Penganut Hindu Klaten Minta Bangunan Tol Solo-Jogja Tak Tutupi Yoni

Penganut Hindu di Klaten meminta agar bangunan tol Solo-Jogja tak berada tempat di atas atau menutup yoni di tengah sawah Keprabon.

 Umat Hindu menggelar sembahyang di yoni yang terdampak tol Solo-Jogja, Desa Keprabon, Kecamatan Polanharjo, Minggu (26/9/2021). (Solopos/Taufiq Sidik Prakoso)

SOLOPOS.COM - Umat Hindu menggelar sembahyang di yoni yang terdampak tol Solo-Jogja, Desa Keprabon, Kecamatan Polanharjo, Minggu (26/9/2021). (Solopos/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos, KLATEN — Belasan penganut agama Hindu menggelar sembahyang di sekitar yoni yang bakal terdampak proyek tol Solo-Jogja di Desa Keprabon, Kecamatan Polanharjo, Klaten, Minggu (26/9/2021).

Mereka berharap yoni yang diyakini berada pada bekas bangunan candi itu tak dipindahkan. Proses sembahyang mereka lakukan sekitar pukul 11.00 WIB. Ada perwakilan pemuda Hindu, perwakilan Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Klaten, serta umat Hindu di wilayah Polaharjo.

Ibadah berlangsung khusyuk dengan mengelilingi yoni di tengah sawah itu. Di samping sawah yang terdapat yoni itu, lahan terdampak tol lainnya sudah mulai diuruk. Sebelumnya, perwakilan umat Hindu membuat pagar dari bambu serta rafia mengelilingi yoni.

Salah satu pemuka agama Hindu asal Kecamatan Polanharjo, Klaten, Mariyono, mengaku prihatin lahir dan batin jika peninggalan purbakala berupa yoni itu terdampak proyek jalan tol Solo-Jogja. Ia berharap yoni tak dipindahkan.

Baca Juga: Hindari Yoni di Tengah Sawah, Jalan Tol Solo-Jogja Wilayah Klaten ini Dibuat Melayang

Penyuluh Agama Hindu Klaten, Mantri Wayan Supatra, menjelaskan kawasan yoni tersebut menjadi tempat pemujaan dan hingga kini masih digunakan untuk sembahyang umat Hindu terutama asal Polanharjo saat peringatan hari-hari besar.

Yoni itu memiliki bentuk yang unik dan berbeda dengan yoni pada umumnya. Ornamen pada salah satu sisi yoni menyerupai kepala kura-kura. “Kebanyakan [yoni] itu kepala naga atau ular kobra,” kata Supatra.

Bangunan Tol Tak Berada di Atas Yoni

Supatra berharap pelaksana proyek tol Solo-Jogja di Klaten tetap melestarikan situs atau cagar budaya peninggalan leluhur termasuk yoni di tengah sawah tersebut. Ia meminta agar kawasan yoni itu tetap dipertahankan dan sisi jalan tol bisa melewati samping yoni atau bangunan jalan tol tak berada di atas kawasan yoni.

Selain itu, ia berharap tetap ada akses agar umat Hindu bisa sembahyang di kawasan yoni meski jalan tol sudah dibangun. Salah satu pemuda Hindu Klaten, Ketut Megantara, mengatakan keberadaan yoni itu sekaligus menjadi bukti jika sekitar 1.000 tahun lalu ada kehidupan di sekitar kawasan yoni.

Baca Juga: Aneh! Yoni di Sawah Dekat Tol Solo-Jogja Klaten Pernah Dipindah, Tapi Balik Lagi..

Terlebih Klaten berdekatan dengan Candi Prambanan. Kawasan yoni di Keprabon diyakini merupakan kompleks candi yang menjadi tempat sembahyang umat Hindu. Selain yoni, pada kawasan sawah tersebut terdapat gundukan tanah yang didalamnya berisi batu bata merah berukuran besar serta batu border yang diperkirakan merupakan bagian dari bangunan candi.

“Yoni di Keprabon ini langka karena moncongnya berbentuk kepala kura-kura, biasanya moncong yoni itu berbentuk naga dan kobra. Saya yakin kawasan yoni sebagai tempat pemujaan dan pernah ada peradaban di sini,” kata Ketut Megantara.

Tempat Pemujaan Atasnya Harus Langit

Soal posisi yoni di jalur proyek pembangunan jalan tol, Ketut Megantara berharap yoni tersebut tak dipindah apalagi diuruk. Hal itu agar sisa peninggalan sejarah di kawasan tersebut tak hilang. Selain itu, ia meminta jalan tol yang dibangun tak melompati atau tidak berada tepat di atas kawasan yoni.

Pelaksana proyek jalan tol Solo-Jogja wilayah Klaten diharapkan bisa menempatkan posisi yoni di tengah kedua ruas jalan tol dengan naungan langit atau tak ada bangunan di atasnya.

Baca Juga: Agrowisata Desa Pasung Klaten Punya Koleksi 1.000 Lebih Tanaman Buah

“Yang bagus itu pada kawasan yoni ini dibuat semacam hole, seperti lingkaran sehingga jalan tol berada di sampingnya dan ada akses untuk menuju ke tempat yoni ini. Karena dalam peribadatan, tempat pemujaan itu atasnya harus langit,” kata Ketut Megantara.

Ketut menegaskan umat Hindu bakal terus mengawal proyek pembangunan jalan tol terutama di kawasan yang kini terdapat yoni. Hal itu dimaksudkan agar proyek pembangunan tak sampai menggusur bangunan cagar budaya serta tetap mengakomodasi umat Hindu bisa sembahyang.

