Penerapan Aplikasi PeduliLindungi di Toko Swalayan Sukoharjo Belum Optimal, Ini Penyebabnya

Penerapan aplikasi PeduliLindungi di tempat publik Kabupaten Sukoharjo masih terkendala, termasuk untuk skrining pengunjung swalayan.

 Aplikasi PeduliLindungi. (Antara)

SOLOPOS.COM - Aplikasi PeduliLindungi. (Antara)

Solopos.com, SUKOHARJO — Penerapan aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat masuk toko swalayan di Sukoharjo belum optimal. Selain vaksinasi belum menyeluruh, masih banyak masyarakat yang belum memahami penggunaan aplikasi itu.

Pemkab Sukoharjo mewajibkan penggunaan aplikasi PeduliLindungi bagi masyarakat yang hendak mengunjungi pusat perbelanjaan kawasan Solo Baru sejak akhir Agustus.

Dua pekan kemudian, aturan serupa diterapkan di swalayan dan pusat perbelanjaan mulai 14 September. Sebagian besar pengunjung mal sudah memahami penggunaan aplikasi tersebut. Mereka mengunduh aplikasi PeduliLindungi jauh-jauh hari sebelum kebijakan tersebut diterapkan.

Baca Juga: Bermodal Seragam Loreng, Warga Klaten Curi Aki Motor di Banmati Sukoharjo

Sebaliknya, penerapan aplikasi PeduliLindungi di swalayan Sukoharjo belum optimal. Mayoritas masyarakat yang hendak berbelanja kebutuhan pokok kebingungan saat harus menggunakan aplikasi tersebut.

“Perlu evaluasi secara menyeluruh khusus penggunaan aplikasi PeduliLindungi di swalayan. Ada juga pengunjung swalayan yang menunjukkan bukti fisik sertifikat vaksinasi terutama kalangan orang tua,” kata Kepala Dinas Perdagangan Koperasi dan UKM Sukoharjo, Iwan Setyono, kepada Solopos.com di Gedung Setda Sukoharjo, Jumat (24/9/2021).

Iwan memahami ada masyarakat yang tak bisa mengakses aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat masuk ke fasilitas publik.

Baca Juga: Operasi Prokes Gencar Digelar di Bendosari Sukoharjo, Jangan Lupa 5M Ya!

Memperketat Prokes

Kalangan masyarakat berusia 50 tahun ke atas belum sepenuhnya memahami pemanfaatan teknologi informasi. Selain itu, belum semua masyarakat di Sukoharjo telah menerima vaksin Covid-19.

Karena itu, Iwan meminta pengelola swalayan dan pusat perbelanjaan cenderung memperketat penerapan protokol kesehatan.

“Karyawan atau petugas keamanan swalayan tak mungkin menolak masyarakat yang hendak berbelanja kebutuhan pokok. Kami tekankan agar protokol kesehatan lebih dikencangkan. Pengunjung wajib mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta diukur suhu tubuhnya menggunakan thermo gun sebelum masuk ke swalayan,” ujarnya.

Baca Juga: Prokes PTM SD-SMA di Sukoharjo Diperketat Demi Cegah Penularan Covid-19

Mantan Camat Mojolaban itu menyampaikan secara umum, kepatuhan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan kian meningkat. Mayoritas pedagang dan pengunjung pasar tradisional memakai masker saat bertransaksi.

Petugas juga selalu mengingatkan apabila ada pedagang dan pengunjung yang tak memakai masker. Kepala Satpol PP Sukoharjo, Heru Indarjo, mengatakan operasi yustisi dilaksanakan dengan mengedepankan upaya persuasif saat penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3.

Petugas bakal memperingatkan sekaligus mengedukasi pelanggar protokol kesehatan. Hal ini dilakukan setelah pemerintah memberi pelonggaran aktivitas usaha dan perdagangan demi menggeliatkan perekonomian daerah.


Berita Terkait

Berita Terkini

Pengusaha Warung Apung Rawa Jombor Klaten Usul Dapat Ruang 1,5 Hektare

Usulan itu disampaikan setelah mereka mendapatkan sinyal jika warung apung dan pemancingan masih bisa beraktivitas di badan waduk waktu penataan dan revitalisasi Rawa Jombor yang mulai bergulir.

Dari Ponpes Al Qohar Klaten, Tas Kanvas Melalang Buana hingga Eropa

Khusnul mulai serius menjadikan hobi menjahitnya menjadi ladang usaha membikin tas pada 2011 lalu sembari membantu mengelola ponpes.

Bu Bupati, Car Free Day Sukoharjo Kapan Dibuka?

Penyelenggaraan CFD masih menunggu rekomendasi atau izin dari Ketua Satgas Covid-19 Sukoharjo atau Bupati Sukoharjo, Etik Suryani.

Vaksinasi Pelajar Usia di Atas 12 Tahun di Solo Selesai

Pemkot Solo belum mendapatkan petunjuk soal vaksinasi untuk pelajar di bawah usia 12 tahun.

Kadisdik Solo: Pulang Sekolah Siswa Harus Langsung Pulang

Kepala Disdik Solo Etty Retnowati mengatakan temuan siswa yang terpapar Covid-19 tak selamanya bernilai negatif.

Jumlah Ponpes di Klaten Terus Meningkat, Kini Mencapai 100-an

Pengembangan sistem pendidikan di ponpes membuat banyak warga memilih memondokkan anak mereka.

Selvi Ananda Saat Ditanya Soal Penata Busana Pribadi: Emang Saya Artis?

Selvi mengatakan selama ini menata sendiri semua kebutuhan busananya, dan ia menyiapkannya sehari sebelum acara.

2 Wanita Solo Ngaku Tertipu Lelang Arisan Online Ratusan Juta Rupiah

Stelah mengikuti lelang arisan online tersebut selama 10 bulan, mereka tidak menerima uang hasil lelang arisan seperti yang sudah dijanjikan.

Lega, Hasil Tracing Belasan Murid dan Guru SMPN 4 Solo Negatif Covid-19

Disinggung kebijakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) yang akan diambil usai hasil tracing tersebut, pihak SMPN 4 Solo masih menanti arahan Disdik.

Khawatir Klaster Baru, Bupati Cabut Izin Acara Konferwil IPPAT Jateng

Pemkab Sukoharjo mencabut izin penyelenggaraan Konferwil IPPAT Jateng karena dinilai melanggar aturan terkait jumlah peserta acara dan khawatir menimbulkan klaster baru Covid-19.

Lacak Kontak Erat, Guru dan Murid SMPN 8 dan SMPN 4 Solo Di-Swab PCR

Pada Jumat (22/10/2021), sekitar 310 siswa plus guru di SMPN 8 Solo menjalani tes swab PCR sebagai tindak lanjut munculnya 11 kasus positif dalam tes acak di sekolah tersebut,

Baru 2 Hari Polres Karanganyar Gelar Doa Bersama, Ada Kecelakaan Lagi

Satlantas Polres Karaganyar pada Rabu (22/10/2021) menggelar doa bersama memohon agar tidak ada lagi kecelakaan. Hanya dua hari berselang, terjadi lagi kecelakaan.

Boyolali Kirim 5 Atlet ke Peparnas Papua XVI

 Para atlet dari Boyolali ini akan bertanding untuk cabang olahraga tenis meja, bulu tangkis, menembak, dan atletik.

Go Global, Kuliner Khas Solo Disiapkan dalam Kemasan Kaleng

Dengan kemasan kaleng, makanan bisa dibawa ke luar kota untuk oleh-oleh atau dijual ke pusat perbelanjaan luar negeri.

Kecelakaan Lagi, 1 Jam Terjadi 2 Tabrakan di Jalur Solo-Tawangmangu

Dua kecelakaan tunggal terjadi dalam tempo satu jam di Karanganyar. Untungnya tak ada korban jiwa dalam dua kecelakaan tersebut.