Pemkab Sragen Siapkan Paket Wisata Gowes Purba Sangiran, Ada Jalur Ekstrem Dan Pemula
Museum Purba Sangiran di Sragen, Jawa Tengah. (Instagram)

Solopos.com, SOLO — Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen berencana mengembangkan sport tourism salah satunya dengan menggelar paket wisata gowes purba ke kawasan Sangiran.

Pemkab Sragen berharap ada dukungan anggaran dari Kemenparekraf termasuk untuk rencana pembangunan stadion olahraga. Keberadaan stadion tersebut untuk mendukung pengembangan Sragen sebagai pusatnya olahraga tingkat nasional.

Kepala Dinas Pariwisata dan Olahraga Sragen, Yosef Wahyudi, menyampaikan hal tersebut saat memberikan sambutan dalam acara Bimbingan Teknis Wisata Alam Budaya dan Buatan dengan Penerapan Protokol CHSE di Solo, Jumat (23/10/2020).

Anggota DPR Eva Yuliana Apresiasi 2 Aplikasi Pelayanan Bapas Solo, Ini Kegunaannya

“Sragen sport tourism arahnya bagaimana wisata Sragen tidak hanya alam dan buatan, tapi juga wisata olahraga. Salah satunya kawasan Sangiran dengan membuat jalur gowes atau sepeda purba yang sudah tahap uji coba,” terang Yosef.

Ia menjelaskan jalur wisata gowes purba Sangiran, Sragen, siap untuk dua kategori, yaitu jalur ekstrem dan jalur pemula.

Dengan adanya objek wisata ini, pengunjung yang datang tidak hanya untuk kepentingan wisata purbakala, tapi juga berolahraga sepeda.

Ekstrem dan Pemula

“Bila nanti infrastruktur sudah clear semua, sudah dibangun, akan jadi paket wisata. Arahnya, pengunjung selain melihat fosil, bisa gowes juga. Jalurnya sudah kami uji coba, ada yang ekstrem dan pemula,” imbuhnya.

Begini Penampakan Kandang Ayam di Bendosari Sukoharjo Tempat Pembunuhan Yulia 

Untuk lebih merangsang wisatawan berolahraga ke kawasan Sangiran, Pemkab Sragen akan memberikan tanda khusus kepada mereka berupa pin atau sertifikat. Ihwal waktu pembukaan jalur gowes purba, Yosef menyatakan masih menunggu situasi.

“Penerapannya menunggu semua kondisi memungkinkan. Kami tidak mau memaksakan bila belum memungkinkan,” katanya.

Yosef menerangkan pengembangan Sragen sport tourism berupa paket wisata olahraga sepeda tidak hanya wilayah Sangiran, tapi umum tingkat kabupaten.

Covid-19 Solo: Transmisi Lokal Terus Merebak, Kasus Konfirmasi Positif Tambah 20 Orang

Untuk itu, Dinas Pariwisata dan Olahraga Sragen mengajukan anggaran hingga Rp20 miliar kepada pemerintah pusat untuk pengadaan berbagai fasilitas. “Itu untuk Sangiran dan Sragen seluruhya. Tapi kami masih menunggu lampu hijau,” urainya.

Solusi Lesunya Pariwisata

Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Agustina Wilujeng Pramestuti, mengapresiasi rencana Pemkab Sragen mengembangkan sport tourism.

Wisata olahraga ia harapkan bisa menjadi solusi atas lesunya industri pariwisata Tanah Air belakangan ini.

Waduh! 33,2% Klaim JKN Pasien Covid-19 Soloraya Bermasalah

Lesunya sektor pariwisata juga berdampak terhadap sektor-sektor lain seperti bisnis kuliner, budaya, dan jasa transportasi. “Pariwisata menjadi semacam pilar penyangga. Harus ditopang dengan promosi secara terus menerus,” terangnya.

Politikus PDIP itu mendorong semua pihak ikut andil dalam promosi pariwisata daerah melalui media sosial. Setiap potensi wisata bisa diunggah di medsos untuk menarik wisatawan dan mendinamiskan ekonomi masyarakat.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya




Kolom