Sebelumnya, Kepala Bidang Kebudayaan Disparbudpora Klaten, Yuli Budi Susilowati, mengatakan sudah ada pembahasan dengan pelaksana proyek tol Solo-Jogja ihwal keberadaan yoni di Keprabon yang berada di ruas jalan tol. Dari pembahasan terakhir, pelaksana proyek bakal melakukan rekayasa teknik agar kawasan yoni tetap terlindungi.

Baca Juga: Vaksinasi Covid-19 di Klaten Ditarget 70 Persen hingga Akhir Tahun

Tol Dibuat Melayang

“Kalau sesuai kesepakatan terakhir jalan tol akan dibuat layang di kawasan tersebut. Kebetulan di dekat lokasi itu ada sungai sehingga tiang jembatannya dibuat lebih banyak. Kami akan tetap memonitor prosesnya agar yoni tersebut tetap aman,” kata Susi.

Staf Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satuan Kerja Pelaksana Jalan Tol Solo-Jogja Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Christian Nugroho, memastikan kawasan cagar budaya pada ruas jalan tol tak bakal diutak-atik. Benda cagar budaya berupa yoni tetap berada di lokasi saat ini dan tak bakal dipindah.

Untuk mengamankan kawasan yoni itu, bakal ada struktur tiang-tiang di sekitar kawasan yoni sehingga jalan tol berada di atas kawasan cagar budaya. Selain itu, ada akses bagi warga untuk menuju kawasan yoni tersebut.


Berita Terkait

Berita Terkini

Catat! Jadwal Pemadaman Listrik Boyolali Hari Ini (27/10/2021)

Berikut jadwal pemadaman listrik di Boyolali hari ini, Rabu (27/10/2021) yang berlangsung selama tiga jam. Daerah mana saja yang terdampak?

Banyak Warga Ambil Formulir Pendaftaran Perangkat Desa di Wonogiri

Banyak warga telah mengambil formulir pendaftaran pengisian perangkat desa di Kabupaten Wonogiri.

Duta Sheila on 7 Pun Ikut Antre Singkong Keju Produksi Jatinom Klaten

Duta, vokalis Sheila on 7, pernah ikut antre di outlet Singkong Keju Meletus pada awal produksi sekitar 2006.

Jadwal Pemadaman Listrik Klaten Hari Ini (27/10/2021)

Berikut jadwal pemadaman listrik di Klaten hari ini, Rabu (27/10/2021) yang berlangsung selama enam jam. Daerah mana saja yang terdampak?

Awas! Curah Hujan Jateng Diprediksi Sangat Tinggi pada Akhir Tahun

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta masyarakat di wilayah rawan bencana bersiap siaga menghadapi kemungkinan bencana akibat curah hujan tinggi akhir tahun ini.

Dosen UGM Komentari Kasus Menwa UNS Solo: Hapus Militerisme di Kampus!

Pengajar senior yang juga Kepala Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian UGM, Najib Azca, ikut mengomentari kasus Menwa UNS Solo.

Solo Youth Edutech Festival 2021 Digelar Model Hybrid, Begini Konsepnya

YRP Solo mengadakan Solo Youth Edutech Festival 2021 mulai Selasa hingga Jumat menggunakan konsep hybrid, yakni secara virtual dan tatap muka langsung.

Ke Mal di Sukoharjo, Ganjar Nonton Film Bioskop tentang Eks Napiter

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menonton film dokumenter tentang eks napiter yang berusaha kembali ke masyarakat saat berkunjung ke Sukoharjo.

PLTSa Putri Cempo Solo, Puluhan Kontainer Material Mulai Berdatangan

Investor pembangunan PLTSa Putri Cempo Solo mendatangkan puluhan kontainer material dari India, China, dan Austria.

Pekan Terakhir Solo Great Sale 2021, Banjir Promo Diskon hingga 50%

Sejumlah merchant memberikan beragam promo hingga diskon 50% pada pekan terakhir penyelenggaraan Solo Great Sale (SGS) 2021.

Warga Lansia dan ODGJ Gandekan Solo Disasar Vaksinasi Covid-19 Keliling

Pemerintah Kelurahan Gandekan, Jebres, Solo, bersama petugas Puskesmas Purwodiningratan melakukan vaksinasi Covid-19 keliling dengan sasaran warga lansia dan ODGJ.

Tips Hindari Teror Debt Collector Pinjol ala Bos Jasa Penagihan Solo

Bos perusahaan jasa penagihan Solo Giyatno membagikan tips cara agar terhindar dari teror debt collector pinjol yang dikenal kerap melakukan intimidasi.

Dari Olahan Singkong, Pengusaha Muda Ini Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah

Pria asal Desa Mranggen, Kecamatan Jatinom itu memulai usaha olahan singkong ketika masih kuliah di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM) pada 2006.

Bupati Sukoharjo: Kartu Vaksin seperti KTP, ke Mana pun Wajib Dibawa

Bupati Sukoharjo Etik Suryani menyebut fungsi kartu vaksin Covid-19 saat ini sudah seperti KTP, ke mana pun wajib dibawa karena menjadi syarat akses ke berbagai tempat.

Apel Siaga Bencana, Bupati Boyolali Waspadai Bencana Alam dan Covid-19

 Said menekan pentingnya disiplin protokol kesehatan (prokes) kepada semua masyarakat guna menghadapi pandemi ini.

Mudah, Cukup Lakukan Ini Untuk Cegah Tertular Leptospirosis

Ada beberapa langkah mudah untuk mencegah terinfeksi leptospirosis. Utamanya adalah pola hidup bersih.