Pekerja beraktivitas di lokasi proyek jalan tol ruas Kertosono-Ngawi gerbang tol Madiun, Jawa Timur, Sabtu (13/1/2018). (JIBI/Solopos/Antara/Siswosidodo)

Tol Solo-Kertosono belum juga diresmikan.

Solopos.com, MADIUN -- Pembangunan Tol Ngawi-Kertosono sepanjang 49,8 kilometer yang melintasi tiga kabupaten, yakni Kabupaten Ngawi, Madiun, dan Nganjuk, masih kurang 1%.

Adanya paket pekerjaan yang belum terselesaikan itu membuat jadwal pengoperasian tol molor hingga pertengahan Februari 2018 dari rencana beroperasi akhir Januari ini.

"Sejauh ini pembangunan Tol Ngawi-Kertosono tinggal menyisakan 1 persen. Jadi 1 persen ini kita kejar hingga awal Februari," ujar Direktur Utama PT Ngawi Kertosono Jaya (NKJ) Iwan Moedyarno, di Madiun, Selasa (30/1/2018).

Menurut dia, saat ini pengerjaan proyek nasional tersebut sedang fokus pada titik Dumpil Exit seluas sekitar 3.000 meter persegi. Hingga saat ini pihak pelaksana belum menyediakan lahan pengganti bagi sejumlah pemilik kios di sekitar wilayah Dumpil Exit.

Iwan menambahkan sebagian besar pedagang kios tak mau pindah dari lokasi tersebut hingga mereka mendapatkan lahan yang layak untuk berjualan. Para pedagang menginginkan pelaksana proyek terlebih dahulu membangun bangunan pengganti sebelum kios-kios digusur.

Tak hanya kios, untuk membersihkan titik Dumpil Exit, pihak pelaksana proyek juga terkendala dalam memindahkan jaringan aliran listrik, papan reklame dan mengubah saluran air.

Lebih lanjut, Iwan memastikan proyek pembebasan Dumpil Exit akan terus berlangsung. Sampai saat ini, koordinasi dengan pejabat pembuat komitmen (PPK), BPN, dan tim appraisal terus dilakukan. Menurutnya, ditargetkan awal Februari pembebasan lahan selesai.

Ruas Tol Ngawi-Kertosono adalah bagian dari Tol Solo-Ngawi-Kertosono yang merupakan integrasi dari Tol Trans Jawa yang harus tuntas sampai akhir tahun ini. Tol ini dibangun oleh PT Ngawi Kertosono Jaya (PT NKJ), selaku anak usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

Total panjang jalan Tol Ngawi-Kertosono mencapai 87,5 km, dan dari ruas ini sepanjang 49,8 km dikerjakan oleh PT NKJ dengan nilai investasi Rp3,83 triliun untuk ruas Mantingan, Ngawi-Wilangan, Nganjuk. Sedangkan sisanya yakni ruas Wilangan-Kertosono sepanjang 37 kilometer dikerjakan pemerintah.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten