Pemerintah Ungkap Metode Pelacakan Penularan Covid-19
Achmad Yurianto memakai Batik Covid-19 saat konferensi pers. (Istimewa)

Solopos.com, JAKARTA - Pemerintah mengungkap cara gugus tugas nasional menelusuri sumber penularan virus corona Covid-19. Hal ini disampaikan Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 Achmad Yurianto.

Rekan Positif Corona, 200 Pedagang Pasar Plupuh Sragen Tak Berjualan

Pertama, kata Yurianto, adalah memantau orang-orang yang masuk ke wilayah episentrum penyebaran virus tersebut, baik dalam maupun luar negeri.

"Kami imbau mereka yang dari episenter tersebut sadari diri, meskipun tak ada keluhan apapun, karena semua memiliki potensi bawa virus ini. Hendaklah laksanakan isolasi diri selama 14 hari tetap di rumah," kata dalam jumpa pers live streaming di Gedung Graha BNPB Jakarta, Selasa (21/4/2020).

Kemudian cara kedua, menelusuri kontak dari para pasien yang telah dinyatakan positif terjangkit Covid-19.

Bandingkan Krisis Ekonomi 1998 dan Corona, JK Sarankan Jokowi Hemat Duit

Penularan Covid-19

"Kedua lakukan penelusuran kontak dari pasien yang positif, yang dirawat di rumah sakit atau isolasi mandiri, langkah keberhasilan usaha ini juga tergantung pada peran serta masyarakat dalam kerjasama semua perangkat," ujar Yurianto.

Tak hanya menelusuri sumber penularan, pemerintah melakukan beberapa pencegahan untuk memangkas penyebaran penyakit yang menyerang saluran pernapasan tersebut.

"Langkah pencegahan, pertama, tetap tinggal di rumah. Kita tak pernah tahu siapa orang di luar rumah yang bawa virus. Banyak orang tanpa gangguan yang tak bisa dibedakan mata biasa. Gunakan masker jika terpaksa ke luar rumah, batasi waktu di luar rumah, jangan naik kendaraan umum yang penuh dan sesak," tutur Yurianto.

4 Orang Pasien Positif Covid-19, Ini 3 Kecamatan Zona Merah Boyolali

"Beli makanan di luar dan makan di rumah, usahakan saja gunakan jasa pengantaran, lepas masker cuci tangan serta ganti masker baru," ujar Yurianto.

Sumber: Okezone



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya



Kolom