.