Percepat Deteksi Covid-19, Pemkot Madiun Sediakan Alat TCM
Wali Kota Madiun, Maidi, melihat alat TCM di RSUD Kota Madiun, Rabu (3/3/2021). (Istimewa/Pemkot Madiun)

Solopos.com, MADIUN -- Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun mempercepat pendeteksian Covid-19 di wilayahnya dengan menjalin kerja sama dengan pihak ketiga dalam menyiapkan alat tes cepat molekuler (TCM). Hal itu bertujuan agar warga yang terjangkit Covid-19 bisa langsung mendapatkan perawatan dengan cepat.

Wali Kota Madiun, Maidi, mengatakan Pemkot Madiun kini sudah punya alat untuk melacak warga yang terpapar virus corona. Pemkot menyediakan alat pendeteksian berupa TCM dengan sistem kerja sama operasional atau KSO dengan pihak ketiga.

Dengan alat TCM ini, kata dia, pendeteksian warga yang terpapar Covid-19 ini bisa segera diketahui. Dengan demikian warga yang terpapar bisa segera mendapat perawatan. Selain itu, penularan virus bisa dicegah. Alat TCM ini berada di RSUD Kota Madiun atau RSUD Sogaten.

Diduga Cabuli Siswi, Kepala SMK di Surabaya Dilaporkan ke Polisi

“Saat ini kita sudah berhasil menekan penularan Covid-19. Dengan memiliki alat sendiri, kita bisa cepat mendeteksi,” kata dia saat Forum Group Discussion (FGD) pengoperasian di RSUD Kota Madiun, Rabu (3/3/2021).

Maidi menyampaikan alat TCM ini bisa dimanfaatkan bagi warga Kota Madiun maupun luar kota. Sistem kerja sama operasional ini, Pemkot tidak perlu membeli alat TCM. Tetapi, spesimen yang diambil dari warga akan diperiksa mengguankan alat tersebut.

“Kita hanya kerja sama operasional. Mesinnya dari pihak ketiga. Tapi, kalau butuh untuk pemeriksaan, kita tinggal memeriksa. Jadi, tidak perlu beli mesinnya,” ujar Maidi.

Bahu Jalan di Pujon Ambles, Kota Batu-Kediri Buka Tutup

 

Periksa Empat Sampel

Sistem KSO ini, kata Maidi, sebagai salah satu langkah Pemkot Madiun memberikan perlindungan kepada masyarakat dan menghentikan persebaran Covid-19.

Wali kota menyampaikan pemkot melakukan tracing setiap pekan dengan rata-rata 200 orang kontak erat.

Masyarakat yang ingin melakukan tes swab secara mandiri di RSUD Kota Madiun juga diperbolehkan. Harapannya langkah-langkah mandiri yang dilakukan warga juga berdampak pada pemutusan penularan Covid-19.

Jualan Nasi Pecel Daun Jati, Mbah Simah Madiun Raup Rp600.000-Rp1 Juta/Hari

Sementara itu, Kepala Instalasi Laboratorium Patologi Klinik RSUD Kota Madiun, dr. Chlorentine Konika P., mengatakan alat TCM di RSUD Kota Madiun ini mampu memeriksa empat sampel secara bersamaan. Dalam sekali running dibutuhkan waktu sekitar 55 menit.

“Untuk mengetahui hasil dan analisisnya hanya butuh waktu tiga jam,” ujar dia.

Bagi warga yang ingin menjalani tes swab mandiri bisa langsung ke IGD RSUD Kota Madiun. Selanjutnya, warga tersebut akan diambil spesimennya untuk diperiksa. (ADV)



Berita Terkini Lainnya








Kolom